SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket domestik pertama Korea Selatan gagal mengirim satelit tiruan ke orbit

Diposting:

21 Okt 2021 13:24 GMT

Meskipun mengalami kemunduran, kepala negara Asia, Moon Jae-in, memuji kerja tim pengembang dan meyakinkan bahwa proyek akan berlanjut: “‘Zaman Antariksa’ Korea semakin dekat.”

Nuri, roket luar angkasa pertama yang dikembangkan sepenuhnya oleh Korea Selatan, diluncurkan Kamis, gagal dalam misi membawa satelit tiruan ke orbit.

“Sayangnya, Kami belum sepenuhnya mencapai tujuan kamiSelain memuji tim pengembang dan menekankan bahwa proyek akan berlanjut, Kepala Negara Moon Jae-in menginformasikan, Ambil Reuters. “Tidak akan lama sebelum kita dapat meluncurkannya tepat di jalur yang diperlukan,” kata presiden, menekankan bahwa “zaman antariksa Korea semakin dekat.”

Pada gilirannya, Menteri Sains dan Teknologi, Lim Hee Suk, mengumumkan, “Peluncuran hari ini Saya meninggalkan beberapa kekecewaan, tetapi itu pentingKarena itu adalah tes pertama dari kendaraan peluncuran yang dikembangkan secara independen menggunakan teknologi kami sendiri.”

Menurut informasi awal, tampaknya rudal itu berada di tahap akhir matikan 40-50 detik sebelumnya, sehingga muatan tidak mencapai kecepatan yang dibutuhkan untuk mencapai orbitnya. Investigasi dimulai untuk menentukan alasan penutupan awal. Di antara faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pengoperasian rudal adalah Kurangnya tekanan Di dalam tangki bahan bakar atau a Terlalu dini Kontrol komputer.

Peluncuran Nouri Kan dieksekusi Kamis ini dari Kosmodrom Naro, yang terletak di Kabupaten Goheung di Provinsi Jeolla Selatan, 473 kilometer selatan Seoul. Roket ini didukung oleh enam bahan bakar cair, empat di antaranya berada di tahap pertama dan satu di tahap kedua dan ketiga.

Meskipun Korea Selatan sebelumnya telah meluncurkan roket Naro-1 yang dibangun di negara itu, tahap pertama dari pesawat ulang-alik ini adalah versi modifikasi dari roket URM Angara Rusia, sedangkan Nuri adalah roket pertama yang dikembangkan sepenuhnya oleh insinyur dirgantara Korea Selatan. . Sejak 2010, Seoul telah menginvestasikan hampir $1,8 miliar dalam proyek tersebut.

READ  "Lubang Neraka" misterius Yaman yang mempesona para ahli geologi