SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham AS tersandung pada kekhawatiran pertumbuhan dan kekalahan teknologi China

Saham AS tersandung pada kekhawatiran pertumbuhan dan kekalahan teknologi China

Indeks saham berjangka AS turun lebih dari 1% pada hari Kamis karena meningkatnya penyebaran varian Delta COVID-19 meragukan pemulihan ekonomi, sementara kekalahan pada saham teknologi China tampaknya berlanjut. Presiden Federal Reserve Atlanta Rafael Bostic telah memperingatkan bahwa kenaikan tajam dalam jenis yang sangat menular dapat menghambat pemulihan ekonomi AS.

Risalah pertemuan Federal Reserve bulan Juni juga menunjukkan bahwa para pejabat merasa bahwa pemulihan ekonomi masih jauh. Saham China yang terdaftar di AS jatuh dalam perdagangan pra-pasar, mengikuti kerugian besar di China dan Hong Kong karena investor mengkhawatirkan tindakan yang lebih keras dari Beijing atas sektor teknologi.

Saham raksasa e-commerce Alibaba Group turun 2,6 persen, sementara mesin pencari Internet Baidu turun 3,8 persen. Didi Global, yang penghapusan aplikasinya oleh pemerintah China menyebabkan aksi jual baru-baru ini, turun 6,5%, sementara grup perusahaan FAANG turun 0,9%-1,7%.

Indeks Volatilitas CBOE, ukuran ketakutan Wall Street, melonjak 3,1 poin ke level tertinggi dalam lebih dari dua minggu. Pada 05:50 ET, indeks Dow e-minis turun 367 poin, atau 1,06%. E-mini S&P 500 turun 43,75 poin, atau 1,01%, dan e-mini Nasdaq 100 turun 156,5 poin, atau 1,06%.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

READ  Majalah Forbes tentang miliarder dunia 2021: Orang kaya di Malaysia lihat peningkatan kekayaan ditengah Covid-19 kali | Malaysia