SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia akan menyerang Ukraina kapan saja: Amerika Serikat

Washington: Amerika Serikat mengulanginya kemarin Rusia dapat menginvasi Ukraina “Setiap saat” setelah kegagalan upaya diplomatik baru-baru ini, situasi yang digambarkan Jerman sebagai “kritis” dan berusaha diperbaiki dengan dua kunjungan perdana menterinya ke Kiev dan Moskow.

Presiden Amerika Serikat, Joe BidenPada hari Minggu, dia berbicara dengan mitranya dari Ukraina, Volodymyr Zelensky, dan mereka setuju untuk menuntut “diplomasi dan pencegahan” terhadap Moskow.

Menurut kepresidenan Ukraina, Zelensky mengundang Biden untuk mengunjungi Kiev “dalam beberapa hari ke depan”, untuk menyatakan dukungannya dalam menghadapi risiko invasi Rusia.

Baca juga: Maskapai membatalkan atau mengalihkan penerbangan ke Ukraina di tengah kekhawatiran invasi Rusia

Washington tidak menyebutkan undangan apa pun setelah mengomentari percakapan telepon selama 50 menit dengan Zelensky.

‘Hukuman kecil’

Jerman, yang dikritik oleh Ukraina dan banyak mitra karena keberpihakannya dengan Moskow, memperkuat posisinya.

Pada hari pemilihannya kembali sebagai kepala negara, Frank Walter SteinmeierDia memperkirakan bahwa Moskow “bertanggung jawab” atas risiko perang di Eropa Timur.

Menteri Luar Negeri Olaf Scholz, yang akan melakukan perjalanan ke Kiev pada Senin dan Moskow pada Selasa, mengatakan situasinya “kritis” dan “sangat berbahaya”.

Dia memperingatkan bahwa sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat terhadap Rusia akan mulai berlaku “segera” jika terjadi serangan militer.

Duta Besar Rusia untuk Swedia, diplomat veteran Viktor Tatarentsev, mengumumkan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Swedia Aftonbladet bahwa Rusia “tertarik” dengan kemungkinan sanksi ini.

Konteksnya tetap sangat tegang, dengan lebih dari seratus ribu tentara Rusia dikerahkan di perbatasan Ukraina dan di tengah latihan militer di Laut Hitam dan Belarusia.

Baca juga: Boris Johnson akan bekerja dengan para pemimpin lain untuk menjauhkan Rusia dari perang dengan Ukraina

READ  Menara Canton, Cina: ketinggian 600 m dan tempat wisata

Terlepas dari segalanya, Jerman masih menolak untuk memberi “Senjata mematikan Ke Ukraina, sebagai pembenaran untuk kebijakan yang ditetapkan setelah Perang Dunia Kedua di negara itu, yang melarang penjualan semacam itu di zona konflik.

Meskipun suasana tegang, Ukraina telah berjanji untuk menjaga wilayah udaranya tetap terbuka.

“Wilayah udara Ukraina tetap terbuka, dan negara sedang bekerja untuk mencegah risiko bagi maskapai penerbangan,” kata Kementerian Infrastruktur dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook.

Maskapai penerbangan Belanda KLM mengumumkan, pada hari Sabtu, penangguhan semua penerbangan di wilayah udara Ukraina hingga pemberitahuan lebih lanjut. Panggilan terjadwal pada hari Sabtu telah dibatalkan.

KLM belum terbang di atas Ukraina timur sejak pesawatnya yang mencakup Penerbangan MH17 antara Amsterdam dan Kuala Lumpur ditembak jatuh di wilayah itu pada Juli 2014, sebuah tragedi yang menewaskan lebih dari 250 orang.

Diplomasi Jerman dipertanyakan

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengklaim pada hari Minggu bahwa ada “Bau MunichDalam upaya diplomatik untuk meredakan krisis, mengacu pada kesepakatan yang memungkinkan Nazi Jerman untuk mencaplok Sudetenland pada tahun 1938 tetapi gagal mencegah konflik yang lebih besar.

Pernyataan ini membuat marah Ukraina. “Ini bukan waktu terbaik untuk menyinggung mitra kami di dunia,” jawab duta besar Ukraina di London, Vadim Prystaiko, pada saat “kepanikan merajalela,” baik di populasi maupun di pasar keuangan.

Rusia telah menyatakan keprihatinan tentang keputusan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa untuk “merelokasi” beberapa karyawannya yang berada di Ukraina.

Organisasi tersebut mengatakan bahwa “beberapa negara yang berpartisipasi memutuskan bahwa anggota Misi Pemantau Khusus harus meninggalkan Ukraina,” tetapi misi tersebut “akan terus melaksanakan mandatnya yang disetujui oleh Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa dengan penempatan pemantaunya. di 10 kota di Ukraina.”

READ  Perut kembung memicu pertengkaran di spa di Andorra - Noticieros Televisa

Baca juga: Biden memberi tahu warga AS untuk meninggalkan Ukraina: ‘Segalanya mungkin tidak terkendali,’ dia memperingatkan