SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perlombaan antariksa antara NASA dan China akan menjadi nuklir

Baru-baru ini, NASA dan Departemen Energi AS meluncurkan seruan kepada industri untuk mengusulkan desain pembangkit listrik tenaga nuklir yang dapat digunakan di bulan dalam satu dekade, Menurut Science Alert. Sementara itu, Laporan teknik yang menarik China telah menyelesaikan desain reaktor nuklirnya yang berbasis di permukaan bulan. Kedua cerita tersebut menunjukkan bahwa kedua belah pihak dari perlombaan luar angkasa saat ini sangat serius untuk kembali ke Bulan dan mengembangkan tetangga terdekat Bumi secara signifikan.

Reaktor nuklir bulan Cina digambarkan mampu menghasilkan listrik megawatt penuh. Menurut Ilmu Langsung, NASA mengharuskan pembangkit listrik tenaga nuklir bulan hanya menghasilkan 40 kilowatt daya selama 10 tahun, dan muat di dalam roket yang panjangnya 12 kaki, lebar 18 kaki, dan beratnya tidak lebih dari 13.200 pon. Agaknya, jika pangkalan bulan membutuhkan lebih dari 40 kilowatt daya, lebih banyak pembangkit listrik dapat diluncurkan dan dikerahkan untuk siap digunakan.

Dengan beralih ke tenaga nuklir, baik NASA maupun China menyadari bahwa sejumlah besar energi dibutuhkan untuk beroperasi di luar angkasa secara besar-besaran. Sistem yang membuat astronot tetap hidup dan eksperimen mereka berjalan membutuhkan energi; Lebih banyak astronot. Untuk lebih banyak kekuatan. Jika kita menambahkan sistem yang mendukung kegiatan komersial, seperti penambangan bulan, kesimpulan yang benar adalah bahwa energi matahari saja bukanlah jawabannya. Energi nuklir merupakan kunci pembuka lapangan untuk berbagai aktivitas manusia, baik eksplorasi ilmiah maupun pengembangan komersial.

Tenaga nuklir juga memiliki keunggulan dibandingkan tenaga surya, baik yang berbasis di luar angkasa atau di Bumi, karena ia beroperasi 24/7. Sistem tenaga surya membutuhkan baterai cadangan saat menghalangi sinar matahari.

READ  Meme karakter dewasa terbaik Eren Jaeger, protagonis Attack on Titan

NASA juga mempelajari tenaga nuklir untuk pesawat ruang angkasa, terutama yang akan melakukan perjalanan ke Mars dan titik lainnya. Badan antariksa telah menyelidiki masalah rudal nuklir sejak Program Mesin Nuklir untuk Aplikasi Kendaraan Rudal (Nerva) pada tahun 1960-an. NERVA berakhir ketika menjadi jelas bahwa NASA tidak akan mengirim manusia ke Mars dalam waktu dekat. Sekarang Mars kembali menjadi agenda, begitu juga roket nuklir, yang mungkin menggunakan reaktor nuklir untuk memanaskan gas buang dari bagian belakang pesawat ruang angkasa.

Roket termonuklir dapat mengirim manusia dan persediaan mereka ke Mars dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada pesawat ruang angkasa mana pun dengan mesin roket konvensional. Dengan demikian, astronot yang bepergian ke Mars akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk terpapar lingkungan radioaktif di luar angkasa.

Sama seperti energi nuklir yang mengalami kebangkitan operasi ruang angkasa, pandangan kedua sedang dilakukan pada teknologi di Bumi. Tenaga nuklir menjadi kurang dilaporkan setelah kecelakaan tingkat tinggi di Three Mile Island, Chernobyl, dan Fukushima. Para pemerhati lingkungan yang lebih tercerahkan telah menyimpulkan bahwa tenaga nuklir harus menjadi bagian dari solusi yang menjauhkan peradaban manusia dari ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Bill Gates, filantropis miliarder dan salah satu pendiri Microsoft, adalah Pembiayaan sebagian pembangkit listrik tenaga nuklir yang menggunakan teknologi baru yang akan dibangun di Wyoming pada tahun 2028. Pembangkit listrik tenaga nuklir akan menggunakan natrium cair sebagai pengganti air untuk mendinginkan reaktor. Teknologi ini mengurangi risiko ledakan atau keruntuhan. Ini juga menghasilkan lebih sedikit limbah nuklir.

Peradaban modern, baik di Bumi maupun di luar angkasa, membutuhkan energi yang sangat besar untuk beroperasi. Seiring kemajuan teknologi, peradaban akan membutuhkan lebih banyak kekuatan. Teknologi nuklir tersedia dalam waktu dekat untuk menyediakan energi ini, baik untuk menyalakan AC di rumah-rumah di Bumi atau untuk menjaga ekosistem tetap berjalan di pangkalan bulan atau pesawat ruang angkasa dalam perjalanan ke Mars.

READ  Ubisoft menampilkan pratinjau Far Cry 6 dan mengumumkan video baru [VIDEO] | Video game | Far Cry 6 | Ubisoft | Giancarlo Esposito | PS4 | PS5 | Sony | Playstation | Microsoft | Xbox One | Xbox Series X | Komputer | Windows | Video game

Akankah penentangan para pencinta lingkungan terhadap sistem nuklir muncul di ruang angkasa seperti halnya di Bumi, menghambat perkembangannya? Aktivis anti-nuklir memprotes penembakan rudal yang mengandung bahan fisil, Seperti yang mereka lakukan pada tahun 1997 Ketika wahana antariksa Cassini melepaskan 72 pon plutonium-238, yang menyediakan energi untuk misinya ke Saturnus. Tidak diragukan lagi protes serupa dapat diharapkan ketika sebuah reaktor nuklir dan bahan bakarnya diluncurkan ke Bulan.

tetapi, Seperti yang dicatat oleh Buletin Ilmuwan AtomSetelah pembangkit listrik tenaga nuklir dikerahkan di luar angkasa, baik di pangkalan bulan atau di pesawat ruang angkasa yang bepergian ke Mars, mereka tidak akan menimbulkan bahaya bagi manusia di Bumi. Perdebatan tentang tenaga nuklir akan berlangsung di luar angkasa, seperti yang telah terjadi di Bumi dan harus dilibatkan.

Tandai R Whittington adalah penulis Studi Eksplorasi Luar Angkasa.Mengapa begitu sulit untuk kembali ke bulan?” Di samping “Bulan, Mars, dan seterusnya,” Dan “Mengapa Amerika kembali ke bulan?Ini adalah blogger di Sudut Penjaga.