SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saingan akrab Mesir dan Tunisia dipompa ke semifinal Piala Arab

Pelatih Mesir Carlos Queiroz (kiri) berjabat tangan dengan pelatih Tunisia Munther El-Kabeer setelah konferensi pers kemarin.

Doha: Sepak Bola Piala Arab Qatar 2021 menghadirkan beberapa pertandingan hebat bagi para penggemar dan panggung ditetapkan untuk derby Afrika Utara yang populer saat Tunisia dan Mesir bertemu di semi-final kompetisi di Stadion 974 hari ini.

Kedua tim telah bertemu beberapa kali, meskipun Tunisia mengalahkan kompetisi dan mencetak lebih banyak kemenangan. Pertemuan terakhir mereka adalah di kualifikasi Piala Afrika pada November 2018, dan Mesir menang 3-2 di Borg El Arab. Raksasa Afrika Utara memenangkan Piala Arab sekali, satu-satunya gelar Tunisia datang di turnamen perdana pada tahun 1963, sementara Mesir memahkotai gelar pada tahun 1992.

Mesir belum pernah kalah di turnamen tersebut dan telah mencetak 10 gol dan hanya kebobolan dua. Di sisi lain, Tunisia menderita kerugian mengejutkan melawan Suriah di pertandingan kedua di grup, dan meskipun mencetak delapan gol, kebobolan empat gol.

Berbicara sebelum pertandingan, pelatih Mesir Carlos Queiroz mengungkapkan bahwa ia mengharapkan pertandingan yang sulit tetapi yakin bahwa para pemainnya dapat mengungguli tetangga mereka.

“Tujuan utama kami adalah untuk berada di sini di perempat final, dan sekarang kami senang menjadi bagian dari pertandingan penting ini. Saya yakin kualitas pemain dari kedua tim akan memberikan penggemar sepak bola terbaik, dan saya Saya yakin kedua tim sama-sama ingin memenangkan pertandingan,” kata Queiroz kemarin sambil tersenyum.

“Saya berharap dan mengharapkan tim saya untuk percaya diri dan mengekspresikan komitmen, usaha, dan energi yang lebih baik daripada lawan karena jika kami melakukan itu, kami semakin dekat untuk memenangkan pertandingan.”
Pelatih asal Portugal itu juga menekankan bahwa Tunisia memiliki pemain bagus dan menunjukkan efisiensi mereka dengan mencapai semifinal, meskipun kedua tim menderita beberapa cedera.

READ  Di nomor enam dalam peringkat breakout, harapan Notre Dame bertumpu pada gejolak besar - di dalam Irlandia

“Kami senang bermain melawan Tunisia. Mereka adalah tim yang hebat dan mereka memiliki lima Piala Dunia di ikat pinggang mereka. Ini berarti bahwa mereka selalu memiliki pemain bagus dan mereka dapat membawa hal-hal bagus ke sepakbola.
“Ada alasan mengapa mereka berada di perempat final sebagai salah satu tim terbaik, dan kami mengharapkan pertandingan yang sulit bagi kedua tim. Beberapa momen akan sulit bagi kami di pertandingan, dan juga mereka akan mengalami kesulitan. momen, dan mereka akan berjuang untuk bangkit. Saya berharap dengan gaya menyerang dan bertahan ini kami akan tampil lebih baik,” kata Queiroz.

Dia juga membantah berbicara tentang tekanan pada pemain yang tidak fit untuk berpartisipasi dalam pertandingan, ketika Ahmed Hegazy, Hamdi Fathi dan kiper Mohamed El-Shennawy kembali berlatih kemarin. Asosiasi Sepak Bola Mesir menulis di Twitter bahwa Ayman Ashraf masih dalam pemulihan.

“Saya tidak menekan satu pemain yang tidak 100% bermain,” Queiroz menegaskan.

“Ini bukan cara saya bermain sepak bola. Saya pikir prinsip pertama adalah setiap orang harus menghormati kesehatan para pemain.”

Bagi Tunisia, pelatih Mondher El Kebir secara konsisten menekankan semangat timnya sebagai kunci kesuksesan mereka sejauh ini. The Carthage Eagles memiliki pencetak gol terbanyak dalam kompetisi dengan Seif El-Din Jaziri dan menyaksikan mekarnya Hannibal Majbri muda.

“Kami akan memulai semifinal (hari ini), dan ya, kami memulai turnamen dalam situasi yang sulit, tetapi kami mampu bermain secara kolektif dan keluar dari situasi sulit, dan memimpin di grup,” Al Kabeer dikatakan. Dia berkata.

“Para pemain saya menunjukkan solidaritas yang luar biasa, dan kami berkembang seiring turnamen berlanjut. Kami sekarang berada di semi-final, dan kami akan melakukan yang terbaik untuk mencapai final.”

READ  Pelatih Chicago Bears Matt Nagy dipecat setelah Thanksgiving, kata laporan

Tunisia juga memiliki banyak pemain yang kembali ke tim, dan El Kabir menekankan pentingnya memiliki opsi di bangku cadangan, yang meningkatkan kekuatan kolektif tim.

“Ini adalah kabar baik bahwa pemain seperti Mohamed Drager bergabung dengan kami dan membuat kami lebih kuat. Setiap pemain yang bergabung dengan tim adalah nilai tambah, tetapi kami bermain secara kolektif. Setiap orang memiliki tujuan yang sama baik dari bangku cadangan atau di awal, tujuannya adalah satu, dan kita harus seperti itu.” .

Tentang kesiapan Tunisia, El Kebir mengatakan, “Mereka memiliki tim dan skuad tertentu. Mereka tahu segalanya tentang kami, kami tahu segalanya tentang mereka, jadi tidak ada yang baru. Kami harus percaya pada diri sendiri dan memainkan permainan kami. Ada banyak hal yang bisa kami tingkatkan, terutama dalam pertahanan dan pergerakan kami.” dalam transisi.”

Bek Mohamed Drager menekankan bahwa para pemain tahu apa yang dipertaruhkan dan siap seperti pertandingan lainnya.

Pertandingan akan menjadi kompetisi tingkat lain, dan kami berharap mereka (Mesir) termotivasi. Kami sedang mempersiapkan seperti halnya kami mempersiapkan pertandingan lainnya, dan saya yakin tim Mesir juga sedang mempersiapkan diri. Tujuannya sama untuk kita. Kami hanya memiliki dua langkah untuk mendapatkan alamatnya. “Pesannya mudah, menang final,” kata bek Nottingham Forest itu.