SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penumpang gelap yang membuat stasiun luar angkasa bau pertama

Penumpang gelap yang membuat stasiun luar angkasa bau pertama

NSManusia adalah kantong tulang dan organ rapuh yang harus dijaga dalam kondisi yang tepat untuk berkembang. Tapi kami mendorong batas-batas kondisi itu sepanjang waktu, berani melihat seberapa jauh kami bisa pergi: terpanas, terdingin, terendah, tertinggi yang bisa kami toleransi, menggunakan kecerdikan kami untuk merancang cara untuk bertahan hidup.

Jamur tidak harus sangat pintar. Beberapa jamur dapat bertahan hidup pada suhu ekstrim dan tanpa oksigen.

Mereka bisa tidur dan menunggu kondisi yang tepat untuk bangun, menghangatkan diri, dan menyebar. Itu bisa tumbuh di tanah, di kayu, di plastik, di polusi. Mengapa mereka tidak bisa bertahan hidup di luar angkasa?

Intisari Perjalanan Terbaik

Dapatkan seluruh dunia di kotak masuk Anda.

Kita sudah tahu mereka bisa — setidaknya, dalam batas-batas stasiun ruang angkasa buatan manusia, di mana banyak spesies jamur telah berhasil tumbuh, kadang-kadang dengan kapasitas pengamatan sebagai bagian dari eksperimen untuk memeriksa kelangsungan hidup berbagai jenis kehidupan dalam kondisi tersebut. , dan terkadang. . . Bukan.

Saya, stasiun ruang angkasa modular pertama, dibangun di orbit rendah Bumi pada tahun 1986—suatu prestasi yang luar biasa bagi sains dan teknik—dan berfungsi sebagai laboratorium penelitian hingga orbitnya bubar pada tahun 2001. Dalam pikiran saya, ketika saya memikirkannya, saya membayangkan Saya Sebagai lingkungan yang ideal, bersih, inovatif dan berpengalaman. Tapi ini tidak begitu; siapa yang mengunjungi? Saya Komentar tentang bau pertama Anda. Ahli kimia Inggris Steve Pierce menggambarkannya sebagai campuran antara keringat, penghapus cat kuku, bau badan, dan vodka. Dia kemudian mencoba menciptakan kembali aroma tersebut sebagai bagian dari eksperimen NASA. Bau unik ini bisa jadi sebagian karena penumpang gelap di pesawat Saya Itu mengejutkan para astronot: bakteri dan jamur, ditemukan hidup bahagia di balik alas tiang, di pakaian luar angkasa, di kabel dan di sekitar bingkai jendela. Penemuan ini menyebabkan kebingungan artikel berita pada saat itu. Jika Anda pernah bertanya-tanya apakah menciptakan ketakutan di media telah menyebar ke jamur, lihat artikel BBC News pada hari Kamis, 8 Maret 2001, berjudul “Jamur Mutan dari Luar Angkasa”. Yang hilang hanyalah satu atau dua tanda seru untuk mengubahnya menjadi film fiksi ilmiah tahun 1950-an. Dengan Saya Tentang untuk kembali ke Bumi, artikel tersebut mengajukan gagasan bahwa jamur di kapal akan bermutasi ke titik di mana ia dapat melakukan “kerusakan besar bagi umat manusia.”

READ  Dokter terbaik CDC mengatakan ini adalah gejala penyakit Covid-19 yang berpotensi berkepanjangan

Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang pertama kali diluncurkan pada tahun 1998, telah menghadapi masalah jamur serupa, dan penelitian menunjukkan bahwa jamur dengan jumlah melanin yang besar berkembang dalam kondisi stasiun ruang angkasa, dan lebih cocok untuk menahan tingkat radiasi yang lebih tinggi. Genera jamur yang ditemukan hidup di reruntuhan reaktor Chernobyl seperti Cladosporium, juga ditemukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional, bersama dengan penisilium Dan jamur aspergillus. Kemungkinan mutasi yang disebabkan oleh efek radiasi masih diselidiki, meskipun tetap ada kekhawatiran bahwa jamur dapat bertahan hidup di luar kendaraan, terpapar ruang terbuka, daripada di dalam batas-batas stasiun ruang angkasa yang ramah manusia. Organisme yang tumbuh di atas panel surya, misalnya, atau masuk ke bagian luar kendaraan jutaan dolar, untuk membuat kekacauan di tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau tanpa kesulitan besar, dapat membahayakan masa depan perjalanan ruang angkasa.

Ini bukan area perhatian teoritis murni. Ada jamur yang, luar biasa, hidup di ruang terbuka. Eksperimen Rusia tahun 2009 tentang paparan luar angkasa yang disebut Biorisk mengungkapkan keduanya Aspergillus versikolor Dan Dilatasi penisilium Dia mengalami perubahan selama paparan tujuh bulan yang membantunya bertahan hidup, meningkatkan lapisan melanin untuk melawan radiasi.

Jika stasiun luar angkasa menghasilkan jamur bahagia, dan bahkan ruang terbuka tidak selalu menjadi masalah, lalu di mana? NASA sedang mempelajari kemungkinan menggunakan jamur mikoriza untuk membuat tempat perlindungan hidup di Mars dengan menggunakan jamur kaya melanin untuk menyerap radiasi dan melindungi manusia di dalam ruangan. Jika jamur mikoriza dapat membuat struktur yang kuat dan fleksibel di tanah, mereka mungkin menawarkan kemungkinan seperti itu di tempat lain, dan dapat secara efektif dibangun dan tumbuh di lokasi, memfasilitasi transportasi mereka. Ini juga menawarkan saran pembuangan organik yang mudah setelah digunakan, yang memberi sedikit tekanan pada lingkungan asing.

READ  13 beruntung? Helikopter Kreativitas Mars turun untuk foto lebih detail selama penerbangan berikutnya

Rumah jamur di Mars – pencapaian luar biasa bagi manusia dan jamur, jika keberhasilan suatu spesies terletak pada kemampuannya untuk beradaptasi dengan kondisi yang paling sulit. Kami melakukan hal itu: Kami berangkat dari planet kami, dengan roket kami, dengan rencana kami. Kami berdua ditakdirkan untuk menyebar. Kami akhirnya dan pasti akan membusuk.

Diadaptasi dari Kehidupan Rahasia Jamur: Penemuan dari Ilmuwan Tersembunyi Oleh Alia Whiteley (Buku Pegasus).