SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia dan Ukraina: Apa “negara hantu” yang diakui Moskow dan bagaimana menggunakannya dalam konflik dengan tetangganya?

  • Malaikat Bermudez
  • Dunia Berita BBC

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan,

Presiden Ossetia Selatan Anatoly Bibilov (kanan) mengumumkan bahwa mereka akan berusaha untuk mencaplok Rusia.

“Saya percaya bahwa penyatuan dengan Rusia adalah tujuan strategis kami, jalan kami, aspirasi rakyat. Kami akan mengambil tindakan hukum yang tepat dalam waktu dekat. Republik Ossetia Selatan akan menjadi bagian dari tanah air bersejarahnya – Rusia.”

Itu adalah kata-kata yang pada 31 Maret Presiden Ossetia Selatan, Anatoly Bibilov, mengumumkan niatnya untuk mengadakan referendum tentang aksesi wilayah itu ke Rusia.

Berita itu telah membunyikan lonceng alarm karena sebagian besar masyarakat internasional Ossetia Selatan adalah wilayah yang terpisah dari Georgia dan bukan negara berdaulat.

Selain itu, pengumuman itu datang dalam konteks invasi Rusia saat ini ke Ukraina, negara yang dalam beberapa tahun terakhir telah menyaksikan pencaplokan Krimea oleh Moskow sejak 2014, sementara kelompok separatis pro-Rusia telah berusaha untuk merebutnya dari dua wilayah lain di wilayahnya. . .: Donetsk dan Luhansk.