SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Taiwan memperingatkan meningkatnya ancaman Tiongkok: “Mereka menganggap penghapusan kami sebagai masalah nasional”

Presiden Taiwan memperingatkan meningkatnya ancaman Tiongkok: “Mereka menganggap penghapusan kami sebagai masalah nasional”

Presiden Taiwan William Lai saat perayaan 100 tahun berdirinya Akademi Militer Republik Tiongkok (Reuters/Ann Wang)

Cina Hal ini dipertimbangkan “Penghapusan” Republik Tiongkok (nama resmi Taiwan) Seperti “Masalah nasional” untuk dia “pembaruan“Dari rakyatnya sendiri,” kata presiden Taiwan pada hari Minggu ini, William Lay (Lai Ching Te), selama parade militer di mana ia mendorong angkatan bersenjata untuk “melindungi” pulau itu.

“Tantangan terbesarnya adalah menghadapi kebangkitan Tiongkok yang kuat, yang menghancurkan status quo di Selat Taiwan Dan lihat Mencaplok Taiwan dan melenyapkan Republik Tiongkok Sebagai isu nasional Untuk pembaharuan umat-Nya.”kata Lai saat merayakan seratus tahun berdirinya Akademi Militer Republik Tiongkok yang dikenal dengan sebutan Akademi Whampoa.

Mari kita bekerja sama untuk mempertahankan kedaulatan nasional, menjaga martabat nasional, dan membawa kejayaan dan kemakmuran bagi negara, kata Lai.

Dalam sambutannya yang dihadiri oleh Menteri Pertahanan. wellington coSekretaris Jenderal Dewan Keamanan Nasional, Joseph WuDan para pemimpin tiga cabang angkatan bersenjata, serta Presiden Al Jazeera mendesak para mahasiswa untuk melakukan hal tersebut “Melindungi tatanan konstitusi yang bebas dan demokratis” Dari Taiwan.

Cina Mengeklaim Taiwan Tiongkok telah menjadi negara demokratis sebagai bagian dari wilayahnya, dan para pemimpin Tiongkok telah meningkatkan retorika mereka dalam beberapa tahun terakhir untuk menyatakan bahwa “unifikasi” adalah hal yang “tidak dapat dihindari.” Beijing juga punya Tekanan militer yang intensTerakhir kali mereka meluncurkan latihan perang mengepung pulau itu dengan pesawat tempur dan kapal perang, beberapa hari setelah Lai dilantik bulan lalu.

“Kita harus bisa melakukan itu Membedakan antara kita dengan negara musuh, dan antara kawan dengan pesaingIa sama sekali tidak menerima prinsip penyerahan diri 'Pertempuran pertama adalah yang terakhirLai menegaskan, mengacu pada asumsi bahwa serangan pertama oleh Tiongkok akan mengakibatkan pasukan Taiwan segera menyerah.

Presiden Taiwan mendesak para mahasiswa untuk “melindungi tatanan konstitusional yang bebas dan demokratis” di Taiwan. (Reuters/Ann Wang)

Hal ini juga ditegaskan Presiden Republik Tiongkok dan Republik Rakyat Tiongkok “tidak berafiliasi satu sama lain”Dia bersikeras bahwa masa depan Taiwan harus ditentukan oleh 23 juta penduduknya.

READ  Sindrom Guillain-Barré di Peru: apa yang diketahui tentang asal mula wabah yang telah dinyatakan darurat kesehatan

“Mari kita bekerja sama untuk mempertahankan kedaulatan negara, menjaga harkat dan martabat bangsa, serta mencapai kejayaan dan kesejahteraan negara.”. Dia menekankan bahwa tanggung jawab saya, sebagai Presiden dan Panglima Angkatan Bersenjata, adalah memimpin negara, mempersatukan rakyat, bersama-sama melindungi Taiwan dan mendorong demokrasi.

Di awal pidatonya, beliau mengatakan: Lay mengulas sejarah Akademi WhampoaDidirikan pada tahun 1924 di provinsi selatan Kanton oleh pemerintah Nasionalis saat itu Kuomintang (KMT), yang saat ini menjabat sebagai partai oposisi utama di Taiwan.

“Di mana pun Republik Tiongkok berada, akan ada semangat Whampoa,” kata Lai.

Dengan dukungan finansial dan material dari Uni Soviet, akademi ini dimaksudkan untuk memberikan pelatihan optimal bagi personel militer di Republik Tiongkok yang baru didirikan, namun ketidakstabilan politik yang disebabkan oleh perang saudara dengan Partai Komunis (Partai Komunis Tiongkok), pertama, dan kemudian karena invasi Jepang ke Tiongkok, lokasinya terpaksa diubah.

Jadi, setelah melanjutkan Nanjing (Cina Timur) pada tahun 1928 dan Chengdu (Tengah) Pada tahun 1937, Akademi dipindahkan secara permanen ke… Taiwan Setelah kekalahan kekuatan nasionalis di tangan kekuatan komunis dalam perang saudara, mereka mengambil markas terakhirnya di sebuah kota di selatan negara tersebut. Kaohsiung Pada tahun 1950.

Dia menambahkan: “Dalam seratus tahun terakhir, meskipun skenario sejarah telah berubah, kami sangat yakin akan hal ini Dimanapun Republik Tiongkok berada, akan ada semangat Whampoa“Lay membenarkan.

Akademi Whampoa didirikan pada tahun 1924 di Provinsi Kanton Selatan oleh pemerintahan Nasionalis Kuomintang (KMT) (Reuters/An Wang)

Taiwan telah diperintah secara independen sejak berakhirnya perang Tiongkok terus mengklaim kedaulatan atas pulau tersebutYang dia anggap sebagai “wilayah pemberontak” dan tidak menutup kemungkinan penggunaan kekuatan untuk menyatukannya kembali.

READ  Peringatan badai salju di tempat-tempat ini

Tiongkok mempertimbangkan Lai A “Separatis berbahaya” Sebelum latihan perang dimulai pada bulan Mei, ia mengklaim bahwa pidato pelantikannya seperti “pengakuan kemerdekaan Taiwan.”

Dalam pidatonya, Lai berjanji akan membela demokrasi dan kebebasan di Taiwan, sekaligus menyerukan dialog dengan Tiongkok, yang terhenti sejak tahun 2016.

Seperti sebelumnya, Tsai Ing-wen, Lai Dia menegaskan bahwa Taiwan tidak memerlukan deklarasi kemerdekaan formal – sebuah garis merah bagi Tiongkok – karena Taiwan “sudah merdeka.”

(Dengan informasi dari EFE dan AFP)