SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Regulator China mengatakan kebijakan pemerintah tidak selalu terkait dengan IPO di luar negeri

BEIJING (Reuters) – Regulator sekuritas China mengatakan pada hari Minggu bahwa langkah kebijakan Beijing baru-baru ini tidak ditujukan untuk industri tertentu atau perusahaan swasta dan tidak harus terkait dengan perusahaan yang ingin terdaftar di pasar luar negeri.

China telah melakukan tindakan keras regulasi skala besar https://www.reuters.com/business/china-wall-street-regulatory-crackdown-not-aimed-restricting-private-firms-2021-09-20 dalam beberapa bulan terakhir di perusahaan internet, pendidikan nirlaba, pengembang real estat, antara lain.

“Tujuan utama (langkah ini) adalah untuk mengatur monopoli, melindungi kepentingan dan keamanan data usaha kecil dan menengah, serta keamanan informasi pribadi,” kata Komisi Regulasi Sekuritas China (CSRC) dalam sebuah pernyataan. . .

The Cyberspace Regulatory Authority telah mengusulkan agar perusahaan dengan lebih dari satu juta pengguna di China menjalani tinjauan keamanan sebelum mengirim data tentang pengguna di luar negeri atau mencatatkan saham di luar negeri.

Raksasa China Didi Global mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka bermaksud untuk menghapusnya dari Bursa Efek New York, hanya lima bulan setelah debutnya, dan sedang berusaha untuk dicatatkan di Hong Kong.

Komisi Pengaturan Sekuritas mengatakan telah mencatat aturan baru yang dikeluarkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) yang mengharuskan perusahaan China untuk memberikan rincian struktur kepemilikan dan audit mereka.

CSRC mengatakan bahwa beberapa media melaporkan bahwa China kemungkinan akan melarang perusahaan dengan struktur VIE (entitas kepentingan variabel) dari daftar di AS adalah kasus “kesalahpahaman dan (salah membaca)”.

Struktur VIE, yang banyak digunakan oleh perusahaan teknologi, dibuat dua dekade lalu untuk menghindari aturan yang membatasi investasi asing di industri sensitif seperti media dan telekomunikasi.

Komisi mengatakan kebijakan CSRC tidak dimaksudkan untuk menindak industri tertentu atau perusahaan swasta dan “tidak memiliki hubungan yang diperlukan dengan perusahaan yang terdaftar di luar negeri”.

READ  Laporan Survei Pasar Rantai Pasokan Global Blockchain, 2021-2026

Dia mengatakan komite telah mengetahui bahwa beberapa perusahaan China secara aktif berkomunikasi dengan regulator domestik dan asing untuk IPO AS. Dia mengatakan CSRC akan menghormati pilihan lokasi listing perusahaan atas dasar kepatuhan.

SCA mengatakan bahwa mereka telah membuat kontak yang jujur ​​dan konstruktif dengan Perusahaan Listrik Saudi dan Dewan Pengawas Akuntabilitas Perusahaan Publik, dan telah membuat kemajuan positif dalam meningkatkan kerja sama pada beberapa masalah utama.

Pernyataan itu mencatat, bagaimanapun, bahwa beberapa kekuatan di Amerika Serikat telah “mempolitisasi” pengawasan pasar modal dan mengancam perusahaan-perusahaan China dengan delisting dari negara itu dalam beberapa tahun terakhir, yang bertentangan dengan prinsip-prinsip ekonomi pasar dan merugikan investor global, menurut laporan tersebut. penyataan.

CSRC mengatakan akan terus berkomunikasi dengan mitra AS untuk menyelesaikan masalah yang tersisa di bidang audit dan regulasi sesegera mungkin. – Reuters