SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Qantas memecahkan hambatan penerbangan di London dengan memesan pesawat Airbus - Sumber Oleh Reuters

Qantas memecahkan hambatan penerbangan di London dengan memesan pesawat Airbus – Sumber Oleh Reuters

2/2
© Reuters. FOTO FILE: Sebuah Airbus A350-1000 Xwb (belakang) dan Airbus A321neo terlihat pada tampilan statis selama Pameran Udara Paris ke-52 di Bandara Le Bourget dekat Paris, Prancis, 22 Juni 2017. REUTERS/Pascal Rossignol

2/2

Ditulis oleh Jimmy Freed dan Tim Hever

SYDNEY (Reuters) – Qantas Airways Limited sedang bersiap untuk mengumumkan pesanan bersejarah untuk Airbus SE (OTC:) A350-1000, yang mampu melakukan penerbangan non-stop dari Sydney ke London, sebagai bagian dari kesepakatan yang lebih luas dengan pembuat pesawat Eropa, sumber industri mengatakan kepada Reuters.

Kesepakatan multi-miliar dolar, yang akan diresmikan di hanggar di Bandara Sydney pada hari Senin, membawa maskapai Australia selangkah lebih dekat untuk meluncurkan penerbangan langsung yang memecahkan rekor hampir 20 jam di “Rute Kanguru” yang menguntungkan pada pertengahan tahun 2025. .

Qantas telah mempromosikan rencana penerbangan komersial terpanjang di dunia selama lebih dari lima tahun, tetapi telah menunda Project Sunrise karena pandemi virus corona.

Kesepakatan itu merupakan pencapaian besar bagi CEO veteran Alan Joyce, yang menggambarkan penerbangan nonstop dari Sydney ke London sebagai cawan suci maskapai berusia 101 tahun itu.

Maskapai penerbangan Australia meluncurkan rute tersebut pada tahun 1947 dengan Lockheed Constellation, ketika membutuhkan beberapa pemberhentian dan 58 jam waktu terbang. Penerbangan all-inclusive hari ini memakan waktu sekitar 24 jam.

Perluasan itu dilakukan beberapa hari setelah Boeing (NYSE) menunda pengembangan 777X, yang sempat diperdebatkan untuk memungkinkan penerbangan langsung dari pantai timur Australia ke London dan New York.

Layanan pelacakan FlightRadar24 menunjukkan bahwa sebuah Airbus A350-1000 sedang dalam perjalanan pada hari Minggu dari Toulouse ke Perth.

Qantas, yang mengatakan akan membuat pengumuman besar pada hari Senin tentang masa depan jaringannya, menolak berkomentar. Airbus juga menolak berkomentar.

READ  Ingin Tesla Model Y Entry-Level? Ini Akan Siap Pada 2023

Pada hari Minggu, surat kabar Australia Barat mengatakan, tanpa mengutip sumber, bahwa pesanan Qantas akan mencakup 12 A350, 20 A321XLR dan 20 A220, serta hak pembelian untuk 106 pesawat lain yang didistribusikan di antara berbagai jenis.

Qantas pada bulan Desember memilih Airbus sebagai pemasok pilihan untuk pesanan besar guna mengubah armada lama yang sempit, yang merupakan pukulan bagi pemasoknya saat ini, Boeing.

FlightRadar24 menunjukkan bahwa AirBaltic A220 diparkir di Sydney pada hari Minggu. Destinasi ini tidak berada pada rute penerbangan normal Eropa. Tidak ada operator A220 di Australia saat ini.