SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PETA mengatakan dunia bisbol harus berhenti menggunakan ‘Bullpen’ demi ‘lengan gudang’ yang ramah hewan

PETA terlihat untuk “membebaskan bahasa yang kita gunakan dalam bisbol.” Organisasi hak-hak binatang ingin menghilangkan istilah “bulpen” – dan “lengan gudang” harus digunakan sebagai gantinya.

Dalam bisbol, “ping-pong” adalah tempat para bowler melakukan pemanasan sebelum memasuki lapangan. Tapi PETA mengatakan ada arti lain. “Bullpen mengacu pada area ‘pit bull’ di mana sapi jantan ditahan sebelum disembelih – itu adalah kata yang memiliki akar spesies dan kita bisa melakukan lebih baik dari itu,” kata PETA di Twitter.

“Beralih ke ‘lengan gudang’ akan menjadi home run bagi penggemar bisbol, pemain, dan hewan,” kata organisasi itu. Untuk benar-benar mendorong kampanye mereka, PETA mengubah namanya di Twitter menjadi Arm Barn.

“Kata-kata penting, dan baseball merendahkan pemain berbakat dan mengejek penderitaan hewan sensitif,” Tracy Riemann, wakil presiden eksekutif BETA. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan. “PETA mendorong pelatih, penyiar, pemain, dan penggemar Major League Baseball untuk melakukan hal itu mengubah bahasa mereka dan merangkul “lipatan lengan” sebagai gantinya.”

Dalam industri daging, PETA mengatakan dalam industri daging, sapi digantung terbalik dan lehernya digorok dan di rodeo, “sapi jantan yang lembut disiksa dengan tendangan dan senam dengan disetrum atau ditekan listrik — biasanya semuanya dimasukkan ke dalam ‘lipat’ sementara mereka menunggu nasib kejam mereka.”

Organisasi tersebut menentang apa yang disebutnya sebagai “pandangan manusia yang superior tentang dunia”, dan telah meminta agar beberapa ungkapan dan ekspresi yang berhubungan dengan hewan di masyarakat diubah.

READ  Jason Vossler dari SF Giants memukul Homer pertama yang mengalahkan Diamondbacks

Pada tahun 2020, mereka memperbarui daftar file Ekspresi ramah hewan Untuk memasukkan frasa seperti “dikemas seperti acar”, alih-alih “dikemas seperti sarden” dan “semut di celana” menjadi “paprika di celana”.

Alih-alih “menangis karena susu yang tumpah,” Pita menyarankan “menangis karena roti bakar yang terbakar.” Alih-alih “membunuh dua burung dengan satu batu,” advokat beta memberi makan dua burung dengan satu potong.

Pada tahun 2018, PETA mengklarifikasi daftar istilah ramah hewan dalam sebuah tweet: “Sama seperti penggunaan bahasa rasis atau homofobik yang tidak dapat diterima, pernyataan yang mengurangi kekejaman terhadap hewan akan hilang karena semakin banyak orang mulai menghargai hewan apa adanya. Dan mulailah memutar ulang.” Bawa pulang donat alih-alih bacon.