SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesan emosional terakhir dari mantan Putri Qatar kepada putrinya sebelum mereka ditemukan tewas

Madrid. – Seorang putri QatarDan Cassia Galanio, meninggal di rumahnya di Marbella, Spanyol, Minggu lalu. Salah satu putrinya memberi tahu pihak berwenang, yang menelepon agen setelah melihat bahwa ibunya tidak menanggapi panggilan teleponnya yang terus-menerus, menurut surat kabar Prancis Le Parisien.

Menurut hasil laporan otopsi awal, ahli forensik telah menemukan jejak alkohol dan zat lainnya, sehingga ada pembicaraan tentang kemungkinan kematian karena overdosis, meskipun penyebabnya akan ditentukan oleh analisis toksikologi.

Dua bulan sebelum kematiannya, Galeano terlibat dalam perjuangan hukum yang berat dengan mantan suaminya, Pangeran Abdulaziz bin Khalifa Al Thani, atas hak asuh atas tiga putrinya di bawah umur, memposting pesan menyentuh di Instagram pada 20 Maret. “Cintaku. Jangan pernah lupa bahwa aku sangat mencintaimu. Hidup ini penuh dengan saat-saat sulit dan juga saat-saat indah. Jika suatu saat kamu merasa kewalahan…Jangan lupa siapa dirimu… Luruskan mahkotamu dan jadilah berani… Belajarlah dari semua Anda bisa dan menjadi wanita yang luar biasa. “Dan saya tahu Anda bisa menjadi inspirasi, kuat, bersemangat. Dengan cinta, ibumu.”

Baca juga: Hanna Schmitz, wanita yang memberi Chico Perez kemenangan di Monaco

Kehidupan yang dicirikan oleh kemewahan dan tragedi

Kehidupan Galeano ditandai oleh kemewahan dan kekurangan, tetapi juga oleh pertempuran hukum, tuduhan inses, dan potensi penyalahgunaan narkoba.

Wanita, yang berusia 45 tahun pada saat kematiannya, lahir di Krakow tetapi pindah ke Amerika Serikat sebagai seorang anak. Selama masa mudanya, ia kuliah di California State University dan kemudian bekerja untuk perusahaan keuangan multinasional Morgan Stanley. Namun hidupnya berubah drastis saat bertemu dengan Emir Qatar, Abdulaziz bin Khalifa Al Thani, paman Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

READ  Momen menakjubkan ketika seekor hiu melompat untuk menggigit seorang pria di atas payung

Mereka bertemu di Paris ketika dia berusia 29 tahun dan dia berusia 56 tahun. Setelah beberapa saat pasangan menikah dan Galeano masuk Islam, sehingga menjadi istri ketiga pangeran. Dari pernikahan tersebut, lahirlah tiga anak perempuan.

Pada tahun 2012, Galeano memutuskan untuk berpisah dari Al Thani, dalam hak asuh perceraian yang rumit dari tiga gadis kecil yang mereka bagikan.

Putri kembar saya ingin tinggal bersama saya dan hukumannya adalah memutuskan kontak dengan mereka. Gadis kecil itu tidak diperbolehkan berbicara dengan saya dan itu membuat saya sangat sedih. Dia menerima banyak hal materi dari ayahnya, tetapi itu semua adalah pemerasan. “Sangat menyedihkan karena saya kehilangan putri saya,” kata Cassia Galliano saat diwawancarai Woman’s World Show.

Pertarungan hukum memasuki babak baru pada bulan April ketika salah satu putri Galliano dan sang pangeran mencela menjadi korban pelecehan seksual oleh ayahnya ketika dia berusia 9 dan 15 tahun.

Kantor Kejaksaan Umum Paris telah membuka penyelidikan atas kasus kekerasan seksual oleh polisi untuk melindungi anak di bawah umur. Pangeran, yang menikmati kekebalan diplomatik, membantah tuduhan itu.

Pada 19 Mei, pengadilan Paris menolak tuntutan wanita tersebut, yang menghabiskan beberapa bulan di rumah sakit pada bulan November, dan yang menurut surat kabar Prancis, mengalami gangguan saraf dan perawatan detoksifikasi. Hal ini menyebabkan hakim untuk menunda kasus sampai evaluasi psikologis dari wanita tersebut dapat diperoleh untuk lebih memahami situasi keluarga.

Pengacaranya, Sabrina Boych, percaya bahwa semua kemunduran dan pertempuran hukum terkait dengan kematian Gallano de Marbella.

putri_putri_of_qatar.jpg
Foto: Instagram @kashounia

* Grupo de Diarios América (GDA), milik EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

READ  Seorang pria mati dinyatakan bangun di kamar mayat; Dia meninggal beberapa jam setelah dibawa ke rumah sakit

jadi