SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat ruang angkasa VIPER Moon Rover NASA akan mendarat di dekat Kawah Nobile di kutub selatan bulan

Pesawat ruang angkasa VIPER Moon Rover NASA akan mendarat di dekat Kawah Nobile di kutub selatan bulan

Ilustrasi Senyawa Volatil Eksplorasi Kutub (VIPER) NASA di permukaan Bulan. Kredit: NASA Ames/Daniel Rotter

Pada tahun 2023, NASAVolatile Polar Exploration Vehicle (VIPER) akan mendarat di dekat tepi barat kawah Nobile di kutub selatan bulan untuk memetakan dan menjelajahi permukaan dan air di bawah permukaan wilayah serta sumber daya lainnya. Bagian dari Artemis, VIPER akan diluncurkan pada SpaceX Sebuah roket Falcon-Heavy akan dikirim ke Bulan oleh pendarat Griffin Astrobotic di bawah inisiatif Layanan Payload Lunar Komersial NASA.

Kutub selatan Bulan adalah salah satu daerah terdingin di tata surya kita. Tidak ada misi sebelumnya ke permukaan bulan yang telah menjelajahinya – para ilmuwan sejauh ini hanya mempelajari daerah tersebut menggunakan instrumen penginderaan jauh, termasuk yang ada di Lunar Reconnaissance Orbiter NASA dan Crater Monitoring and Sensing Satellite.

Wilayah pegunungan di sebelah barat Nobile Crater

Visualisasi data menunjukkan wilayah pegunungan di sebelah barat Kawah Nobile dan kawah-kawah kecil yang berada di tepi kutub selatan bulan. Daerah ini dicirikan oleh daerah yang tertutup secara permanen dengan naungan serta daerah yang menerima sinar matahari hampir sepanjang waktu. Medan di wilayah Nobile paling cocok bagi VIPER untuk bernavigasi, berkomunikasi, dan mengidentifikasi potensi air dan sumber daya lainnya. kredit: NASA

Data dari misi ini dan misi lainnya membantu para ilmuwan menyimpulkan bahwa es dan sumber daya potensial lainnya berada di daerah bulan yang teduh secara permanen di dekat kutub. Setelah proses pemilihan lokasi pendaratan yang ekstensif, daerah pegunungan di sebelah barat Kawah Nobile dipilih sebagai lokasi pendaratan VIPER karena medannya yang dapat diakses rover dan berbagai situs terdekat yang menarik minat ilmiah, termasuk area yang dinaungi secara permanen.

READ  Salah satu spesies dinosaurus terbesar di dunia ditemukan di Australia

kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk sains di Markas Besar NASA. “Data umpan balik VIPER akan memberi para ilmuwan bulan di seluruh dunia wawasan yang lebih luas tentang asal usul, evolusi, dan sejarah bulan kosmik, dan juga akan membantu menginformasikan misi Artemis di masa depan ke bulan dan sekitarnya dengan memungkinkan kami untuk lebih memahami lingkungan bulan di wilayah yang sebelumnya belum dijelajahi ini. ratusan ribu mil jauhnya.”

Kawah Nobile adalah kawah yang terbentuk dari tumbukan benda angkasa yang lebih kecil, dan hampir selalu tertutup oleh bayangan, memungkinkan es di sana. Kawah kecil yang mudah diakses yang mengelilingi lingkungan Nobile juga akan memberi VIPER lokasi ideal untuk diselidiki dalam pencarian es dan sumber daya lainnya.

“Memilih tempat pendaratan untuk VIPER adalah keputusan yang menarik dan penting bagi kita semua,” kata Daniel Andrews, manajer proyek VIPER. “Penelitian selama bertahun-tahun telah dilakukan untuk mengevaluasi wilayah kutub yang akan dijelajahi VIPER. VIPER masuk ke wilayah yang belum dipetakan secara ilmiah untuk menguji hipotesis dan mengungkapkan informasi penting untuk eksplorasi ruang angkasa manusia di masa depan.”

Dimulai dengan pemandangan bulan purnama, kamera terbang ke kutub selatan bulan, lalu memperbesar lokasi VIPER yang berdekatan dengan kawah Nobile. Data yang menunjukkan permukaan beku ditunjukkan di Antartika. Kawah Nobile ditandai dan sebuah kotak digambar di sekitar area yang akan dijelajahi VIPER. Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

Memilih situs pendaratan

Tim NASA telah mengevaluasi jalur transit rover yang layak, mempertimbangkan di mana VIPER dapat menggunakan panel suryanya untuk mengisi daya dan tetap hangat selama perjalanan 100 hari. Daerah di dekat Nobile Crater menawarkan banyak fleksibilitas.

READ  SpaceX melakukan penerbangan pertama awak AS dalam kegelapan sejak Apollo 8

Rute yang direncanakan untuk VIPER saat ini memungkinkan kendaraan untuk mengunjungi setidaknya enam situs minat ilmiah, dengan penghematan waktu tambahan.

Tanah naik di atas medan Distrik Nobile. Dari sudut pandang ini, Bumi tampak terbalik. Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

“Penilaian kami terhadap lokasi pendaratan didorong oleh prioritas ilmiah,” kata Anthony Collabrett, kepala ilmuwan untuk proyek VIPER di Ames Research Center NASA di Silicon Valley, California. “Kami mencari jawaban atas beberapa pertanyaan yang sangat kompleks dan mempelajari sumber daya yang telah teruji waktu ini akan membantu kami menjawabnya.”

Tim VIPER bertujuan untuk mengatasi bagaimana air beku dan sumber daya lainnya sampai ke Bulan. Mereka juga berencana untuk menentukan dari mana mereka berasal, bagaimana mereka bertahan selama miliaran tahun, bagaimana mereka melarikan diri, dan ke mana mereka pergi.

Tampilan close-up dari area yang akan dijelajahi oleh VIPER, menunjukkan jalur traversal simbolis dan menyoroti area yang diarsir secara permanen yang mungkin mengandung es air dan volatil lainnya. Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

Perjalanan VIPER melalui Distrik Nobile

Area yang akan dipelajari VIPER di Distrik Nobile mencakup area sekitar 36 mil persegi (93 kilometer persegi), 10 hingga 15 mil (16 hingga 24 km) yang diharapkan akan dilewati oleh VIPER selama misinya. Selama waktu ini, rover akan mengunjungi area minat ilmiah yang dipilih dengan cermat yang akan memberikan wawasan lebih lanjut tentang berbagai jenis lingkungan bulan yang berbeda. Tim VIPER akan mencari properti es dan sumber daya lainnya di area ini menggunakan sensor dan latihan Viber.

Kamera melakukan zoom out dari area Nobile ke tampilan bulan purnama. Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

Saat VIPER melakukan perjalanan di antara setiap bidang minat ilmiah, ia akan mengumpulkan sampel dari setidaknya tiga lokasi pengeboran. Menganalisis sampel-sampel ini dari berbagai kedalaman dan suhu akan membantu para ilmuwan memprediksi dengan lebih baik di mana lagi es bulan mungkin berada berdasarkan topografi serupa, yang memungkinkan NASA menghasilkan peta sumber daya global. Peta ini, dan ilmu pengetahuan lain yang akan dihasilkan VIPER, akan memungkinkan para ilmuwan untuk lebih memahami distribusi sumber daya di Bulan dan membantu menginformasikan misi berawak di masa depan untuk membangun kehadiran jangka panjang di Bulan.

READ  Teleskop Materi Gelap Partikel Astronomi