SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pihak berwenang mengatakan tersangka mengakui pembunuhan Dom Phillips dan Bruno Pereira

(CNN) – Pihak berwenang Brasil mengatakan pada hari Rabu selama konferensi pers bahwa salah satu tersangka, yang ditahan, telah mengaku memiliki Jurnalis Inggris Dom Phillips dan peneliti Bruno Pereira dibunuh di Amazon.

Polisi Federal Brasil telah mengidentifikasi tersangka sebagai Amarildo da Costa de Oliveira. Polisi mengatakan dia mengakui pembunuhan pada Selasa malam dan menunjukkan di mana mayat mereka dimakamkan. Keesokan harinya, tersangka membawa polisi ke lokasi pembunuhan Phillips dan Araujo Pereira.

Menurut perwakilan Polisi Federal, Eduardo Alexandre Fontes, ketika polisi menggali tempat di mana mereka menemukan sisa-sisa manusia, yang akan dikirim ke Brasilia untuk analisis forensik.

Ketika ditanya mengapa bantuan masyarakat adat tidak disebutkan dalam ekspedisi penelitian, Polisi Federal mengakui bahwa adalah salah untuk tidak mengakui kontribusi masyarakat adat dan mengatakan pekerjaan mereka “penting”.

Hilangnya Dom Phillips dan Bruno Araujo Pereira

Bunyinya “Di mana Dom Phillips dan Bruno Pereira?” Dia merujuk pada jurnalis Inggris dan spesialis pribumi Brasil yang menghilang ke hutan hujan Amazon. Truk itu diparkir di depan Balai Kota di Los Angeles, kota tempat diadakannya Konferensi Tingkat Tinggi Amerika yang kesembilan. (APU GOMES/AFP via Getty Images)

Reporter veteran Dom Phillips dan peneliti Brasil Bruno Araujo Pereira menghilang pada 5 Juni selama perjalanan melalui Lembah Javari di negara bagian Amazonas yang jauh di barat.

Mereka terakhir terlihat di komunitas São Rafael, dua jam perjalanan dengan perahu dari kota Atalaia do Norte, setelah mengawal patroli penduduk asli di Sungai Itaquai yang diorganisir untuk mencegah invasi oleh pemburu dan pemburu liar di daratan. Masyarakat adat di lembah Javari.

READ  Varian India dari Coronavirus sudah lazim di beberapa bagian Inggris Raya

Pada hari Selasa, polisi menangkap tersangka kedua sehubungan dengan orang-orang yang hilang, menurut siaran pers polisi federal. Tersangka pertama ditangkap pekan lalu.

Polisi mengatakan tersangka kedua, seorang pria berusia 41 tahun, sedang diinterogasi dan akan dirujuk ke sidang penahanan di Pengadilan Kota. Mereka juga mengatakan bahwa beberapa peluru senjata api dan sebuah palet telah disita, dan akan dianalisa.

Phillips dan Pereira tersesat saat melakukan penelitian untuk proyek buku tentang upaya konservasi di daerah tersebut, yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai “kompleks” dan “berbahaya” dan dikenal sebagai rumah bagi penambang ilegal, penebang kayu, dan pengedar narkoba internasional.

Menurut laporan, mereka telah menerima ancaman pembunuhan beberapa hari sebelum mereka menghilang.

Jurnalis Amazon Dom Phillips Pereira telah menghilang

Koresponden asing veteran Dom Phillips (tengah) berbicara dengan dua pria pribumi di Aldeia Maloca Papi, negara bagian Roraima, Brasil, 16 November 2019 (JOAO LAET / AFP via Getty Images)

Kasusnya telah menarik perhatian dunia terhadap bahaya yang sering dihadapi jurnalis dan aktivis lingkungan di Brasil.

Antara 2009 dan 2019, lebih dari 300 orang tewas di Brasil di tengah perselisihan atas tanah dan sumber daya di Amazon, menurut Human Rights Watch, mengutip angka-angka dari Komisi Tanah Pastoral, sebuah organisasi nirlaba yang berafiliasi dengan Gereja Katolik.

Dan pada tahun 2020, Peringkat oleh Global Witness Brasil Negara keempat paling berbahaya untuk aktivisme lingkungan, berdasarkan pembunuhan terdokumentasi terhadap lingkungan. Dia mengatakan hampir tiga perempat dari serangan semacam itu di Brasil terjadi di wilayah Amazon.

Phillips melaporkan secara ekstensif tentang kelompok yang paling terpinggirkan di Brasil dan kehancuran yang dilakukan oleh pelaku kriminal di Amazon.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah mengkritik perjalanan pasangan itu sejak mereka menghilang, mengatakan dalam sebuah wawancara di YouTube menjelang pengakuan tersangka pada hari Rabu. bahwa kegiatan Phillips dan Pereira “sembrono”.Mereka mencatat bahwa jika mereka “dibunuh”, mayat-mayat itu akan menghilang ke Sungai Javari.

READ  Israel mengungkapkan kekesalannya dengan Meksiko tentang pemungutan suara PBB

Dengan informasi dari Camilo Rocha, Philip Wang, Cara Fox, Giuliana Koch, dan Rodrigo Pedroso