SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) hanya mengidentifikasi 10.000 kasus COVID pada vaksinasi penuh, tetapi kemungkinan jumlahnya lebih sedikit.

Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) hanya mengidentifikasi 10.000 kasus COVID pada vaksinasi penuh, tetapi kemungkinan jumlahnya lebih sedikit.

Lebih dari 10.000 orang yang divaksinasi penuh di Amerika Serikat telah mengalami “terobosan” infeksi COVID-19, menurut sebuah studi baru oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), total 10.262 infeksi penetrasi vaksin dilaporkan dari 46 negara bagian dan wilayah AS pada 30 April, dari hampir 101 juta orang yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 di waktu.

Dari kasus tersebut, 63 persen terjadi pada wanita, dan usia rata-rata pasien adalah 58 tahun.

Vaksin virus korona sangat efektif, tetapi tidak akan sepenuhnya mencegah semua infeksi, sehingga beberapa terobosan diharapkan.

CDC mengatakan: “Jumlah kasus COVID-19, rawat inap dan kematian yang akan dicegah di antara orang-orang yang telah divaksinasi akan jauh melebihi jumlah pelanggaran vaksin.”

Agensi tersebut mencatat, bagaimanapun, bahwa angka terobosan dalam laporan tersebut kemungkinan besar jauh lebih rendah daripada angka tersebut.

Departemen kesehatan negara bagian secara sukarela melaporkan infeksi penetrasi vaksin ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dan orang-orang secara sukarela melaporkan infeksi ke negara bagian, sehingga datanya mungkin tidak lengkap atau representatif.

Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) mengatakan bahwa banyak orang dengan infeksi vaksin terobosan, terutama mereka yang asimtomatik atau memiliki penyakit ringan, mungkin tidak mencari tes.

Ke depan, CDC membatasi pengawasan orang yang terinfeksi selama vaksinasi. Badan tersebut hanya mengatur sejumlah kasus, yang membuat khawatir para ilmuwan.

CDC mengatakan bahwa data sekuens dikumpulkan hanya dari 5 persen superinfeksi, dan 64 persen virus sekuens diidentifikasi sebagai “varian yang menjadi perhatian,” termasuk varian B.1.1.7 (ditemukan pertama kali ditemukan di Inggris) dan B .1.429 (pertama kali ditemukan di California).

Selain itu, mulai 1 Mei, CDC beralih dari pemantauan semua gangguan yang dilaporkan ke gangguan yang mengarah ke rawat inap atau kematian saja. Fokus sempit hanya berarti melaporkan “kasus klinis dan kesehatan masyarakat yang lebih penting”, kata badan itu.

READ  Wanita Connecticut meninggal karena virus Poisson yang ditularkan melalui kutu

Pelacakan dan pengurutan membantu mengidentifikasi mereka yang mungkin lebih berisiko, dan apakah varian tertentu dapat lolos dari efek menetralkan vaksin. Para ilmuwan mempertanyakan kegunaan membatasi pengawasan, karena mengembangkan jaringan yang lebih luas kemungkinan akan lebih bermanfaat.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan akan terus memimpin penelitian di beberapa situs AS untuk menilai kemanjuran vaksin dan mengumpulkan informasi tentang semua infeksi pada vaksin COVID-19, terlepas dari kondisi klinisnya.