SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peru Araceli Quispi, bertemu wanita Latin pertama yang memimpin tiga misi NASA yang sukses

Aracely Quispe: Pelajari lebih lanjut tentang ilmuwan Peru yang telah menginspirasi ribuan wanita di seluruh dunia. | Foto: aracelyquispenera.com

Peru Email Kispi Nira, itu akan menjadi bagian penting dari salah satu hari bersejarah NASA saat meluncurkan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Acara ini akan dikoordinasikan oleh insinyur astronotika utama National Aeronautics and Space Administration. Teleskop ini adalah “Mata untuk melihat alam semesta”. Ini adalah salah satu planet paling maju yang pernah ditemukan di dunia dan akan mengorbit pada 24 Desember 2021.

Kontak dengan kedutaan Amerika Serikat di sebuah PeruInsinyur itu berkomentar, “Kita sedang mendekati hari bersejarah yang bagi saya melambangkan upaya dan pengorbanan selama bertahun-tahun. Jika Anda bisa, Anda juga dapat mencapai segalanya. Anda hanya perlu menetapkan tujuan yang jelas dan mengerjakannya dengan keyakinan dan ketekunan. Sekarang mulailah bahwa dunia menunggumu.”

Siapakah orang Peru yang terus mengejutkan dunia? Alam Maripon, LambayequeQuispe Neira adalah warga negara Peru yang luar biasa dengan 7 gelar akademik yang berfokus pada sains, astronotika, dan teknik sistem, yang kini telah membantunya menjadi pemimpin dalam operasi luar angkasa di NASA.

Gelar akademik terakhir diperoleh dengan pujian seperti Doctor of Science berfokus pada penelitian untuk mengamankan komunikasi di satelit GPS dari serangan berbahaya.

Selama karirnya, Araceli menjadi wanita Latina pertama yang memimpin tiga misi NASA yang sukses: Misi Tropical Precipitation Measurement (TRMM), Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO), dan saat ini James Webb Space Telescope (JWST). Dia saat ini adalah peserta pameran resmi di NASA dan Departemen Luar Negeri AS.

Dia juga telah melakukan penelitian penting tentang pembubaran Andes yang tertutup salju di Peru menggunakan citra satelit resolusi tinggi. Studi mereka membantu meningkatkan kesadaran akan masalah degenerasi dan pengaruhnya terhadap pemanasan global.

READ  Ponsel Android berisiko terkena virus di 13 aplikasi: mencuri informasi

Sebagai profesor di US Capitol University of Technology, Quispe menggunakan pengalamannya sebelumnya untuk mengajar insinyur masa depan di bidang teknik kedirgantaraan. Aracely telah menerima banyak penghargaan dan pengakuan atas kerja aktifnya dalam mempromosikan karir ilmiah di kalangan anak muda: Oleh Kongres Republik (Peru), badan antariksa AS NASA, oleh Senat Amerika Utara (baru-baru ini), di antara lembaga-lembaga bergengsi lainnya.

NASA telah mengakui Aracely sebagai “Seorang profesional yang melakukan pekerjaan hebat menginspirasi anak muda untuk mengejar karir STEM”Dan di Amerika Serikat, dia disorot oleh berbagai media, mengingat dia “panutan dari Peru ke NASA.”

Melalui mereknya AQN, Aracely juga mengerjakan proyek-proyek pribadi yang berfokus pada menginspirasi, memotivasi, dan memberdayakan kaum muda dan profesional di berbagai bidang studi.

awal yang sulit

“Saya sangat bangga menjadi orang Peru pertama yang membuat sejarah di acara penting bagi dunia ini,” Kata Quispe beberapa waktu lalu. Dia ingat tumbuh di pusat berpenduduk tanpa listrik dan belajar di sekolah nasional. Selain itu, sesampainya di Amerika Serikat sulit baginya untuk mempelajari bahasa tersebut. Tapi dia diberikan izin tinggal di Amerika Serikat berkat “kemampuan luar biasa” dalam olahraga (dia adalah petarung karate profesional) dan pekerjaan akademisnya.

“Peru harus memprioritaskan pendidikan karena banyak talentanya. Ada perkembangan, tapi kita perlu lebih mendukung untuk pertumbuhan teknologi dan penelitian. Masih ada kekurangan di Amerika Latin. Yang bisa dikompensasi adalah kita sudah maju melalui sains dan eksplorasi. Misalnya dalam pengembangan sistem komunikasi, yang dimulai dengan eksplorasi luar angkasa,” ujarnya dalam wawancara dengan Andina pada 2019.

Mengenai jenis kelamin mereka di negara seperti Amerika Serikat, dia menekankan bahwa mereka adalah minoritas perempuan imigran. “Saya telah menunjukkan bahwa saya memiliki kemampuan untuk melakukan pekerjaan ini, yang membutuhkan tingkat pengetahuan yang luas. NASA sangat menghargai potensi Anda sebagai ilmuwan dan pendidikan Anda”, dijatuhi hukuman.

READ  Foto-foto. Shi, DJ Meksiko yang ingin mengejutkan EDC Las Vegas

Baca terus:

Cara kerjanya dan apa yang akan dideteksi oleh Teleskop Luar Angkasa Great James Webb
Kalender Maya dan Kiamat: Apa yang Tersisa dari “Nubuat Tersembunyi” yang Dinyatakan dalam Kiamat
NASA menerbitkan gambar baru Jupiter dan rekaman suara yang tidak biasa untuk bulannya