SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perawat khawatir pedoman baru dapat meningkatkan kemungkinan tertular COVID-19

Perawat khawatir pedoman baru dapat meningkatkan kemungkinan tertular COVID-19

  • Panduan yang diperbarui mengarahkan perawat untuk melakukan kompresi dada untuk pasien COVID-19 tanpa penundaan.
  • Pedoman tersebut berarti bahwa perawat harus melepaskan alat pelindung diri untuk melakukan push-up dengan cepat.
  • Sebuah petisi yang mengutuk pedoman tersebut mengumpulkan lebih dari 11.000 tanda tangan dalam dua minggu.

Pada akhir Desember, perawat mulai mengisi TIK tokDan reddit, Dan Indonesia Dengan komentar marah tentang pembaruan terkini Asosiasi Jantung Amerika ke Pedoman CPR.

Ketika perawat perlu melakukan CPR pada pasien yang diduga atau dikonfirmasi kasus COVID-19, pedoman yang diperbarui sekarang mengarahkan mereka untuk memberikan kompresi dada Tanpa penundaan atau gangguan, bahkan jika itu berarti melepaskan alat pelindung diri (APD).

itu AHA. dikutip Rantai pasokan APD yang lebih stabil, tingkat vaksinasi yang meningkat, dan data yang terbatas tentang kasus penularan COVID-19 ke penyedia layanan kesehatan selama kompresi dada sebagai alasan untuk penilaian ulang dan panduan yang diperbarui.

Asosiasi Jantung Amerika mengatakan kepada Insider, pihaknya “sangat peduli dengan penyedia layanan kesehatan” dan akan “terus mengevaluasi ilmu pengetahuan” sehingga melindungi pasien dan penyedia layanan kesehatan.

“Kami sangat mendukung penggunaan alat pelindung diri yang sesuai selama serangan jantung, menyadari betapa pentingnya mengurangi penundaan stres. Saat ini, para ahli resusitasi sukarela secara aktif bekerja untuk memperbarui rekomendasi sehubungan dengan epidemi baru yang berkembang pesat dan baru,” kata juru bicara AHA kepada Insider .

Keputusan badan pengatur membuat perawat merasa ‘sekali pakai’

Perawat telah menyuarakan penentangan mereka terhadap panduan Asosiasi Jantung Amerika yang baru dengan memulai program Petisi untuk Menghormati Celia Marcos, seorang perawat dari Los Angeles yang meninggal pada April 2020 setelah tertular COVID-19 dari pasien yang terinfeksi “Code Blue”, keadaan darurat medis yang menunjukkan henti jantung atau pernapasan.

READ  Lihat model NASA Mars Rover dan Ingenuity Helicopter dalam tur AS

Marcus tidak berhenti mengambil masker N95-nya dan mencoba menyelamatkan pasien dengan masker bedah tipis yang sudah dipakainya, The Los Angeles Times melaporkan Mei 2020. Dia meninggal 14 hari kemudian.

“Kami menghargai dan menghormati saudara perempuan kami yang meninggal, Celia Marcus, RN, yang meninggal karena COVID-19 setelah dilarikan ke ruang pasien untuk CPR tanpa memakai APD. Dia meninggal melawan virus yang mengerikan ini dan mencoba menyelamatkan nyawa pasien. Pedoman baru tidak mencerminkan The American Heart Association mengorbankan kepahlawanan perawat Marcus dan meminta kita semua untuk melakukan hal yang sama,” Petisi tersebut menyatakan.

Lebih dari 11.000 orang telah menandatangani petisi, yang meminta American Heart Association dan regulator lain seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk mengevaluasi kembali pedoman mereka untuk memprioritaskan kesehatan dan martabat penyedia layanan kesehatan.

Selain perubahan pedoman perawatan, perawat juga bergulat dengan kekurangan staf, kesehatan mental yang buruk, dan kelelahan umum di tengah pandemi, yang telah menyebabkan banyak penyakit. Berpikir untuk meninggalkan profesi.

Pada Juni 2021, Beth Armantroot memutuskan untuk mengejar gelar PhD dalam penelitian klinis berbasis neurologis dan meninggalkan profesi keperawatan, yang menurutnya membuatnya merasa bisa dibuang. Armantroot mengatakan kepada Insider bahwa badan administratif seperti AHA cenderung merangkul dukungan untuk perawat, dokter, dan staf rumah sakit sambil secara bersamaan membuat keputusan yang berdampak negatif pada pekerjaan mereka sehari-hari.

“Kenyataannya adalah bahwa badan pengatur yang mempromosikan dukungan untuk profesional medis bias terhadap rumah sakit dan administrator rumah sakit yang serakah, menempatkan perawat, dokter, dan staf pendukung dalam bahaya,” kata Armantroot kepada Insider melalui email. “Perawat adalah profesi yang didominasi wanita, jadi jelas kita bisa diperlakukan sebagai orang yang bisa dibuang. Dalam kata-kata TikTok yang saya lihat hari ini, ‘Mereka tidak akan pernah melakukan ini pada petugas pemadam kebakaran.’” “

READ  Jejak stegosaurus terkecil yang pernah saya temukan akan membuat Anda mengeklik dengan gembira

Kekurangan staf rumah sakit dapat diperburuk jika lebih banyak perawat tertular COVID-19 di tempat kerja

Perawat yang memilih untuk tetap dalam profesi sering merawat pasien dengan Varian Omicron sangat mobile, yang sekarang menjadi mayoritas kasus COVID-19 di Amerika Serikat.

Sebagai perawat terapung di rumah sakit komunitas, Julia B, yang identitasnya telah diverifikasi orang dalam secara independen, khawatir bahwa pedoman baru AHA akan memperburuk kekurangan staf yang ada di industri dan pada akhirnya merenggut nyawa penyedia layanan kesehatan.

“Keputusan American Heart Association hanyalah satu dari deretan panjang pilihan dari industri perawatan kesehatan yang telah menolak hak para pekerjanya untuk memilih, tetapi itu tentu saja melegitimasi penyalahgunaan lebih lanjut,” kata Julia dalam email kepada Insider. “Kami sekarat. Kami tidak dapat diganti… Pasien sekarat karena jumlah pekerja terlalu sedikit. Jumlah pekerja tidak pernah sesingkat ini.”

Perawat yang memilih untuk tetap di tempat tidur mengatakan kepada Insider bahwa mereka melakukan yang terbaik untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi mengingat kekurangan staf tetapi berjuang karena itu. Pasien jauh melebihi jumlah profesional medis tersedia untuk merawat mereka. Upah rendah dan beban kerja yang meningkat telah memukul perawat di seluruh negeri, menyebabkan banyak orang Melobi untuk kondisi kerja yang lebih baik melalui serikat pekerja.

“Kami telah dibayar rendah secara kriminal selama 50 tahun, dan kami senang untuk berpikir bahwa itu adalah hal yang baik karena ‘hanya memikirkan pasien’ atau ‘itulah tujuan Anda,'” kata Konrad. Potong sesingkat mungkin, kebalikan dari apa itu sebenarnya: satu-satunya hal yang membuat pasien tetap hidup.”

Namun, regulator perawatan kesehatan telah mendorong beberapa perawat ke tepi. Joy B, yang identitasnya telah diverifikasi secara independen, berhenti menyusui setelah lebih dari dua dekade mengabdi karena keputusan yang dibuat oleh organisasi seperti American Heart Association telah “sebagian besar” membebaninya.

READ  'Flu Rusia' membunuh 700.000 orang pada tahun 1977, dan banyak ilmuwan sekarang percaya itu mungkin disebabkan oleh kebocoran laboratorium

“Saya membaca posting Reddit yang mengatakan bahwa perawat tidak harus membakar diri untuk membuat orang lain tetap hangat. Kata-kata sebenarnya tidak pernah disebutkan,” kata Joy. “Saya merindukan perawatan pasien hampir setiap hari, tetapi saya menyadari dengan membaca ini [Reddit] Dewan direksi, dan organisasi seperti perawat AHA menyerukan bakar diri karena kondisi kerja di bawah standar, mungkin kematian, dan kurangnya dukungan, 24 tahun sudah cukup.”