SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mempercepat serangan di Ukraina timur dan selatan

Lviv, Ukraina (CNN) – Perang di Ukraina timur tampaknya memasuki fase kritis ketika Rusia mengirim lebih banyak unit tempur dan pasukan Ukraina berusaha mempertahankan barisan yang rusak setelah berminggu-minggu pengeboman dan tembakan roket.

Militer Ukraina pada hari Rabu mengakui kehilangan wilayah di dua area berbeda dari garis depan panjang yang dipertahankannya, mungkin mencerminkan besarnya pasukan Rusia yang dikerahkan, serta tingkatkan taktik Rusia.

Pada dasarnya, pasukan Ukraina membela tiga sisi dari kelompok pasukan tempur yang menyusut perlahan di timur, dengan satu-satunya jalur suplai mereka datang dari barat. Bahayanya – jika Rusia membuat kemajuan – adalah bahwa beberapa unit terbaik di tentara Ukraina, yang tidak memiliki perlindungan udara, dapat dihentikan.

Pada hari Rabu, militer Ukraina mengatakan bahwa Rusia telah mentransfer dua batalyon taktis tambahan dari Divisi Serangan Lintas Udara ke-76 dari kota Belgorod Rusia ke wilayah Izyum di dalam Ukraina, serta unit rudal jelajah.

Tujuan Kremlin yang diumumkan adalah untuk mengamankan semua wilayah Luhansk dan Donetsk, dan tentara Rusia juga berusaha untuk membuat koridor darat permanen yang menghubungkan wilayah Rusia dengan Krimea di sepanjang pantai Ukraina.

Modus operandi Rusia terlihat sama di mana pun lokasinya: artileri berat, roket, dan serangan udara berhari-hari dan terkadang berminggu-minggu menghancurkan kota-kota besar dan kecil, diikuti oleh kemajuan militer yang lambat.

Di wilayah Donetsk, fokus Rusia adalah pada dua kota besar: Sloviansk dan Kramatorsk, yang keduanya sempat dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia pada tahun 2014.

Unit Rusia mencoba untuk maju menuju pusat-pusat ini dari tiga arah. Unit-unit militer maju kemungkinan berada 10 mil dari Sloviansk, dan gambar-gambar muncul pada hari Rabu dari sebuah jembatan di tenggara kota yang diledakkan, mungkin dalam langkah defensif oleh unit-unit Ukraina yang melawan retret taktis.

READ  Amerika Serikat telah memperingatkan Rusia bahwa sanksi akan "baru dan kuat" jika muncul dengan ancamannya untuk menyerang Ukraina.

Dalam pernyataannya baru-baru ini, Kementerian Pertahanan Rusia mengindikasikan percepatan serangan dengan dukungan udara. Pada hari Rabu, ia mengklaim bahwa 50 formasi Ukraina diserang oleh pesawat tempurnya dalam 24 jam terakhir.

Institute for the Study of War (ISW) di Washington mengatakan taktik Rusia tampaknya telah meningkat. “Pasukan Rusia menekan beberapa jalur yang hampir paralel dalam dukungan jarak satu sama lain, memungkinkan mereka untuk membawa kekuatan tempur yang lebih besar daripada praktik mereka sebelumnya,” kata ISW dalam analisis terbarunya.

Di selatan Izyum, pasukan Rusia maju di tiga rute. Seolah-olah pelajaran Kyiv dipelajari oleh para pemimpin Rusia, ketika satu kolom Rusia duduk di utara ibu kota selama berminggu-minggu.

ISW mengatakan faktor lain dalam kemajuan mereka mungkin bahwa Ukraina di utara Donbass tidak memiliki posisi defensif, seperti yang telah mereka lakukan di Donetsk dan Luhansk di sepanjang “garis kontak” sejak 2014. Pertahanan ini berarti bahwa Rusia masih berjuang meskipun berminggu-minggu serangan roket dan artileri, untuk mengambil tempat seperti Avdiivka, dekat kota Donetsk.

Demikian pula, Ukraina bertahan di kota Severodonetsk di wilayah Luhansk meskipun pemboman berat disaksikan oleh kru CNN pada hari Rabu. Tetapi tempat-tempat seperti Severodonetsk dan tetangganya Rubizhne hampir sepenuhnya bangkrut dan di ujung jalur suplai Ukraina yang panjang dan lemah.

Pada gilirannya, ada tanda-tanda yang meningkat bahwa Ukraina menargetkan jalur pasokan panjang Rusia. Ada lebih banyak “kecelakaan” yang tidak dapat dijelaskan di luar garis depan mereka, ketika depot bahan bakar dan amunisi di Rusia barat tiba-tiba meledak di tengah malam. Sebuah depot bahan bakar di dekat perbatasan Ukraina terbakar pada dini hari Rabu, seperti yang terjadi di depot bahan bakar lain di dekat Belgorod 24 jam yang lalu.

READ  Pernyataan perusahaan "Bungee" setelah kematian seorang pemuda di Antioquia: "Tidak benar bahwa lompatan itu karena kebingungan"

Ukraina tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas peristiwa ini, tetapi penasihat presiden Mihailo Podolyak mengatakan dengan ambigu pada hari Rabu: “Di wilayah Rusia ini, depot bahan bakar besar yang menyediakan bahan bakar untuk kendaraan lapis baja tentara Rusia dibakar secara berkala dan depot amunisi meledak. . berbagai alasan.”

Posisi belakang ini mewakili target yang jelas dan perlu bagi Ukraina untuk mencoba memperumit kemampuan Rusia untuk melanjutkan ofensif ambisiusnya. Ukraina juga telah menunjukkan bahwa mereka dapat merencanakan dan melakukan serangan balik yang sukses yang mengganggu sayap Rusia, dan akan mencari peluang baru saat Rusia mencoba untuk maju.

Sedikitnya 1.000 warga Ukraina berlindung di pabrik baja di Mariupol 2:40

Front Selatan

Rusia juga meningkatkan kecepatan operasi militer di selatan. Selama seminggu terakhir, desa-desa di wilayah Zaporizhia telah menjadi sasaran pemboman berat, dan tampaknya kota Kryvyi Rih sekarang berada di radar Rusia. Ini setidaknya asumsi kerja pejabat Ukraina.

Komando Selatan Angkatan Darat Ukraina mengatakan, pada hari Rabu, bahwa unit-unit Rusia sedang berkumpul kembali dan melakukan pengintaian udara sambil mencoba meningkatkan posisi taktis mereka. Sebuah wilayah besar di utara Mykolaiv menyaksikan pertempuran sengit selama berhari-hari, dengan seorang tentara Ukraina mengomentari video bahwa ia telah melihat sejumlah besar pengangkut personel lapis baja Rusia.

Dalam dua hari terakhir, konflik telah dihentikan di barat daya Ukraina, setelah dua serangan rudal di satu-satunya jembatan yang menghubungkannya ke Odessa dan seluruh negara itu. Daerah ini sangat rentan mengingat kehadiran sekitar 1.500 tentara Rusia di dalamnya Transnistria, sebuah wilayah yang terpisah dari negara tetangga Moldova.

Penghancuran jembatan itu menyusul dua serangan sabotase yang tidak beralasan di Transnistria. Pihak Ukraina melihat peristiwa ini sebagai provokasi yang direncanakan oleh Rusia, sebagai kemungkinan dalih untuk memasuki wilayah barat Sungai Dniester yang berbatasan dengan Rumania. Pekan lalu, seorang jenderal senior Rusia mengatakan Rusia bermaksud untuk memaksakan “kontrol penuh” atas Ukraina selatan selama fase kedua invasinya, menambahkan bahwa hal itu akan memberi pasukannya akses ke Transnistria.

READ  Dua wanita jatuh dari jurang ketika tempat tidur gantung pecah di jurang Rusia - SinEmbargo MX

Secara umum, tampaknya, setelah membatalkan rencana untuk menaklukkan Kyiv, pasukan Rusia mencoba untuk meregangkan lawan mereka di sepanjang garis depan yang sekarang membentang sejauh ratusan kilometer: dari timur Ukraina ke selatan jauh.

Pada saat yang sama, mereka menyerang infrastruktur yang jauh dari garis depan ini, dari jaringan listrik kereta api di Ukraina barat hingga persediaan bahan bakar dan senjata di seluruh negeri.

Dalam jangka pendek, tampaknya kepemimpinan Rusia ingin memberikan hasil nyata kepada Kremlin tepat waktu untuk ditinjau Hari Kemenangan pada 9 Mei. Dalam jangka panjang, masih ada pertanyaan tentang tujuan akhir Presiden Vladimir Putin di Ukraina.

Ukraina akan membutuhkan setiap bagian terakhir dari persenjataan Barat yang dijanjikan untuk menahan apa yang sekarang menjadi ofensif, serta taktik cerdas untuk memastikan unit tidak dikepung.