SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan! Penerbangan luar angkasa bagi NASA untuk membelokkan asteroid dari Bumi dengan pesawat ruang angkasa – Metro Ekuador

Pada hari Rabu, 24 November, NASA akan meluncurkan misi pertama yang bertujuan untuk menggelincirkan asteroid dengan dampak langsung dari pesawat ruang angkasa dan dengan demikian mencegah bencana di Bumi.

Ini adalah tugas DART (Double Asteroid Redirection Test atau Tes Pengalihan Asteroid Ganda), singkatnya dalam bahasa Inggris, Anda akan mulai dari pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California Setelah periode singkat Rabu tengah malam, 24 November waktu Meksiko. Ini adalah aplikasi praktis dari teori: efek kinetik dan bagaimana Sebuah pesawat ruang angkasa dapat membelokkan asteroid dan mungkin menyelamatkan umat manusia dari bencana.

Selanjutnya, para ilmuwan akan mengamati apakah ada kemungkinan perubahan jalur asteroid.

Lindley Johnson, Petugas Pertahanan planet NASA, dalam sebuah wawancara dengan radio Amerika bahwa ini adalah waktu yang tepat, “pUntuk membelokkan asteroid sejauh mungkin dari Bumi.” “Strateginya adalah menemukan objek-objek ini tidak hanya beberapa tahun sebelumnya, tetapi beberapa dekade sebelum mereka menjadi ancaman bagi Bumi,” tambahnya.

“DART mendemonstrasikan defleksi asteroid. Ini sama sekali bukan gangguan asteroid, yang sering terjadi di film,” kata Nancy Chabot, ilmuwan planet yang menjabat sebagai pimpinan koordinasi DART.

Target asteroid berjarak jutaan kilometer dari ancaman. Tapi setelah diluncurkan, pesawat luar angkasa DART akan menghabiskan sekitar 10 bulan perjalanan menuju asteroid bernama Didymos, yang lebarnya sekitar 760 meter.

Didymos mengorbit asteroid yang lebih kecil yang disebut dimorfos, yang lebarnya sekitar 160 meter. Tujuan dari pesawat ruang angkasa DART itu kecil dimorfos.

READ  Dell telah merilis tambalan untuk memperbaiki empat kerentanan kritis di perangkatnya

Gambar yang dikirim kembali oleh pesawat ruang angkasa naas di detik-detik terakhir sebelum kecelakaan akan memberi para ilmuwan pandangan pertama mereka dimorfos. Tidak ada yang tahu seperti apa asteroid ini dan apakah permukaannya halus atau kasar.

Tabrakan akan mengubah kecepatan satelit di orbitnya dengan sebagian kecil dari satu persen, yang akan mengubah durasi orbitnya beberapa menit, karenaAtau cukup untuk observasi dan pengukuran menggunakan teleskop di Bumi.”

Dua tahun kemudian misi HERA. Sebagai penanggung jawab Badan Antariksa Eropa (ESA), tujuannya adalah memberi pengarahan dimorfosmemetakan permukaannya, mengukur massanya, dan menentukan efek DART pada orbitnya. Juga, dua Cubesats Volume tas akan mendarat di asteroid untuk mengumpulkan data tentang komposisi dan asal batu. Tapi pertama-tama, NASA harus mencapai tujuannya.

“DART adalah hasil kerja keras bertahun-tahun oleh tim dan mitra yang berdedikasi yang telah mengatasi tantangan unik untuk mencapai yang pertama dalam pertahanan planet dan pengembangan teknologi,” kata insinyur mesin DART. Betsy Congdon. untuk bagian ini, Elena Adams, seorang insinyur sistem untuk proyek tersebut, menegaskan: “Misi harus menunjukkan bahwa planet kita siap untuk mengharapkan yang tak terduga.”