SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk “penggunaan kekuatan yang berlebihan” dalam konteks protes di Kolombia

Seorang polisi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di Bogotá, Kolombia. (Foto AP / Evan Valencia)

Setelah enam hari protes sosial di Kolombia, Perserikatan Bangsa-Bangsa menolak “penggunaan kekuatan yang berlebihan” Terhadap para demonstran di Kolombia yang turun ke jalan di beberapa kota di negara itu untuk memprotes reformasi pajak dan pemerintahan Ivan Duque.

Sampai saat ini, dalam kerangka pemogokan nasional telah terjadi, Sedikitnya 19 orang tewas, Oleh karena itu, juru bicara Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Marta Hurtado, A. Panggilan untuk membangunkan dari Jenewa, Swiss, Selama itu dia menyerukan ketenangan dalam demonstrasi mendatang yang akan berlangsung pada Rabu, 5 Mei, di Kolombia.

“Kami sangat prihatin dengan peristiwa yang terjadi di Cali, Kolombia, tadi malam, ketika polisi menembaki demonstran yang memprotes reformasi pajak, menewaskan dan melukai banyak orang, menurut informasi yang diterima,” kata Hurtado.

Di bagian lain dari pernyataannya, pejabat senior tersebut menekankan bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa sedang bekerja untuk menentukan jumlah pasti korban di negara tersebut. “Kantor kami di Kolombia sedang bekerja untuk memverifikasi jumlah pasti korban dan menentukan keadaan insiden mengerikan di Cali ini.” Hurtado, yang juga mengecamnya, melaporkan “Pembela hak asasi manusia juga telah melaporkan bahwa mereka telah dilecehkan dan diancam.”

Asosiasi Jurnalis Sipil Internasional menolak serangan terhadap media di Kolombia
Asosiasi Pers Internasional di Kolombia menolak serangan terhadap media di Kolombia

Mengenai Pasukan Umum Kolombia, juru bicara PBB mengatakan bahwa anggota organisasi tempatnya beradaMereka menyaksikan penggunaan kekuatan yang berlebihan oleh polisiJadi, sekali lagi, dia berpesan kepada warga.

“Mengingat situasi yang sangat mencekam dan kehadiran tentara dan polisi yang memantau protes tersebut, kami menyerukan agar tenang,” tambahnya. Hurtado mendeklarasikan dan mendesak pemerintah Kolombia untuk mempromosikan hak asasi warganya.

“Kami mengingatkan otoritas negara tentang tanggung jawab mereka untuk melindungi hak asasi manusia, termasuk hak untuk hidup dan keamanan pribadi, dan untuk memfasilitasi pelaksanaan hak atas kebebasan berkumpul secara damai,” kata juru bicara itu.

Mengenai penganiayaan polisi yang terjadi sejak 28 April ketika pemogokan nasional dimulai, juru bicara Swiss merujuk pada fungsi yang harus dilakukan oleh institusi seperti polisi, dan mengatakan: Kami juga menekankan perlunya penegakan hukum untuk menghormati prinsip legitimasi, kehati-hatian, kebutuhan dan proporsionalitas dalam memantau aksi demonstrasi. Selain itu, dia mengacu pada penggunaan senjata api; Menurut Hurtado, ini harus digunakan sebagai “upaya terakhir dalam menghadapi ancaman kematian atau cedera serius” terhadap warga sipil.

READ  Pengambilan gambar di San Antonio, Texas. Mereka melaporkan dua orang tewas dan beberapa lainnya luka-luka

Sementara itu, Kantor Ombudsman mengungkapkan, Antara 28 April dan 1 Mei, Hari Buruh, Telah dilaporkan 16 warga sipil tewas Dan salah satu petugas polisi kotamadya Soacha, Cundinamarca, sang kapten Jesus Alberto Solano BeltranKepala Departemen Investigasi Forensik (Sijin).

Selain itu, entitas mencatat, mengutip laporan dari Kantor Kejaksaan Negara dan Kepolisian Nasional, yang diserahkan: 254 warga sipil s 457 petugas polisi terluka di seluruh negeri, 364 menangkap s 30 kasus penangkapan anak di bawah umur, Hanya antara 28 April dan 1 Mei.

Keseimbangan pawai didistribusikan sebagai berikut: 1120 kegiatan protes, Dari yang mana 491 Konsentrasinya adalah, 304 Marches 248 Kunci dan 76 Pengepakan dalam 390 Kotamadya negara 32 provinsi, ditambah ibu kotanya, Bogota. Data ini telah dikonfirmasi oleh Pusat Komando Nasional Terpadu.

Baca terus: