SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polio ditemukan di air limbah New York saat negara bagian mendesak vaksinasi

Polio ditemukan di air limbah New York saat negara bagian mendesak vaksinasi

Pejabat kesehatan negara bagian mengatakan Senin bahwa virus polio hadir dalam air limbah di pinggiran Kota New York sebulan sebelum pejabat kesehatan mengumumkan kasus penyakit yang dikonfirmasi bulan lalu, dan mendesak penduduk untuk memeriksa keberadaan mereka. Mereka divaksinasi.

Penemuan penyakit dari sampel limbah yang dikumpulkan pada bulan Juni berarti virus itu ada di masyarakat sebelum diagnosis dewasa Rockland County diumumkan pada 21 Juli. Baca selengkapnya

Kehadiran virus dalam air limbah menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak orang di masyarakat yang mengeluarkan virus melalui kotoran mereka, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dalam sebuah pernyataan melalui email.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Namun, CDC menambahkan bahwa tidak ada kasus baru yang diidentifikasi, dan belum jelas apakah virus itu aktif menyebar di New York atau di tempat lain di Amerika Serikat.

Para pejabat menambahkan bahwa tes laboratorium juga mengkonfirmasi bahwa jenis dalam kasus ini secara genetik terkait dengan jenis yang ditemukan di Israel, meskipun ini tidak berarti bahwa pasien telah melakukan perjalanan ke Israel. CDC mengatakan pengurutan genetik juga menghubungkannya dengan sampel virus yang sangat menular dan mengancam jiwa di Inggris.

Pasien mulai menunjukkan gejala pada bulan Juni, ketika pejabat setempat mengatakan kepada dokter untuk waspada terhadap kasus, menurut New York Times.

“Mengingat kecepatan penyebaran polio, sekarang saatnya bagi setiap orang dewasa, orang tua dan wali untuk memvaksinasi diri mereka sendiri dan anak-anak mereka secepat mungkin,” kata komisioner kesehatan negara bagian Dr. Mary Bassett.

Tidak ada obat untuk polio, yang dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kelumpuhan permanen, tetapi dapat dicegah dengan vaksin yang diberikan pada tahun 1955.

READ  29 Juni 2022 adalah hari terpendek di Bumi karena sedikit 'fluktuasi'

Pejabat New York mengatakan mereka akan membuka klinik vaksin untuk membantu penduduk yang tidak divaksinasi mendapatkan vaksin mereka. Vaksin polio yang tidak aktif (IPV) adalah satu-satunya vaksin polio yang diberikan di Amerika Serikat sejak tahun 2000, menurut CDC. Ini diberikan melalui suntikan ke kaki atau lengan, tergantung pada usia pasien.

Polio sering tidak menunjukkan gejala dan orang dapat menularkan virus bahkan ketika mereka tidak tampak sakit. Tetapi para pejabat mengatakan itu bisa menghasilkan gejala ringan seperti flu yang bisa memakan waktu hingga 30 hari untuk muncul.

Hal ini dapat menyerang pada usia berapa pun tetapi mayoritas dari mereka yang terkena dampak adalah anak-anak berusia tiga tahun ke bawah.

Departemen Kesehatan Negara Bagian New York mengatakan kepada Reuters bahwa berdasarkan bukti yang ada, pihaknya tidak dapat menyimpulkan dengan pasti apakah sampel polio positif disebabkan oleh kasus yang diidentifikasi di Rockland County.

“Tentu saja, ketika sampel seperti ini diidentifikasi, itu menimbulkan kekhawatiran tentang potensi penyebaran komunitas — itulah mengapa sangat penting bahwa siapa pun yang tidak diimunisasi, khususnya di wilayah Rockland County, divaksinasi secepat mungkin,” kata departemen.

Vaksin polio yang dikembangkan oleh Dr. Jonas Salk pada 1950-an merupakan terobosan ilmiah untuk mengatasi momok global ini, yang kini sebagian besar telah diberantas secara nasional. Amerika Serikat tidak memiliki kasus polio di negara itu sejak 1979, meskipun kasus polio terdeteksi pada 1993 dan 2013.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Susan Heavey). Diedit oleh Aurora Ellis dan Christopher Cushing

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Evanston, Illinois menaikkan tingkat penularan COVID ke 'tinggi' saat kasus meningkat; Rekomendasi dikeluarkan berdasarkan pedoman CDC