SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ringkasan berita perang Rusia di Ukraina pada 8 April

“Seperti ada sesuatu yang mengenai Anda di kepala,” kata seorang jurnalis, menggambarkan serangan stasiun Kramatorsk.

Wartawan Ukraina Alex Merkulov berbicara kepada CNN pada hari Jumat, 8 April. (CNN)

Wartawan Ukraina Alex Merkulov berada di stasiun Kramatorsk ketika diserang oleh rudal Rusia pada hari Jumat, menewaskan sedikitnya 50 orang, termasuk lima anak-anak.

Rekamannya dari tempat kejadian menunjukkan kebingungan setelah serangan itu, dengan orang banyak yang mencoba masuk dan keluar dari stasiun dan orang-orang berteriak kesakitan. Langkah kaki berdarah terlihat di tanah dan mobil-mobil terbakar di luar.

Merkulov, yang bekerja untuk Donichina TV, mengatakan ada dua tempat di mana orang banyak berkumpul hari itu.

“Salah satunya di jalan di mana orang-orang berbaris untuk naik kereta dan dievakuasi, dan yang lainnya adalah ruang tunggu di stasiun kereta itu sendiri di mana orang-orang berpisah dan diorganisir ke dalam kelompok yang berbeda,” katanya.

“Karena semua orang ini berasal dari daerah yang telah berperang selama delapan tahun, mereka tahu apa yang harus dilakukan begitu ada ledakan. Jadi pada saat ledakan terjadi, semua orang sudah berada di tanah.”

Merkulov berada sekitar 24 meter dari tempat roket itu mendarat, dan dia sedang berbicara dengan seorang wanita tua di luar stasiun. Dia mengatakan dia “segera” merasakan “embusan angin, gelombang yang sangat kuat ini.”

Dia berkata, “Meskipun ledakannya sendiri tidak begitu kuat, ombaknya tidak dapat dipercaya. Seperti ada sesuatu yang menghantam kepala Anda. Dan kaki Anda tidak bisa mengangkat Anda lagi. Anda tidak tahan,” katanya. .

“Dan Anda menyadari bahwa sesuatu yang mengerikan telah terjadi, tetapi Anda tidak menyadari apa itu. Dan Anda takut untuk mencari, tetapi Anda tahu bahwa Anda harus melakukan sesuatu.”

READ  Pujian luar biasa Vladimir Putin kepada Joe Biden setelah KTT Jenewa: "Dia sangat profesional dan tidak melewatkan apa pun"

sebelum ledakan, Merkulov sedang berbicara dengan orang-orang yang mencoba mengungsi. Meski stasiun itu ramai, dia mengatakan suasananya sepi, dengan orang-orang menunggu kereta, minum kopi atau mengantri di luar.

Ledakan itu merobeknya berkeping-keping, menciptakan kepanikan dan kebingungan.

“Mereka takut, mereka tidak bisa mengerti apa yang terjadi, mereka yang menunggu di jalan, mereka pikir akan lebih aman untuk masuk ke dalam gedung. Mereka yang berada di dalam gedung merasa perlu meninggalkan gedung dan keluar karena mereka takut akan infeksi kedua.”

Merkulov mengatakan “tidak ada cara” untuk mengatasi apa yang terjadi.

“Banyak anak muda yang datang ke sana bersama orang tua mereka, dan mereka minum kopi, dan semuanya sangat sunyi, dan tiba-tiba ada kejutan dan kekaguman,” katanya.