SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Planet logam tampaknya menjadi dunia paling ringan di sekitar bintang lain yang pernah ditemukan

Planet logam tampaknya menjadi dunia paling ringan di sekitar bintang lain yang pernah ditemukan

Olahraga mencari exoplanet, atau planet di sekitar sistem bintang lain, memiliki juara kelas bulu baru — seorang ilmuwan kecil bernama GJ 367 b dengan sekitar setengah massa Bumi. Eksoplanet teringan yang ditemukan sejauh ini, GJ 367 b tergelincir di sekitar bintang induknya dalam waktu 7,7 hari dan sangat padat, tampaknya terbuat dari besi yang hampir murni.

Disebut “Super Merkurius” karena lokasi dan komposisinya, keberadaan entitas ringan ini menantang aspek teori pembentukan planet. Ini mungkin petunjuk bahwa mikrokosmos datang dalam variasi yang jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Sangat luar biasa menemukan planet seperti ini,” kata Diana Valencia, astrofisikawan di University of Toronto Scarborough, yang tidak terlibat dalam penemuan itu. “Ini menakjubkan.”

GJ 367 b mengorbit bintang merah dingin yang terletak sekitar 31 tahun cahaya dari Bumi. Para peneliti pertama kali menemukan kegunaannya Satelit Survei Transit Exoplanet NASA (TESS), teleskop luar angkasa yang menemukan dunia terdekat dengan mengukur seberapa redup inang bintangnya saat bergerak di depan wajah bintang. Karena gerhana ini menghasilkan palung kecil cahaya yang diterima dari bintang, para astronom dapat menggunakannya untuk memperkirakan ukuran planet.

Dunia yang baru ditemukan memiliki lebar sekitar 5.700 mil, sekitar tiga perempat dari planet kita. Pengamatan lanjutan menggunakan High Resolution Radial Velocity Planet Searcher (HARPS), sebuah instrumen pada teleskop di La Silla Observatory di Chili, memungkinkan para peneliti menemukan massanya.

Detektor HARPS mencari osilasi kecil dari planet ekstrasurya yang diinduksinya pada bintang induknya, yang semakin kuat saat planet semakin berat.

Dengan massa dan diameter di tangan, para ilmuwan dapat menghitung kepadatan GJ 367 b, yang menunjukkan bahwa itu jauh dari sebagian besar planet ekstrasurya. Ukurannya lebih dekat ke Bumi atau Venus tetapi dalam komposisi lebih mirip Merkurius, yang sebagian besar terbuat dari besi.

READ  Iowa melaporkan jumlah rawat inap terendah karena COVID-19 dalam lebih dari setahun

“Ini bola yang aneh,” kata Christine W.F. Lamm, astronom di German Aerospace Center di Berlin dan penulis utama buku tersebut. Makalah di luar Kamis dalam sains.

Karena terletak di dekat induknya, selalu ada kemungkinan bahwa salah satu sisi GJ 367 b akan menghadap bintang yang bersinar. Dr. Lamm menambahkan bahwa suhu pada siang hari akan naik sekitar 2.700 derajat Fahrenheit, cukup panas untuk melelehkan batu dan mineral, menjadikannya dunia lava yang potensial.

GJ 367 b menawarkan para ilmuwan cara untuk mempelajari bagaimana dunia yang lebih dekat dengan bintang terbentuk. Teori utama tentang bagaimana tempat seperti Merkurius diciptakan adalah bahwa di awal sejarah tata surya, sebuah planet mirip Bumi yang berbatu terbentuk di dekat matahari. Batuan luar angkasa besar kemudian menghantam entitas ini, melucuti dunia dari cangkang dan mantelnya. ini berarti Merkurius pada dasarnya adalah inti planet raksasa Duduk di dekat matahari yang berapi-api.

Masalah dengan skenario seperti itu, kata Dr. Valencia, tidak sepenuhnya berhasil. Tabrakan mungkin telah menghancurkan lapisan luar Merkurius purba, tetapi materinya tidak akan pergi jauh. Batuan dan mineral yang terperangkap oleh gravitasi Matahari akan tetap berada di dekat orbit dan akhirnya menemukan jalannya ke permukaan objek.

Dr Valencia mengatakan itu mungkin untuk memanggil keadaan khusus mengapa ini tidak terjadi, tetapi kehadiran GJ 367 b dan hal-hal serupa berarti planet seperti itu tidak benar-benar langka.

“Kita harus memikirkan bagaimana pesawat Mercury Super bisa diproduksi dengan andal, tidak secara sporadis,” tambahnya.

Salah satu kemungkinannya adalah masih ada sesuatu yang hilang dari model penciptaan planet. Elemen sepadat besi mungkin berakhir entah bagaimana lebih dekat ke bintang selama masa mudanya, kata Dr. Valencia. Untuk saat ini, tambahnya, ide ini masih spekulatif, meskipun dunia seperti GJ 367 b mungkin mulai mendorong para ilmuwan ke arah itu.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb membuka penghalang besar sinar matahari di tengara penerbitan utama

Tim yang telah menemukan planet kecil ini merencanakan pengamatan lebih lanjut terhadap sistem tersebut. Mereka juga ingin menggunakan teleskop raksasa untuk menangkap cahaya dari GJ 367 b, yang dapat mengungkapkan apakah ia memiliki atmosfer atau jika permukaannya benar-benar cair.

Mendeteksi dunia yang lebih besar selalu lebih mudah daripada mendeteksi yang lebih kecil, dan para peneliti telah menemukan sekelompok entitas raksasa mirip Jupiter dengan semua jenis konfigurasi dan karakteristik orbit. Ketika teknik teleskop yang ditingkatkan telah membuka eksplorasi di ujung lain dari spektrum ukuran, benda-benda kecil yang eksotis seperti GJ 367 b terus muncul.

“Sulit untuk mengingat bahwa planet-planet ini memiliki cerita mereka sendiri,” kata Jonathan Fortney, seorang ilmuwan planet di University of California, Santa Cruz, yang juga tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini cara lain untuk menunjukkan bahwa hasil akhir planet bisa sangat beragam.”