SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat ruang angkasa Juno NASA telah mengungkapkan bahwa Bintik Merah Besar Jupiter sangat dalam

Pesawat ruang angkasa Juno NASA telah mengungkapkan bahwa Bintik Merah Besar Jupiter sangat dalam

Scott Bolton, peneliti utama untuk misi Juno NASA dan direktur Divisi Sains dan Teknik Luar Angkasa di Southwest Research Institute di San Antonio, percaya bahwa Bintik Merah Besar dianggap sebagai badai berbentuk “pancake” datar.

“Kami tahu itu berlangsung lama, tetapi kami tidak tahu seberapa dalam itu atau bagaimana itu benar-benar bekerja,” kata Bolton pada konferensi pers.

Pada bulan Februari dan Juli 2019, pesawat ruang angkasa NASA Juno terbang langsung di atas Bintik Merah Besar, sekitar 10.000 mil (16.000 km), untuk melihat seberapa dalam pusaran meluas di bawah puncak awan yang terlihat. Dua makalah yang diterbitkan Kamis di Science merinci apa yang ditemukan Juno.

Para ilmuwan mengira bahwa kedalaman badai dan lapisan cuaca di planet ini akan terbatas pada kedalaman di mana sinar matahari dapat menembus atau air dan amonia – tingkat awan di planet ini – diperkirakan akan mengembun. Namun, para peneliti menemukan bahwa badai itu bukan fitur meteorologi yang dangkal.

Radiometer gelombang mikro Juno telah memberi para ilmuwan pandangan tiga dimensi planet ini. Mereka menemukan bahwa Great Red Dot memiliki kedalaman antara 124 mil (200 km) dan 311 mil (500 km), memanjang jauh lebih dalam ke raksasa gas daripada yang diperkirakan.

“Bintik Merah Besar berada sedalam Jupiter saat Stasiun Luar Angkasa Internasional naik di atas kepala kita,” kata Marzia Barizzi, ilmuwan peneliti di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California.

Bintik Merah Besar berakar dalam, tetapi tim menemukan itu masih lebih dangkal daripada jet pemicu badai, yang meluas hingga kedalaman mendekati 1.864 mil (3.000 kilometer).

Saat badai mengamuk, Ukuran spot menyusut. Pada tahun 1979, diameter Bumi dua kali diameternya. Sejak itu, tempat itu menyusut setidaknya sepertiga.

Siklon kutub yang fleksibel

Lima tahun lalu, para ilmuwan menggunakan data yang dikumpulkan oleh Juno untuk mengambil gambar dan mempelajari lebih lanjut tentang kutub Jupiter.

READ  Video penjelajah Curiosity NASA menunjukkan pemandangan panorama Mars yang baru

Juno menemukan bahwa raksasa gas tersebut memiliki lima badai siklon di Kutub Selatan yang berbentuk segi lima dan delapan badai siklon di Kutub Utara yang berbentuk segi delapan.

Ketika Juno mengamati badai lima tahun kemudian menggunakan Jovian Infrared Auroral Mapper, ia menemukan bahwa badai tetap berada di lokasi yang sama.

Siklon kutub menunjukkan pola untuk mencoba bergerak menuju kutub, tetapi siklon di atas masing-masing kutub surut. Ini menjelaskan mengapa badai tetap di tempat yang sama.

pola vertikal sirkulasi angin

Awan Jupiter tertanam di aliran jet timur dan barat, yang membentang sejauh 200 mil (322 kilometer), kata Keren Doerr, seorang mahasiswa doktoral di Weizmann Institute of Science di Israel.

Ketika tim peneliti mengikuti pergerakan amonia, katanya, terungkap bahwa itu bergerak naik turun dan dari utara ke selatan di sekitar aliran jet.

NASA menemukan kemungkinan planet pertama di luar galaksi kita

Sel sirkulasi di kedua belahan Jupiter memiliki karakteristik yang mirip dengan sel ferel terestrial, yaitu pola sirkulasi angin di garis lintang tengah belahan bumi utara dan selatan. Sel-sel ini memiliki dampak besar pada iklim planet kita, kata Dor.

Dia mengatakan Jupiter memiliki delapan sel ferrill di setiap belahan bumi dibandingkan dengan Bumi, yang hanya memiliki satu sel di setiap belahan bumi. Dia menambahkan bahwa sel-sel Bumi memanjang 6 mil dari permukaan dibandingkan dengan Yupiter, yang dimulai pada tingkat awan dan memanjang setidaknya 200 mil.

“Ini berarti bahwa sel-sel di Jupiter setidaknya 30 kali lebih dalam dari sel-sel yang setara di Bumi,” kata Dorr.

Sejak 2016, pesawat ruang angkasa Juno – di atas area seluas lapangan basket – telah mengelilingi Jupiter, memindai atmosfer dan memetakan medan magnet dan gravitasinya.

READ  Bola api besar terbang di atas Carolina Utara dengan kecepatan 32.000 mil per jam yang terekam dalam video

Pada bulan Januari, NASA mengumumkan bahwa mereka akan memperpanjang misi Juno hingga September 2025.

Para astronom telah mengamati Bintik Merah Besar sejak 1830.