SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjahat Cyber ​​Mencuri $120 Juta Dari DeFi Badger DAO

Penjahat Cyber ​​Mencuri $120 Juta Dari DeFi Badger DAO

Penjahat dunia maya mencuri $ 120,3 juta (sekitar Rs 900 crore) dalam cryptocurrency dengan meretas protokol Badger DAO keuangan terdesentralisasi (DeFi). Serangan itu diidentifikasi pada 1 November.

Badger DAO, sering disebut sebagai BADGER, adalah organisasi otomatis terdesentralisasi open source yang berfokus pada infrastruktur dan pengembangan produk untuk menyederhanakan penggunaan umum Bitcoin, melalui Ethereum bersama dengan banyak rantai blok lainnya.

Peretasan pertama kali ditemukan oleh perusahaan keamanan blockchain PeckShield, yang melacak dana yang hilang. Menurut perusahaan keamanan, perusahaan telah kehilangan setidaknya 2.100 BTC dan 151 ETH. Perlu dicatat bahwa Bitcoin saat ini diperdagangkan pada $59.900 (sekitar Rs 45 ribu) per koin, dan nilai Ethereum saat ini adalah $4.800 (sekitar Rs 36 lakh) per token.

Sementara itu, Badger secara resmi mengkonfirmasi pelanggaran tersebut, menangguhkan sementara semua kontrak pintar serta menghentikan penarikan aset apa pun. Di Twitter, tim Badger mengatakan: “Investigasi kami sedang berlangsung dan kami akan mempublikasikan lebih banyak informasi sesegera mungkin.”

Menyusul berita serangan itu, token protokol, “BADGER,” turun 16 persen dan saat ini diperdagangkan pada $20 (sekitar Rs 1.500), menurut CoinMarketCap.

Badger mengatakan “telah ditahan oleh para ahli forensik dengan Chainalysis untuk mengeksplorasi cakupan penuh dari insiden tersebut dan telah dilaporkan kepada pihak berwenang di Amerika Serikat dan Kanada dan perusahaan sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan eksternal serta bergerak maju dengan miliknya sendiri. penyelidikan.”

Ini bukan pertama kalinya penjahat dunia maya menyerang platform DeFi. Pada bulan Agustus, peretas melakukan pencurian crypto terbesar yang pernah ada pada hari Selasa, mencuri $613 juta dalam cryptocurrency dari platform token-swap Poly Network, hanya untuk mengembalikan $260 juta dalam token kurang dari 24 jam kemudian.

READ  Saham EV Cina NIO, XPeng dan Li Auto Tenggelam Lagi. Apa yang salah? Semuanya.

Sebelumnya, pada bulan November, Biro Investigasi Federal AS (FBI) mengeluarkan peringatan terhadap penjahat dunia maya yang menggunakan ATM Bitcoin dan kode QR untuk menipu individu yang tidak curiga. FBI mengatakan telah melihat peningkatan penipu yang mengarahkan korban untuk menggunakan ATM terenkripsi dan kode QR digital untuk menyelesaikan transaksi pembayaran.

Badan tersebut juga mencatat bahwa sifat mata uang kripto yang terdesentralisasi membuat sulit untuk memulihkan dana korban, karena sebagian besar dana yang dicuri dikirim ke luar negeri secara instan alih-alih dilacak dan diverifikasi oleh bank.