SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rawat inap Covid dapat memengaruhi pemikiran serupa dengan usia 20 tahun | penelitian medis

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang dirawat di rumah sakit dengan Covid mungkin memiliki kesulitan berpikir yang sama besarnya dengan anak berusia 20 tahun.

Ketika pandemi menyebar ke seluruh dunia, menjadi jelas bahwa virus corona tidak hanya dapat menyebabkan masalah kesehatan langsung, tetapi juga menyebabkan beberapa orang dengan gejala yang sering melemahkan – suatu kondisi yang dikenal sebagai covid panjang.

Menurut sebuah penelitian di InggrisSekitar sepertiga pasien yang mengalami gejala setelah dirawat di rumah sakit merasa pulih sepenuhnya setelah satu tahun, dengan sebagian besar pasien mengalami sedikit perbaikan di berbagai bidang termasuk fungsi fisik dan gangguan kognitif.

Para ahli kini telah mengungkapkan bahwa, rata-rata, beberapa pasien mengalami penurunan kognitif jangka panjang.

Tingkat kerusakan terkait dengan tingkat keparahan penyakit, kata David Menon, seorang profesor di University of Cambridge dan penulis senior studi tersebut.

“[Covid] Ini menyebabkan masalah di berbagai organ dalam tubuh, termasuk otak, fungsi kognitif kita, dan kesehatan mental kita. “Jika Anda dapat memiliki vaksin, dan semua dosis Anda, Anda akan memiliki penyakit yang tidak terlalu serius. Jadi semua masalah ini akan lebih sedikit.”

tulis di Jurnal eClinicalMedicine, Menon dan rekan melaporkan bagaimana mereka memeriksa hasil tes kognitif yang dilakukan oleh 46 pasien, rata-rata enam bulan setelah mereka dirawat di Rumah Sakit Addenbrooke di Cambridge antara Maret dan Juli 2020. Dari kelompok ini, 16 menerima ventilasi mekanis.

Tes kognitif dilakukan melalui platform Cognitron, yang dikembangkan oleh para peneliti di Imperial College London, yang menjadi dasar untuk Tes Intelijen Inggris Hebat BBC.

Tim membandingkan hasilnya dengan 460 orang yang mengikuti Tantangan BBC dan sebelumnya tidak tertular Covid. Sepuluh orang dicocokkan untuk setiap pasien sesuai dengan karakteristik seperti usia, jenis kelamin, pendidikan, dan bahasa pertama.

READ  Anak sapi gila memaksa 13 orang untuk berobat

Temuan menunjukkan bahwa mereka yang dirawat di rumah sakit dengan Covid memiliki gangguan kognitif tertentu, termasuk kecepatan pemrosesan yang lambat.

“Hal yang paling mereka perjuangkan adalah penalaran verbal,” kata Menon, mencatat bahwa melengkapi perbandingan seperti tali ada hubungannya dengan sepatu dan kancing yang harus ditutup.

Studi tersebut mencatat bahwa meskipun gangguan kognitif berbeda, besarnya perubahan itu, rata-rata, setara dengan penurunan kognitif yang terlihat pada orang berusia 50 hingga 70 tahun.

Tim tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam tingkat gangguan kognitif antara mereka yang menyelesaikan tes enam bulan setelah rawat inap dan pasien yang diuji pada 10 bulan, meskipun ada indikasi perbaikan. Dia akan kembali untuk tes lebih lanjut untuk melihat apakah asosiasi yang lebih kuat muncul.

Menon menambahkan bahwa menyelidiki penurunan kognitif pada pasien Covid dapat membantu tidak hanya mereka tetapi juga mereka yang mengalami masalah serupa setelah penyakit lain.

“Eksperimen yang dapat kami lakukan akan memungkinkan kami untuk memahami mekanisme yang mendasarinya dan menghasilkan perawatan yang efektif untuk mencegah dan mungkin mengobatinya nanti,” katanya.