SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang di Ukraina. Aliansi, musuh, dan belokan tiba-tiba: beginilah cara negara-negara jatuh ke lanskap geopolitik baru

Pada 2 Maret 2022, enam hari setelah Rusia meluncurkan “operasi khusus” melawan Ukraina, Majelis Umum PBB bertemu dalam sesi luar biasa. Untuk memberikan suara pada resolusi yang mengutuk tindakan semacam itu. Terlepas dari dukungan luar biasa dari Ukraina, Tingkat komitmen sangat bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Sementara beberapa negara telah membatasi diri untuk mengekspresikan diri mereka secara diplomatis, yang lain telah bergerak maju dengan sanksi ekonomi yang keras terhadap Moskow atau telah memilih untuk mengirim semua jenis senjata ke militer Ukraina, yang sejak saat itu Selama lebih dari tiga bulan mencoba menangkis serangan, dengan meningkatnya kesulitan.

Meski pemungutan suara ini tidak mengikat, hasil tersebut menentukan berbagai posisi di dewan geopolitik. Dari 181 negara yang hadir hari itu, 141 menegaskan komitmen mereka Dengan “kedaulatan, kemerdekaan, persatuan dan integritas teritorial Kyiv” dan menuntut agar Moskow “segera berhenti menggunakan kekuatan dan sepenuhnya dan tanpa syarat menarik semua kekuatan militernya.” Sementara itu, 35 abstain dari pemungutan suara dan hanya lima yang menolak tindakan tersebut (Rusia, Belarus, Korea Utara, Eritrea, dan Suriah)..

Para ahli setuju Amerika Serikat dan Eropa memimpin – dengan beberapa nuansa – respons diplomatik dan ekonomi terhadap serangan Vladimir Putin, serta bantuan militer ke Ukraina.. “Beberapa negara cenderung mengambil sikap yang lebih hawkish, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Polandia, dan negara-negara lain di Eropa timur dan tengah,” katanya. Bangsa Richard Kaplan, Profesor Hubungan Internasional di Universitas Oxford.

Jika Anda melihat janji bantuan militer antara 24 Februari dan 18 Mei yang saya catat Institut Kiel untuk Pelacak Dukungan Ukraina Ekonomi DuniaDan Washington adalah kontributor utama dengan lebih dari $26 miliar. Negara kedua adalah Inggris, $2.500 juta. Secara relatif, kewajiban kedua negara mewakili sekitar 0,1% dari PDB. Jika Anda mengambil tindakan ini, tetangga Ukraina yang lebih kecil berkontribusi paling besar dalam upaya perangnya. Polandia, misalnya, mengalokasikan 0,3% dari PDB dan Estonia 0,8%.

“dari sisimu , Prancis dan Jerman memimpin tanggapan diplomatik dalam pemeliharaan Percakapan telepon biasa dengan Presiden Putin Dengan tujuan menyampaikan pesan Barat dan mencari solusi untuk krisis, tetapi tanpa mengorbankan tuntutan Kyiv”, kata Pierre Morcus, profesor tamu di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS). “Selanjutnya, bersama dengan Italiamemainkan peran penting dalam mengembangkan dan mempromosikan paket sanksi ambisiusMenambahkan.

READ  Serangan udara Rusia menghantam beberapa sekolah dan katedral di Kharkov

Secara umum, para ahli mengkonfirmasi Persatuan dan kecepatan dalam reaksi Eropa terhadap agresi Moskow. “Saya sangat terkejut dengan seberapa cepat dan tegas UE secara keseluruhan merespons,” Kaplan tergelincir.

“Ada banyak keraguan pada hari-hari sebelum invasi, tapi saya pikir Kebrutalan Rusia sedemikian rupa sehingga mengakar di Eropa dan memaksa mereka untuk mengambil keputusan yang paling ambisius. Rusia juga tidak mengharapkan tanggapan yang begitu kuat dan terorganisir dari NATO, dan itu adalah Salah perhitungan besar di pihak Putin.” Mockus menjelaskan.

Macron mengunjungi Putin di Rusia dalam upaya untuk membantu mengakhiri agresi terhadap Ukraina– – Sputnik

Perang di Ukraina memicu reaksi tak terduga dan perubahan sejarah dalam kebijakan luar negeri. Kaplan memberikan contoh pertama dari Jerman, yang sejak akhir Perang Dunia II telah berusaha untuk memetakan arah baru dari militerisme, dan dalam konteks ini Meninggalkan prinsip tidak mengekspor senjata ke daerah konflik. Sepanjang garis yang sama, Setelah menerima banyak kritik karena posisinya yang lemahmemperkuat posisinya dengan menangguhkan sertifikasi pipa gas Nord Stream 2 dan mengambil peran utama dalam merancang paket sanksi.

Ketika, Finlandia dan Swediaterutama didorong oleh kedekatan geografis mereka, telah meninggalkan netralitas historis mereka dan Saya mendaftar untuk bergabung dengan NATO pada bulan Meiyang akan masuk ke proses peninjauan bulan ini.

kasus lain DenmarkDan yang mana Anda akan mengabaikan kondisi Penarikan yang membuatnya keluar dari kebijakan pertahanan Eropa selama 30 tahun. Bulan ini, penduduk Denmark memberikan suara dalam referendum yang mendukung bergabung dengan struktur dan proyek komunitas militer.

sampai Swiss Dia mematahkan netralitasnya dan terkejut untuk bergabung Untuk putaran sanksi ekonomi Uni Eropa.

Strategi perang Putin mengalami beberapa kemunduran dan persatuan Uni Eropa mengejutkan presiden Rusia
Strategi perang Putin mengalami beberapa kemunduran dan persatuan Uni Eropa mengejutkan presiden RusiaAnatoly Stepanov – Agence France-Presse

di Amerika Latin Adegan ini benar-benar berbeda. “Wilayah ini tampak jauh dari konflik ini, baik secara fisik maupun ideologis.”menunjuk ke LA NACION Ryan Berg, peneliti utama untuk Program Amerika CSIS.

READ  Johnson planea reforzar el contingente de la OTAN cerca de las fronteras de Rusia, pero a la vez dice que habría que mejorar las relaciones con Moscú

Pakar juga menyoroti Hilangnya signifikansi geopolitik kawasan dalam beberapa tahun terakhir. “Amerika Serikat telah berfokus pada persaingan dengan Rusia dan China, termasuk perang yang membawa bencana di Ukraina, dan tidak mencurahkan waktu yang relatif lama untuk Amerika Latin,” analisisnya.

Itulah sebabnya tindakan negara-negara Amerika Latin terutama terbatas pada semakin dekat dengan pemerintah Volodymyr Zelensky melalui gerakan diplomatik kecil atau mungkin, dalam beberapa kasus, seperti Argentina juga cabaidengan Pengiriman bantuan kemanusiaan. KolumbiaSatu-satunya mitra global NATO di kawasan itu telah mengambil langkah maju, mengirim tim insinyur ke salah satu negara koalisi untuk melatih tentara Ukraina dalam menjinakkan ranjau militer.

Kelompok lain dari negara-negara Amerika Latin memutuskan untuk menutup mata. Bolivia, Nikaragua, Kuba, dan El Salvador menahan diri untuk tidak mengutuk invasi Rusia. Dan Nikaragua melangkah lebih jauh, dan minggu lalu presidennya, Daniel Ortega, mengizinkan masuknya pasukan dan kapal Rusia ke negara itu, dalam sebuah sikap yang dipandang sebagai provokasi ke Amerika Serikat. Venezuela, yang tidak memenuhi syarat untuk memberikan suara di PBB, menyatakan dukungannya untuk Rusia.

“Saya kecewa karena semua negara di kawasan ini Terburu-buru mencela “imperialisme Amerika” dan tidak membawa tingkat aktivisme yang sama ke dalam kutukan mereka terhadap imperialisme Rusia. Sepertinya standar ganda yang kuat.”Berg meratap.

Meksiko dan Brasil adalah dua kasus misterius. Keduanya ragu-ragu untuk mengutuk serangan di bawah panji netralitas, dan ketika mereka akhirnya melakukannya, mereka abstain dari pemungutan suara mendukung penangguhan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Demikian pula, kedua negara mengirimkan sinyal yang saling bertentangan: Di Meksiko, sekelompok deputi membuka apa yang disebut kelompok persahabatan dengan Moskow sebulan setelah dimulainya perang, sementara di Brasil, Presiden Jair Bolsonaro beberapa kali memuji Putin.

READ  Paus: Iman yang lebih baik, tidak sempurna tetapi rendah hati, selalu kembali kepada Yesus

Beberapa negara, terutama Brasil, bergantung pada nitrat Rusia dalam pupuk. Ini mungkin menyebabkan beberapa keengganan untuk mengkritik perang dengan keras. Brazil juga menjaga hubungan dengan Rusia melalui organisasi BRICS,” nilai Berg.

Zelensky berbicara kepada pers tentang pembunuhan warga sipil di negaranya
Zelensky berbicara kepada pers tentang pembunuhan warga sipil di negaranyaRonaldo Schmidt – AFP

karena berbagai alasan, Posisi Turki, Hongaria dan Cina merupakan babak lain. Misalnya, saya memasuki Ankara Diskusi pahit dengan anggota NATO lainnya tentang kemungkinan Swedia dan Finlandia bergabung dengan Aliansi Atlantik, Yang mengancam untuk memblokirnya berkat hak veto. Pemerintah Recep Tayyip Erdogan menuduh negara-negara utara berhubungan dengan milisi KurdiYang dianggap teroris, dan menuntut ekstradisi individu tertentu dan diakhirinya embargo senjata yang diberlakukan oleh negara-negara ini setelah dimulainya serangan Turki ke Suriah utara pada 2019.

Anggota Uni Eropa Hungaria telah mencoba untuk memboikot semua paket sanksi blok itu. Budapest mengimpor dari Rusia 65% minyak dan 85% gas yang dikonsumsinya. Demikian pula, Perdana Menteri Viktor Orban, yang dikenal dengan sikap sosial, nasionalis, dan Euroskeptisnya yang konservatif, adalah salah satu pemimpin Eropa yang paling dekat dengan Kremlin.

Negara lain yang telah menunjukkan perilaku aneh adalah China, yang menahan diri dari mengutuk invasi. Meskipun presiden Xi Jinping menekankan bahwa negaranya netral dan perdamaian adalah prioritasnyaTindakannya sepertinya tidak sesuai dengan kata-katanya. Beijing telah berulang kali menyatakan minatnya untuk memperdalam hubungan dengan tetangganya dan bahkan telah berpartisipasi dalam Latihan militer bersama dengan Moskow di atas perairan Jepang selama pertemuan puncak di Tokyo yang dihadiri oleh Presiden Joe Biden.

Menurut Berg, kasus dukungan untuk Rusia tidak serta merta menghormati garis ideologis eksklusif. “Di sebelah kiri, retorika kebijakan luar negeri Putin menarik. Dia berbicara tentang dunia multipolar di mana Amerika Serikat sedang mengalami kemunduran sementara Rusia dan China terus-menerus meningkatkan kekuatan yang berusaha untuk mengusirnya. ke kanan, Terutama populis sayap kanan, saya pikir retorika internal Putin telah menarik beberapa orang seperti Pembela nilai-nilai tradisional melawan progresivisme‘ menyimpulkan ahli.