SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan konsumen: Saran keamanan saat menggunakan pemanggang gas atau arang

Peringatan konsumen: Saran keamanan saat menggunakan pemanggang gas atau arang

Bagi banyak orang, musim barbekyu sedang berjalan lancar. Departemen Perlindungan Konsumen Negara Bagian New York memberikan saran keselamatan kepada orang-orang.

Buffalo, NY – Saat akhir pekan Memorial Day dimulai, Departemen Perlindungan Konsumen (DCP) Negara Bagian New York Ingatkan orang-orang tentang keamanan barbekyu yang tepat.

“Saat kami berharap dapat menghabiskan waktu berkualitas bersama keluarga dan teman, penting untuk mengingat beberapa tips keselamatan yang dapat membuat kegiatan musim panas kami lebih menyenangkan,” kata Menteri Luar Negeri Robert Rodriguez. “Memorial Day weekend menandai awal musim panas dan tidak ada yang lebih baik daripada memasak untuk pengunjung dan kerabat untuk merayakannya, jadi mari kita proaktif dan bijaksana dengan mengikuti tips yang akan membuat pertemuan kita berkesan, diisi dengan makanan enak dan banyak kesenangan. musim panas yang panjang.”

Statistik dari departemen pemadam kebakaran di seluruh negeri menunjukkan bahwa 10.600 kebakaran rumah dilaporkan setiap tahun, mengakibatkan kerusakan properti senilai $135 juta dan hampir 100 kematian akibat luka bakar.

Statistik Departemen Pemadam Kebakaran AS dari Badan Manajemen Darurat Federal AS menunjukkan bahwa sebagian besar kebakaran ini terjadi antara Mei dan Agustus. Selain itu, 79% kebakaran panggangan disebabkan oleh pemanggang gas.

Selain itu, banyak cedera terkait barbekyu dikaitkan dengan keracunan karbon monoksida.

Agar tetap aman, DCP menyarankan untuk mengikuti tip berikut:

  • Sediakan alat pemadam api di dekat Anda yang mudah dijangkau jika terjadi kebakaran.
  • Periksa selang kompor gas dari keretakan, kerapuhan, lubang, dan kebocoran. Pastikan tidak ada tikungan tajam pada selang atau tabung dan semua sambungan diamankan. Ganti jika perlu.
  • Periksa kebocoran gas propana. Buka katup suplai gas sepenuhnya dan oleskan larutan sabun dengan sikat ke titik sambungan. Jika gelembung muncul, berarti ada kebocoran. Coba kencangkan sambungan tangki. Jika ini tidak menghentikan kebocoran, tutup katup gas dan perbaiki panggangan oleh profesional yang berkualifikasi.
  • Pastikan panggangan bersih. Membersihkan panggangan secara teratur, seperti yang dijelaskan dalam manual pemilik, dan membersihkan perangkap gemuk, akan mengurangi risiko kerusakan dan kebakaran gemuk.
  • Pastikan panggangan stabil dan pada permukaan yang rata dan rata. Pastikan tidak bergetar atau terbalik saat membuka dan menutup tutupnya. Jika panggangan Anda tidak dipasang di beton atau lantai, pertimbangkan untuk membeli alas panggangan.
  • Selalu mulai dengan pemanggang gas dengan tutupnya terbuka. Menjaga tutupnya tetap terbuka saat pemanggang mulai memungkinkan kelebihan gas keluar. Jika tutupnya ditutup, gas dapat terkumpul di bawah tutupnya dan, ketika dibuka, tiba-tiba terbakar yang menyebabkan bola api.
  • Batubara ringan di cerobong batubara. Cerobong arang adalah cara yang lebih aman untuk menyalakan pemanggang arang karena tidak melibatkan penggunaan akselerator seperti cairan pemantik api.
  • Hanya gunakan pemanggang di luar di area yang berventilasi baik. Jangan pernah menggunakan panggangan di dalam ruangan, di garasi, di garasi, garasi, teras, di samping rumah Anda, atau di bawah permukaan yang terbakar.
READ  Inggris mencari cara untuk menghapus CGN China dari proyek nuklir melalui penjualan saham - FT

DEC juga membuat rekomendasi berikut untuk keselamatan publik:

Perhatikan baik-baik setelah panggangan dinyalakan.

  • Jangan pernah meninggalkan panggangan tanpa pengawasan. Jika terjadi pengapian, matikan gas atau sebarkan arang untuk menurunkan suhu.
  • Hati-hati dengan kebakaran minyak. Jika terjadi kebakaran minyak, matikan gas dan gunakan soda kue dan/atau alat pemadam api untuk memadamkan api.
  • Jauhkan anak-anak dari area barbekyu. Bagian luar panggangan bisa menjadi panas dan menyebabkan luka bakar yang parah.

Simpan panggangan dan tangki bahan bakar Anda dengan aman.

  • Biarkan panggangan arang di luar. Karena arang menghasilkan asap karbon dioksida sampai arang benar-benar padam, jangan simpan panggangan di dalam ruangan dengan arang yang baru digunakan.
  • Berhati-hatilah saat menyimpan wadah propana cair. Selalu jaga agar wadah tetap tegak. Jangan pernah menyimpan wadah gas cadangan di bawah atau di dekat pemanggang. Jangan pernah menyimpan wadah penuh di dalamnya.
  • Pindahkan wadah gas LP dengan hati-hati. Konsumen harus memindahkan wadah dalam posisi yang aman dan tegak, dan tidak menyimpan wadah berisi di dalam mobil atau bagasi yang panas. Panas akan meningkatkan tekanan gas, menyebabkan katup pelepas terbuka memungkinkan gas keluar.

Jaga keamanan pangan dalam pikiran.

  • Rendam makanan di lemari es – jangan pernah menaruhnya di meja dapur atau di luar ruangan. Jika Anda berencana menggunakan sebagian bumbu marinasi sebagai saus pada makanan yang dimasak, pisahkan sebagian sebelum menambahkan daging mentah, unggas, atau makanan laut. Jangan gunakan kembali air garam.
  • Daging harus dimasak dengan suhu yang tepat. Kuman, seperti E. coli dan salmonella, dapat ditemukan pada daging yang kurang matang, seperti hamburger dan ayam. Selalu periksa suhu dengan termometer daging.
  • Jangan menggunakan kembali piring atau peralatan makan. Menggunakan piring atau peralatan yang sama yang sebelumnya berisi daging mentah, unggas, atau makanan laut memungkinkan bakteri dari makanan mentah menyebar ke makanan yang dimasak. Sebagai gantinya, siapkan piring dan peralatan bersih di sebelah panggangan untuk menyajikan makanan Anda.
  • Menjaga makanan dingin tetap dingin dan makanan panas tetap panas. Simpan daging, unggas, makanan laut, salad, dan makanan dingin lainnya di lemari es sampai matang atau disajikan. Jika makanan panggang telah selesai dimasak tetapi tidak segera disajikan, tetap panaskan sampai disajikan. Untuk mencegah pertumbuhan bakteri, makanan dingin harus disimpan pada suhu 40 ° F atau lebih rendah, dan makanan panas harus disimpan pada suhu 140 ° F atau lebih tinggi.
  • Dinginkan sisa makanan segera! Jangan tinggalkan makanan pada suhu kamar selama lebih dari dua jam, atau hanya satu jam jika suhunya di atas 90 derajat Fahrenheit.
READ  Harga rumah masih kuat, tetapi momentumnya melambat