SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis telah menarik duta besarnya untuk Amerika Serikat dan Australia sehubungan dengan Aliansi Keamanan Nasional yang baru

Duta Besar Prancis untuk Amerika Serikat, Philippe Etienne, membenarkan berita itu dalam sebuah pernyataan.

Langkah itu dilakukan atas permintaan Presiden Emmanuel Macron, kata Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Trian, Jumat.

“Keputusan luar biasa ini mencerminkan keseriusan luar biasa dari pengumuman yang dibuat oleh Australia dan Amerika Serikat pada 15 September,” kata Le Trian. “Australia dan Prancis telah mengumumkan kemitraan baru dengan Amerika Serikat yang bertujuan untuk meninggalkan proyek kapal selam maritim sejak 2016 dan menjajaki kemungkinan kerja sama di masa depan dalam kapal selam nuklir; Mempengaruhi.

Ini diyakini sebagai pertama kalinya di zaman modern Prancis mengambil tindakan seperti itu, kata seorang pejabat Prancis kepada CNN.

NS Waktu New York Pesan yang ditarik pertama kali dilaporkan.

Pemerintah Prancis setuju awal pekan ini untuk memperoleh kapal selam nuklir di bawah kesepakatan baru dengan Amerika Serikat dan Inggris, tetapi merasa kecewa ketika Australia menarik diri dari kesepakatan pertahanan multi-miliar dolar yang ada.

Upaya untuk memasok kapal selam bertenaga nuklir ke Australia – sebuah langkah kunci yang dihadapi China ketika Presiden Joe Biden bertindak untuk membangun dukungan internasional untuk pendekatannya ke Beijing – adalah bagian dari aliansi tripartit baru antara Amerika Serikat, Australia dan PBB. Kerajaan itu disebut “AUKUS”.

Prancis kehilangan setara dengan $ 65 miliar untuk kontrak untuk memasok kapal selam bertenaga diesel reguler ke Australia.

Kesepakatan yang dibatalkan dengan Prancis, pengekspor senjata global utama, diperkirakan akan memiliki dampak ekonomi yang signifikan pada sektor pertahanan Prancis. Prancis secara strategis kehilangan pijakan di kawasan Indo-Pasifik, di mana negara tersebut memiliki kepentingan yang signifikan.

Australia secara resmi mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka menarik diri dari perjanjian sebelumnya tentang kapal selam konvensional dengan Prancis, menyusul pengumuman kesepakatan kapal selam bertenaga nuklir dengan Amerika Serikat dan Inggris.

READ  Ulasan: LAFC 4, Sporting Kansas City0

Perjanjian dengan Paris berlaku selama bertahun-tahun.

Australia sebelumnya berencana untuk membeli 12 kapal selam kelas serang konvensional dari armada pembuatan kapal Prancis, yang berhasil mengalahkan lelang Jerman dan Jepang yang bersaing pada tahun 2016.

Amerika dan Australia telah menunjukkan bahwa pemerintah Prancis tidak buta dengan pembatalan perjanjian asli, mengatakan pejabat tinggi Prancis mengetahui keputusan pemerintah Australia.

Ini adalah cerita yang rusak dan akan diperbarui.