SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ringkasan berita persidangan Donald Trump, yang divonis bersalah dalam kasus uang diam-diam

Ringkasan berita persidangan Donald Trump, yang divonis bersalah dalam kasus uang diam-diam

Biden menggalang dana untuk mendukung keyakinan Trump ketika Partai Republik bergegas melakukan pembelaan

Presiden Joe Biden berbicara dalam rapat umum kampanye di Girard College pada 29 Mei di Philadelphia. (Sumber gambar: Andrew Harnick/Getty Images)

Baik Joe Biden maupun Donald Trump menarik perhatian pada apa yang dipertaruhkan dalam pemilu November beberapa saat setelah hukuman Trump pada hari Kamis, ketika Partai Republik bergegas membela mantan presiden tersebut.

“Hanya ada satu cara untuk menjauhkan Donald Trump dari Ruang Oval: di kotak suara,” tulis Biden di media sosial, sambil melampirkan suratnya ke halaman penggalangan dana.

Meskipun Trump menyebut tuduhan dalam persidangan pidananya yang meminta agar para politisi diam di New York sebagai sebuah “aib”, ia juga merujuk pada pemilihan presiden yang dijadwalkan pada musim gugur ini.

“Putusan sebenarnya akan dijatuhkan oleh masyarakat pada tanggal 5 November,” kata Trump kepada wartawan di luar gedung pengadilan di Manhattan. “Mereka tahu apa yang terjadi di sini, semua orang tahu apa yang terjadi di sini.”

Berita tentang hukuman Trump atas 34 tuduhan kejahatan memalsukan catatan bisnis mengirimkan gelombang kejutan di seluruh kampanye.

Kandidat gubernur, Senat, dan Dewan Perwakilan Rakyat dari Partai Republik sebagian besar berpihak pada Trump, sementara Partai Demokrat sebagian besar menghindari rincian kasus tersebut tetapi mengatakan keadilan akan ditegakkan.

Para sekutu mantan presiden di Capitol Hill dengan cepat bergabung dengannya, dengan para petinggi Partai Republik menyerang sistem peradilan setelah keputusan tersebut, sambil menyoroti pentingnya pemilu 2024 dan menyerukan penggalangan dana sendiri.

Sementara itu, Partai Demokrat menunjukkan reaksi yang lebih bungkam, dan banyak yang tidak memberikan komentar segera setelah keputusan tersebut. Pada hari Kamis, beberapa anggota Partai Republik yang menentang Trump menjauhkan diri dari mantan presiden tersebut.

READ  La Jornada - Mereka berteriak untuk menyatukan Amerika Latin dalam menghadapi kegagalan neoliberal