SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Robert Durst dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas pembunuhan pacarnya, Susan Berman | Robert Durst

Robert Durst, pewaris real estate yang dicurigai dalam serangkaian pembunuhan selama hampir empat dekade, telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat atas pembunuhan pacar dan temannya Susan Berman.

Seorang juri Los Angeles menghukum Durst, 78, atas pembunuhan tingkat pertama bulan lalu dalam pembunuhan tahun 2000. Jaksa berpendapat bahwa Durst menembak Berman dari jarak dekat di rumahnya untuk mencegahnya memberi tahu polisi apa yang dia ketahui tentang hilangnya istri pertama Durst, Cathy McCormack Durst pada tahun 1982. Putusan itu adalah hukuman pembunuhan pertama Durst, yang dikaitkan dengan tiga kematian di tiga negara bagian.

Pengacara Durst mengajukan persidangan baru, mengklaim tidak ada cukup bukti untuk menghukum Durst, yang ditolak hakim pada hari Kamis di awal hukumannya.

“Kesaksian terdakwa sangat sulit dipercaya dan memberatkan,” kata Hakim Mark Windham, menambahkan bahwa ada “bukti bersalah yang meyakinkan.”

Putusan Kamis diharapkan karena jaksa tidak menuntut hukuman mati dan juri juga menghukum Durst atas keadaan khusus berbaring dalam menunggu dan membunuh seorang saksi, yang membawa hukuman seumur hidup wajib.

Keluarga dan teman-teman Berman mengatakan kepada pengadilan bagaimana Durst telah merampok mereka dari seorang teman setia dan tak terlupakan yang sangat peduli pada orang lain.

“Itu adalah pengalaman sehari-hari yang menghabiskan dan menghancurkan jiwanya,” kata Sarp Kaufman, anak tiri Berman, tentang pembunuhannya.

Kerabat lain mengatakan dia mengunjungi makam Berman untuk memberi tahu dia bahwa keadilan telah ditegakkan dan dia akhirnya bisa “beristirahat”.

Sebelum menghukum Durst, hakim mengatakan Berman adalah “manusia luar biasa” dan kematiannya merupakan kerugian bagi masyarakat.

Putusan itu muncul enam tahun setelah serial dokumenter The Jinx: The Life and Dea of ​​Robert Durst melambungkan jutawan itu ke dalam sorotan. Serial ini mengisahkan pembunuhan Berman, serta hilangnya istri Durst dan kematian tetangganya pada 2001 di Galveston, Texas, tempat Durst bersembunyi sambil menyamar sebagai wanita tuli dan bisu. Dia ditangkap pada malam siaran episode terakhir dari seri, yang menampilkan Durst mengaku pembunuhan, berkata pada dirinya sendiri, “Apa yang kamu lakukan? … Membunuh mereka semua, tentu saja.”

Di pengadilan, pria berusia 78 tahun itu tampak jauh lebih sakit dan lemah daripada yang dia lakukan di film dokumenter 2015. Dia mengalami gangguan pendengaran dan menggunakan kursi roda selama persidangan. Pada satu titik, setelah 38 jam interogasi, hakim mendesak jaksa untuk menghentikan pertanyaannya. Pada titik tertentu, hakim berkata, “ada batasnya.”

Pihak berwenang telah berusaha untuk menempatkan Dorset di balik jeruji selama bertahun-tahun karena perannya dalam kejahatan yang diyakini para pejabat disebabkan oleh hilangnya McCormack dan kemungkinan pembunuhan.

“Semuanya dimulai dengan hilangnya dan kematian Kathy Durst di tangan Durst,” kata Wakil Jaksa Agung John Lewin dalam pernyataan pembukaannya di persidangan Berman.

Tubuh McCormack tidak pernah ditemukan, meskipun dia dinyatakan meninggal pada tahun 2017. Durst tidak pernah menjadi tersangka resmi dalam kasus tersebut, tetapi jaksa berpendapat bahwa dia bertanggung jawab atas kematiannya. Durst mengakui bahwa pasangan itu telah berdebat sebelum dia menghilang, dan pada minggu-minggu sebelumnya McCormack pergi ke rumah sakit dengan cedera yang dia katakan disebabkan oleh Durst.

Jaksa mengatakan Durst membunuh Berman, sahabatnya, karena dia bersedia memberi tahu polisi bagaimana dia membantu menutupi pembunuhan McCormack. Kabarnya, Berman memberi tahu teman-temannya bahwa dia telah memberinya argumen yang salah.

Jaksa mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka tidak percaya Berman tahu dia menutupi pembunuhan, dan bahwa dia malah mencoba membantu temannya. Mereka mengatakan Durst kemungkinan besar memberitahunya apa yang terjadi pada McCormack adalah kecelakaan.

Durst sebelumnya menghadapi pengadilan pembunuhan di Texas atas kematian tetangganya, Maurice Black. Jaksa mengatakan bahwa ketika berada di Galveston, ahli waris berusaha untuk menggambarkan dirinya sebagai seorang wanita pendiam bernama Dorothy Sinner, tetapi Black tidak membeli penyamaran dan ditembak dan dipotong-potong. Durst dan tim hukumnya berpendapat bahwa dia membunuh Black untuk membela diri, dan dia dibebaskan.

Jaksa New York diperkirakan akan mengajukan tuntutan terhadap Durst atas kematian mantan istrinya. NS Kantor Kejaksaan Distrik Westchester telah membuka kembali penyelidikan atas kematian McCormack, tetapi belum mengkonfirmasi laporan tentang rencananya untuk mengajukan dakwaan terhadap Durst.

Keluarga McCormack berharap untuk berbicara dalam putusan Kamis, permintaan yang ditolak karena hukum California menyatakan bahwa hanya Berman yang memenuhi syarat untuk mengajukan pernyataan dampak korban di pengadilan, Los Angeles Times tersebut.

“Itu bukan ide bahwa mereka tidak akan diizinkan untuk membuat pernyataan dampak korban,” Robert Abrams, seorang pengacara untuk keluarga McCormack, mengatakan kepada surat kabar itu. “Ketika seseorang menjadi fokus utama dari pengadilan kriminal, Anda mengharapkan itu.”

Kerabat Berman memohon kepada Dorset untuk memberi tahu keluarga McCormack di mana dia telah menguburkan tubuh istri pertamanya.

“Setiap harapan dari penebusan apa pun yang Anda temukan adalah memberi tahu mereka di mana menemukan Cathy,” kata Kaufman.

READ  The Walking Dead Musim 11 Pratinjau Spesial: Cara Menonton