SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah yang gigih menemukan bukti banjir purba di Mars, kata para peneliti

Penjelajah yang gigih, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan melakukan perjalanan ke Mars, tidak mungkin mendarat di lokasi yang lebih menarik.

Kawah Jezero – Sepotong batu Mars kering yang tertiup angin tempat rover mendarat di bulan Februari – Para ilmuwan mengatakan bahwa itu pernah menjadi dasar danau yang dialiri oleh sungai kuno dengan banjir yang begitu kuat sehingga mereka bisa memindahkan batu.

Penemuan-penemuan ini, Itu diterbitkan minggu lalu di Science, mengkonfirmasi kecurigaan para ilmuwan bahwa kawah tersebut berisi danau jutaan tahun yang lalu, dan juga menunjukkan bahwa bagian Mars ini memiliki masa lalu yang panas dan lembab dengan siklus air yang lebih kompleks daripada yang diketahui sebelumnya.

“Ada sungai besar di sini,” kata Katie Stack Morgan, ilmuwan proyek Mars 2020 dan penulis makalah tentang lanskap Jezero sekitar 3,5 juta tahun yang lalu. “Mungkin Jezero adalah tempat yang baik untuk hidup dan lingkungan itu telah berkembang dari waktu ke waktu.”

Studi tambahan dapat membantu para peneliti memahami mengapa planet ini mengering dan memberikan petunjuk baru tentang apakah planet ini memiliki kehidupan sama sekali.

pemandangan dari bumi

Perspektif baru, berkat ketekunan dan kerja investigasi geologis para ilmuwan, memungkinkan gagasan ini.

Penjelajah, yang mengirimkan gambar permukaan kawah ke Bumi, memberi para ilmuwan pandangan baru yang tidak dapat dilihat dari luar angkasa.

“Apa yang Anda pikir Anda lihat dari orbit Mars mungkin tidak seperti yang Anda lihat saat memasuki kawah setinggi mata,” kata Stack Morgan.

Gambar tingkat permukaan mendukung teori para ilmuwan bahwa Jezero pernah berisi danau yang dalam.

Gambar-gambar itu juga memberi para ilmuwan, termasuk 39 penulis makalah ilmiah, kemampuan untuk menganalisis lapisan batuan dalam singkapan yang disebut Kodiak. Para peneliti menemukan bahwa lapisan ini konsisten dengan cara delta sungai muncul di Bumi, menunjukkan aliran air ke danau purba.

READ  Peta materi gelap brilian yang mengungkap misteri kosmik

Namun penampilan tersebut juga mengandung beberapa kejutan. Di tebing lain di dekat Kodiak, para ilmuwan melihat batu-batu besar, beberapa hingga lima kaki lebarnya, dibentuk oleh air di lapisan atas formasi, menurut artikel Science.

Mereka menduga bahwa batu-batu itu diendapkan selama banjir bandang, cukup kuat untuk mengalihkan DAS Mars dengan cepat.

Mereka tidak tahu apa yang menyebabkan banjir ini, tetapi mereka berspekulasi di surat kabar bahwa hujan lebat, pencairan salju yang cepat, atau perubahan es glasial dapat menyebabkan banjir besar.

“Sangat sulit untuk membangun kembali hal semacam ini,” kata Stack Morgan.

Saya mencari tanda-tanda kehidupan

Ketekunan adalah metode eksplorasi pertama yang mengumpulkan dan menyimpan sampel batuan Mars.

Stack Morgan mengatakan sangat menarik untuk mengetahui dengan pasti bahwa rover akan mengunjungi dan mengalami danau kuno yang dialiri sungai.

Ini berarti penjelajah akan memiliki akses ke berbagai jenis batuan yang diendapkan di kawah. Rover juga harus dapat menjangkau dan mengambil sampel bagian dasar danau kuno, katanya, “persis jenis tempat tidur di Bumi yang ideal untuk bahan organik dan biosignatures.”

Rover mungkin berada di tempat yang tepat untuk menjawab beberapa pertanyaan terdalam umat manusia.

“Itulah sebabnya kami datang ke Jezero dengan ketekunan,” katanya. “Sejauh ini, Jezero tidak mengecewakan.”