SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rezim Daniel Ortega mempertahankan imam lain dan penganiayaan terhadap Gereja Katolik di Nikaragua semakin dalam

File foto saat polisi anti huru hara di Nikaragua mencegah Uskup Agung Rolando Alvarez meninggalkan rumahnya (AFP)

Pastor Nikaragua Anibal Manzanares mengecam larangan polisi nasional terhadapnya meninggalkan parokinyadi kotamadya Tirapuna, Provinsi Matagalpa (Utara), di tengah ketegangan antara Gereja Katolik dan rezim Presiden Daniel Ortega.

“Teman-teman dekat dan saudara-saudara saya, mereka hanya memberi tahu saya bahwa polisi memberi tahu saya pagi ini bahwa saya tidak memiliki izin untuk keluar, dan tidak dapat turun ke jalan, prosesi, dan melakukan kegiatan di luar kuil paroki, jadi Saya pikir mereka mengawasi saya.” Pendeta Manzanares, dari Keuskupan Agung San Jose, mengatakan dalam pesan yang direkam pada hari Rabu, yang didistribusikan Kamis ini di situs media sosialnya.

Komunitas gerejawi Terrapona, yang terletak sekitar 73 kilometer sebelah utara Managua, Dia berasal dari Keuskupan Matagalpa yang uskupnya, Rolando Alvarez, hari ini merayakan delapan hari pengepungan oleh Polisi Nasional, yang menuduhnya mencoba mengorganisir “kelompok-kelompok kekerasan”.

Bersama Alvarez Ada lima imam lainnya, tiga seminaris, dan dua orang awam, yang dikepung polisi Korea di Katedral Matagalpa, bahwa pada Rabu sore itu diterbangkan oleh drone, yang penggunaannya dibatasi di Nikaragua.

ini tentang Salah satu momen paling menegangkan antara Gereja Katolik dan rezim Nikaragua sejak pembakaran patung bersejarah Darah Kristus di Katedral Managua pada 31 Juli 2020 Dalam sebuah perilaku yang digambarkan Paus Fransiskus sebagai “serangan”, sementara pihak berwenang mengklasifikasikannya sebagai kecelakaan.

Penganiayaan, penggerebekan, pemenjaraan, penutupan media Katolik dan pengasingan umat beragama adalah beberapa tindakan represif yang dihadapi Gereja, Di tengah krisis yang dialami negara itu sejak 2018, ketika terjadi protes massal terhadap rezim Ortega.

Anibal Manzanares (Keuskupan Matagalpa)
Anibal Manzanares (Keuskupan Matagalpa)

“Gereja Katolik adalah (lembaga) yang paling kredibel, dapat dipercaya, dan kredibel di antara penduduk. Pengepungan Uskup Agung Alvarez adalah mata rantai lain dalam perjuangan dan penindasan yang dilakukan oleh Ortega dan (istri dan wakilnya Rosario) Murillo untuk tunduk pada posisi mereka .” Agensi Pers Prancis Sosiolog Elvira Cuadra.

READ  Berita terbaru tentang kematian Ratu Elizabeth II secara langsung

Mereka memiliki hubungan konfrontatif terbuka terhadap gereja sejak 2018 Dan sebelum itu, pada tahun 2014, ketika Konferensi Waligereja (CEN) menerbitkan surat yang berisi poin-poin kuat tentang institusi dan arah negara. Pesan ini diabaikan dan sangat mengganggu Ortega,” kenang Cuadra.

Ortega, mantan pejuang gerilya berusia 76 tahun, telah memerintah negara itu sejak 2007 dan dituduh oleh lawan-lawannya korupsi dan nepotisme, yang dibantahnya dengan menyatakan bahwa dia memulihkan hak-hak yang dirampas oleh orang-orang Nikaragua selama pemerintahan neoliberal sebelumnya. mereka. .

“Mari kita mulai. Kita tahu bahwa masa depan adalah milik kita, orang-orang yang tidak akan pernah lagi mengambil perdamaian,” kata Murillo dalam pidato siang hari di media terkait pemerintahannya.

uskup kotak

Uskup Agung Matagalpa, Rolando Alvarez, telah ditahan selama seminggu. Dia diblokir oleh pasukan keamanan Korea di kota itu, 127 kilometer sebelah utara Managua, dengan tuduhan mencoba mengacaukan negara. Pada hari Kamis, dia mengkonfirmasi bahwa dia dan puluhan orang yang menemaninya dalam keadaan sehat.

Uskup Nikaragua Rolando Alvarez mengkritik rezim Daniel Ortega
Uskup Agung Nikaragua Rolando Alvarez mengkritik rezim Daniel Ortega

“Alhamdulillah kami sehat, kami hidup dalam komunitas, kami berada di tangan Tuhan,” kata Alvarez dalam siaran massal di Facebook, menambahkan bahwa mereka menjalani “lockdown sebagai surga spiritual.”

Jumat lalu, polisi mengatakan pihak berwenang sedang menyelidiki imam itu karena berusaha “mengorganisir kelompok-kelompok kekerasan” dan menghasut “tindakan kebencian dengan tujuan mengacaukan negara bagian Nikaragua”.

Alvarez ditangkap setelah dia mencela penutupan lima stasiun radio keagamaan Mereka menuntut rezim Ortega untuk “menghormati” kebebasan beribadah dalam menghadapi “pelecehan” Gereja.

Alvarez, 55, diangkat sebagai uskup Matagalpa oleh Vatikan pada 2011.

Dalam pesan pastoralnya, ia biasanya mengunjungi kota-kota pedesaan di mana ia diterima oleh masyarakat setempat. Pada tahun 2015, ia memimpin rapat umum besar-besaran di Rancho Grande (Matagalpa) untuk Sengketa konsesi pertambangan yang diberikan oleh sistem kepada perusahaan Kanada.

READ  Oposisi di Israel mencapai kesepakatan untuk membentuk koalisi pemerintah - El Financiero

Konfrontasi dengan Gereja Katolik mendorong pesan solidaritas dari rekan-rekan di Amerika Latin, dengan seruan untuk dialog di Nikaragua.

Latar Belakang

Paus Fransiskus memberkati Monsinyur Valdemar Stanislav Sommertag (Reuters / Stefano Rylandini)
Paus Fransiskus memberkati Monsinyur Valdemar Stanislav Sommertag (Reuters / Stefano Rylandini)

Pada bulan Maret, seorang perwakilan Vatikan mengatakan, Monsinyur Waldemar Stanislav Sommertag, tiba-tiba meninggalkan negara itu Menurut otoritas gereja, hubungannya dengan rezim “tidak baik.”

Dalam sebuah pernyataan, Vatikan menggambarkan pengusiran perwakilannya sebagai “tidak dapat dipahami”.

di JuliBerangkat dari Nikaragua, Misionaris Suster-suster Terkasih, Ordo Santa Teresa dari Kalkuta Setelah Kongres menutup kantor mereka dan diklaim tidak terakreditasi untuk melakukan operasi bantuan sosial.

Selama protes 2018, selama serangan bersenjata oleh pasukan paramiliter terhadap pengunjuk rasa, Alvarez keluar dalam prosesi dengan Ekaristi, salah satu simbol suci umat Katolik, menyerukan agar agresi dihentikan.

Keheningan Paus, suara-suara Organisasi Negara-Negara Amerika

Sebelum kembali ke pemerintahan, Ortega meminta maaf kepada Gereja atas ketegangan hubungan selama masa pemerintahannya yang pertama (1979-1990). Saya memburuk pada tahun 2018, ketika Beberapa sinagoga membuka pintu mereka untuk menampung para pengunjuk rasa yang terluka.

Rezim percaya bahwa demonstrasi ini adalah bagian dari upaya kudeta yang dipromosikan oleh oposisi dengan dukungan Washington dan di mana para uskup terlibat. Paus Fransiskus telah menahan diri untuk tidak membuat komentar publik tentang situasi di Nikaragua sejak peristiwa baru-baru ini.

Dewan Permanen Organisasi Negara-Negara Amerika (OAS) akan mengumumkan pada hari Jumat di Washington Tentang rancangan resolusi yang mengutuk “penutupan paksa” LSM, serta “pelecehan dan pembatasan sewenang-wenang terhadap organisasi keagamaan dan suara-suara kritis terhadap pemerintah” di Nikaragua.

Teks tersebut sekali lagi menyerukan pembebasan tahanan politik dan mengulangi tawaran dialognya dengan Presiden Nikaragua Daniel Ortega, yang telah mengabaikan seruan serupa di masa lalu.

READ  'Hatiku hancur', bocah 12 tahun bunuh diri setelah diintimidasi di AS

(dengan informasi dari EFE dan AFP)

Baca terus: