SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah Curiosity NASA telah mengebor lubang di Mars, dan menemukan sesuatu yang sangat aneh

Penjelajah Curiosity NASA telah mengebor lubang di Mars, dan menemukan sesuatu yang sangat aneh

Karena itu adalah dasar dari semua kehidupan di Bumi, penemuan karbon di planet lain selalu membuat para ilmuwan bersemangat — dan penjelajah Curiosity berhasil. Mars Dia menemukan campuran unsur kimia yang tidak biasa yang secara hipotetis dapat menunjukkan keberadaan kehidupan asing.

Ini sama sekali bukan kepastian, tetapi kemungkinan. Ini adalah salah satu dari tiga skenario berbeda yang diyakini para ahli telah menghasilkan karbon dalam sedimen di Amerika Utara lubang badai, dikumpulkan selama periode sembilan tahun dari Agustus 2012 hingga Juli 2021.

Sebanyak 24 sampel bubuk dipanaskan oleh Curiosity untuk memisahkan bahan kimia individu, mengungkapkan variasi yang luas dalam hal campuran isotop karbon-12 dan karbon-13: isotop karbon stabil yang dapat mengungkapkan bagaimana siklus karbon telah berubah dari waktu ke waktu.

Bagian dari lanskap Mars tempat sampel diambil. (NASA/Caltech-JPL/MSSS)

Apa yang membuat perbedaan ini sangat luar biasa – beberapa sampel diperkaya dengan karbon-13, yang lain sangat terkuras – adalah bahwa mereka menunjukkan proses tidak konvensional yang berbeda dari yang diciptakan oleh siklus karbon di zaman Bumi modern.

“Jumlah karbon 12 dan karbon 13 di tata surya kita adalah jumlah yang ada saat tata surya terbentuk,” Ahli geologi Christopher House mengatakan: dari Universitas Negeri Penn.

“Keduanya hadir dalam segala hal, tetapi karena karbon 12 bereaksi lebih cepat daripada karbon 13, melihat jumlah relatif keduanya dalam sampel dapat mengungkapkan siklus karbon.”

Salah satu penjelasan untuk tanda tangan karbon adalah adanya awan debu molekul raksasa. Tata Surya melewati salah satunya setiap beberapa ratus juta tahun atau lebih, dan efek pendinginan yang ditimbulkannya meninggalkan endapan karbon di belakangnya. Tim mengatakan ini adalah skenario yang masuk akal, tetapi perlu penyelidikan lebih lanjut.

READ  Cermin Teleskop Luar Angkasa James Webb dingin hingga suhu luar angkasa

Sebaliknya, konversi karbon dioksida2 Untuk senyawa organik (seperti formaldehida) melalui proses abiotik (non-biologis) dapat menjelaskan apa yang ditemukan Curiosity — dalam hal ini, sinar ultraviolet mungkin menjadi pendorongnya. Itu adalah sesuatu yang dimiliki para ilmuwan seharusnya sebelumnya, tetapi sekali lagi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi apakah ini benar-benar terjadi atau tidak.

Itu meninggalkan penjelasan ketiga, yaitu bahwa sinar ultraviolet atau mikroba pernah mengubah metana dari proses biologis – bahwa kita melihat karbon dari kehidupan. Seperti dua kemungkinan lainnya, kita akan membutuhkan lebih banyak bukti di sekitarnya untuk mengetahui dengan pasti, tetapi ada beberapa kesamaan di lapangan.

“Sampel yang sangat terkuras dalam karbon 13 agak mirip dengan sampel dari Australia yang diambil dari sedimen yang berusia 2,7 miliar tahun,” rumah mengatakan.

“Sampel-sampel ini adalah hasil aktivitas biologis ketika metana dikonsumsi oleh lapisan mikroba purba, tetapi kita tidak dapat mengatakannya di Mars karena itu adalah planet yang mungkin terbentuk dari bahan dan proses yang berbeda dari Bumi.”

Misi Curiosity terus berlanjut, tentu saja. Penemuan sisa-sisa lapisan mikroba di masa depan, gumpalan metana besar, atau jejak gletser yang telah lama hilang, akan membantu para ilmuwan mencari tahu yang mana dari ketiga penjelasan ini yang paling mungkin.

Saat ini, kita tidak cukup tahu tentang Mars dan sejarahnya untuk dapat menarik kesimpulan tentang bagaimana jejak karbon ini muncul. Penggalian lebih lanjut dijadwalkan untuk lokasi di mana banyak dari sampel ini dikumpulkan dalam waktu satu bulan.

Curiosity baru-baru ini bergabung dengan penjelajah Perseverance, yang berencana mengembalikan batu Mars ke Bumi daripada mencobanya di lokasi. Kami mengantisipasi bahwa lebih banyak yang akan diungkapkan oleh dua penjelajah robot ini di tahun-tahun mendatang.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

“Ketiga kemungkinan menunjukkan siklus karbon yang tidak biasa tidak seperti apa pun di Bumi saat ini,” rumah mengatakan. “Tapi kita butuh lebih banyak data untuk mengetahui interpretasi mana yang benar.

“Kami berhati-hati dalam interpretasi kami, yang merupakan tindakan terbaik ketika mempelajari dunia lain.”

Pencarian dipublikasikan di PNAS.