SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis Terbuka: Roger Federer dan Novak Djokovic lolos, Rafael Nadal bermain nanti

Federer memainkan turnamen Grand Slam pertamanya dalam 16 bulan setelah cedera lutut

Unggulan kedelapan Roger Federer mendapatkan kembali ketenangannya selama pertempuran sengit dengan petenis Kroasia Marin Cilic untuk mencapai putaran ketiga Prancis Terbuka.

Federer, 39, terlibat pertengkaran sengit dengan wasit dalam perjalanan menuju kemenangan 6-2 2-6 7-6 (7-4) 6-2 di lapangan tanah liat Paris.

Unggulan teratas Novak Djokovic menampilkan performa yang fokus untuk mencapai babak ketiga selama 16 tahun berturut-turut.

Petenis Serbia berusia 34 tahun itu menang 6-3, 6-2, 6-4 dalam pertemuan pertamanya dengan pemain Uruguay Pablo Cuevas.

Djokovic akan menghadapi petenis Lithuania Ricardas Berankis, peringkat 93 dunia, di babak 32 besar.

Juara Grand Slam 18 kali itu mengincar gelar keduanya di Paris untuk menindaklanjuti satu-satunya kemenangannya pada 2016.

Jika Djokovic berhasil mengangkat Piala Muskjaer pada 13 Juni, petenis nomor satu dunia itu akan menutup jarak antara Rafael Nadal dan Federer dalam hal kemenangan Grand Slam menjadi satu.

Ketiga pemain berada di pihak yang sama dalam undian Roland Garros – pertama kali ini terjadi di turnamen besar.

Nadal memainkan pertandingan putaran kedua pada sesi malam di Chatrier, di mana ia menghadapi petenis Prancis Richard Gasquet untuk menghadapi unggulan kedua Inggris Cameron Norrie di tahap berikutnya.

Sementara pembalap Spanyol itu telah memenangkan rekor 13 gelar di Roland Garros dan merupakan favorit untuk gelar lainnya, ia berada di urutan ketiga di belakang Djokovic dan Daniil Medvedev dari Rusia karena sistem peringkat didasarkan pada peringkat dunia saat ini.

Djokovic seorang pengusaha seperti tinggal di saat ini

Novak Djokovic merayakan kemenangannya atas Pablo Cuevas di Prancis Terbuka
Djokovic telah mencapai perempat final Prancis Terbuka – setidaknya – di masing-masing dari 11 turnamen terakhir

Djokovic tidak merahasiakan keinginannya untuk merombak rival-rivalnya yang hebat dalam perlombaan untuk menyelesaikan dengan gelar putra terbanyak, dan sejauh ini minggu ini, ia telah mematahkan sosok yang tegang saat ia berusaha untuk lebih dekat dengan mereka daripada sebelumnya.

Dihadapkan dengan Stern pada kemenangan pertamanya atas Tennys Sandgren, Djokovic memiliki ekspresi emosional yang sama saat ia maju dengan dua set melawan Cuevas.

Petenis Uruguay berusia 35 tahun adalah spesialis lapangan tanah liat yang dikenal karena keserbagunaannya dan ada peringatan dini untuk Djokovic ketika Cuevas melakukan break untuk memimpin 2-1 pada pertandingan pembukaan.

Tapi itu meningkatkan fokus Serbia, dan dia merespons dengan kemenangan dalam 10 dari 12 pertandingan berikutnya.

Djokovic melakukan servis dengan presisi dan kekuatan sepanjang set kedua, tetapi mendapat lebih banyak tekanan dari Cuevas yang kreatif pada awal set ketiga.

Unggulan teratas itu menyelamatkan empat break point pada dua service game pertama set ketiga, yang mengarah ke ekspresi emosi yang langka saat ia menuduh penonton yang riuh itu mencoba mengganggunya selama pergerakannya.

Tembakan lembut menutup keunggulan 3-1, saat pemain Serbia itu melontarkan pandangan tajam ke arah orang di tribun yang membuatnya kesal.

Sejak saat itu, Djokovic jarang goyah dalam servisnya dan meraih kemenangan dengan sundulan keras pada poin pertamanya di pertandingan tersebut.

“Saya tetap fokus. Saya pikir set ketiga sangat sulit bagi saya karena dia meningkatkan level permainannya,” kata Djokovic, yang sekali lagi menatap penggemar yang sama setelah mengambil match point dan kemudian memotong dengan senyum lebar.

“Klise untuk mengatakan ‘hari demi hari’, tapi sangat penting bagi saya untuk tetap berada di momen ini.”