SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjualan smartphone meningkat seiring dengan promosi konsumen mendapatkan momentum: Polling

Pelacak pasar mengatakan Selasa (20 April) bahwa penjualan ponsel pintar global menurun pada kuartal pertama tahun ini, menunjukkan pertumbuhan terkuat sejak 2015.

Strategy Analytics mengatakan pembuat smartphone mengirimkan hampir 340 juta unit dalam tiga bulan pertama tahun ini, meningkat 24 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pemulihan terjadi setelah resesi yang dipicu pandemi di pasar 2020 karena banyak konsumen menunda pembelian atau promosi.

Perusahaan riset tersebut mengatakan pendapatan kuartal pertama didorong oleh permintaan yang kuat dari konsumen dengan perangkat usang dan dorongan kuat untuk jaringan 5G dari vendor China.

“Pasar ponsel pintar China menyaksikan kuartal yang menarik yang didorong oleh kesuksesan produk 5G di berbagai tingkat harga,” kata Linda Sui, Manajer Senior, Strategy Analytics, menunjuk pada lonjakan 35 persen di pasar China.

“Kekurangan chip dan pembatasan sisi pasokan tidak berdampak signifikan pada kuartal pertama di antara lima merek teratas, tetapi telah dan akan tetap menjadi perhatian bagi penjual kecil selama beberapa kuartal berikutnya menurut pandangan kami.”

Samsung menduduki puncak pasar dengan pangsa pasar 23 persen, diikuti oleh Apple dengan 17 persen dan tiga penjual China, Xiaomi (15 persen) dan Oppo dan Vivo (masing-masing 11 persen).

Neil Mauston, CEO Strategy Analytics, mengatakan pertumbuhan 32 persen Samsung berasal dari peluncuran “Telepon Seri 4G dan 5G A yang Terjangkau”, serta penjualan yang kuat dari seri unggulan Galaxy S21.

Dan Mauston mengatakan Apple juga membukukan pertumbuhan yang kuat sebesar 44 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

“Momentum kuat di balik seri iPhone 12 5G berlanjut di berbagai pasar,” tambah analis.

READ  Glitchpunk akan memiliki akses awal pada 11 Agustus - We're Not Niggies