SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petani pertama di Eropa menghilang secara misterius 5.000 tahun yang lalu – para ilmuwan mungkin telah mengetahui alasannya

Petani pertama di Eropa menghilang secara misterius 5.000 tahun yang lalu – para ilmuwan mungkin telah mengetahui alasannya

oleh

Salah satu kerangka lengkap yang ditemukan di Pemakaman Frelsegården Pass (individu B/FRA043). Kerangka seorang wanita berusia 30-40 tahun, hanya derajat kedua yang berkerabat dengan individu dalam pohon kekerabatan. Menurut isotop strontium di giginya, dia dilahirkan di luar geologi sedimen Valpijden, mungkin di daerah terdekat di Swedia barat. Tengkorak itu telah dikeluarkan sebelumnya selama penggalian. Hak Cipta: Karl-Goran Sjögren

Kuno DNA Sampel tulang dan gigi menunjukkan bahwa wabah tersebut berkontribusi terhadap penurunan populasi Zaman Batu. Penelitian baru menantang asumsi sebelumnya, yang menunjukkan bahwa wabah ini telah mempengaruhi populasi Eropa jauh sebelum wabah terjadi pada Abad Pertengahan.

Di Eropa pada abad ke-14, apa yang disebut “Maut Hitam” memporak-porandakan populasi, menghilangkan hampir sepertiga populasinya.

Namun wabah ini tiba di Skandinavia beberapa ribu tahun yang lalu, dan meskipun banyak teori menyatakan sebaliknya, wabah tersebut mungkin telah menyebabkan pandemi, menurut penelitian baru dari Universitas Kopenhagen.

Bekerja sama dengan para peneliti dari Universitas Gothenburg di Swedia, para peneliti dari Globe Institute menganalisis DNA dari gigi dan tulang purba yang berasal dari 108 individu yang meninggal 5.000 tahun yang lalu.

“Analisis menunjukkan bahwa 18 dari orang-orang ini, 17%, terkena wabah ketika mereka meninggal,” kata Frederic Searchholm, peneliti pascadoktoral yang memimpin analisis DNA. “Lebih jauh lagi, hasil kami menunjukkan bahwa jenis wabah yang lebih muda yang kami identifikasi mungkin mengidapnya berpotensi menjadi epidemi.”

Tengkorak kuburan Frilsegården Pass

Tengkorak dua individu generasi kedua di cabang kanan, FRA022 dan FRA023, ditempatkan di sebelah lempengan batu kapur yang menutupi individu asli, FRA021. Kredit gambar: Karl-Goran Sjögren

Artinya, wabah penyakit pada masa itu mungkin menjadi salah satu faktor penyebab jatuhnya populasi pada akhir zaman Neolitikum, yang dikenal dengan istilah penurunan Neolitikum. Runtuhnya populasi ini menyebabkan sebagian besar populasi pertanian di Skandinavia dan Eropa barat laut menghilang hanya dalam beberapa abad, 5.000 tahun yang lalu.

READ  Teori hantaman komet yang tidak akan mati

“Kami belum dapat membuktikan bahwa hal ini benar-benar terjadi,” kata Frederik Sirsholm. “Tetapi fakta bahwa kami sekarang dapat membuktikan bahwa hal ini mungkin terjadi adalah penyebab penurunan populasi yang telah kita ketahui sejak lama, selalu menjadi topik diskusi.”

Bahan arkeologi yang dianalisis sebagian besar berasal dari kuburan lalu lintas di Swedia, tetapi satu individu berasal dari kotak batu di Stevens, Denmark.

DNA kuno menawarkan jawabannya

Analisis dilakukan menggunakan metode yang disebut “deep shotgun sequencing,” yang memungkinkan peneliti mengekstrak informasi yang sangat rinci dari bahan arkeologi, meskipun DNA purba sering kali rusak atau terdegradasi parah. Para peneliti memeriksa DNA dari bahan gigi dan tulang dari periode Neolitikum, dan mempelajari hubungan keluarga dan penyakit pada individu.

“Kami mampu melakukan pemetaan komprehensif terhadap jenis wabah, dan penjelasan rinci tentang mikroba lain dalam data DNA,” kata Associate Professor Martin Sikora di Globe Institute, yang juga berada di balik penelitian ini Melalui analisis ini, kami dapat melihat DNA “dari perspektif luas hingga perspektif lokal—dan bahkan tingkat individu, untuk mendapatkan gambaran tentang organisasi sosial yang ada pada saat itu.”

Temuan bahwa 17% individu yang DNA-nya dianalisis terinfeksi wabah menunjukkan bahwa wabah umum terjadi di Skandinavia pada akhir Zaman Batu.

Di salah satu keluarga yang dianalisis, setidaknya ada tiga wabah wabah yang diamati selama enam generasi dalam keluarga tersebut yang dapat dipetakan oleh para peneliti.

“Kemungkinan hubungan kekerabatan antara individu yang tulang dan giginya ditemukan di kuburan batu besar telah diperdebatkan setidaknya selama 200 tahun,” kata Karl-Goran Sjögren, profesor arkeologi di Universitas Gothenburg, yang juga terlibat dalam studi baru ini. . “Banyak teori dan spekulasi, tapi sekarang, berkat DNA, kami punya data.”

READ  Studi: Semut membuat terowongan yang stabil di dalam sarang, seperti halnya manusia yang bermain jinga

Frederick Sirsholm yakin temuan baru ini mengesampingkan teori sebelumnya yang menyatakan bahwa penurunan populasi tidak mungkin disebabkan oleh wabah.

“Sehubungan dengan penurunan populasi pada akhir zaman Neolitikum, hipotesis telah diajukan terkait dengan peperangan dan penyebaran penyakit menular, termasuk wabah menyebabkan epidemi – tetapi asumsi ini tidak valid,” kata Frederic Sirsholm.

Referensi: “Infeksi Wabah Berulang Melalui Enam Generasi Petani Neolitik” oleh Fredrik Valeur Seersholm, Karl-Göran Sjögren, Julia Coleman, Malu Blanc, dan Emma M. Svensson, Jacqueline Staring, Magdalena Fraser, Thomas Pinotti, Hugh McColl, Charlene Jaunitz, Tatiana Ruiz Bedoya, Lena Granehill, Bérénés Villegas Ramírez, Anders Fischer, T. Douglas Price, dan Morten E. Allentoft, Astrid K. N. Iversen, Toni Axelsson, Torbjörn Ahlström, Anders Gutherström, Jan Stora, Christian Christiansen, Eski Willerslev, Matthias Jacobsson, Helena Malmström, dan Martin Sikora, 10 Juli 2024, alam.
DOI: 10.1038/s41586-024-07651-2