SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Salman Rushdie masih di rumah sakit setelah ditikam

(CNN) — Tempat dimana penulis terkenal itu berada Salman Rushdie – yang karyanya kontroversial telah memicu ancaman pembunuhan – menolak rekomendasi sebelumnya untuk keamanan yang lebih ketat, dua sumber mengatakan kepada CNN.

Polisi Negara Bagian New York mengatakan pada hari Jumat bahwa Rushdie, 75, ditikam setidaknya dua kali di atas panggung di Institut Chautauqua sebelum memberikan ceramah. Seorang petugas polisi Pennsylvania mengatakan penulis diterbangkan ke sebuah rumah sakit di barat laut Pennsylvania dan menjalani operasi.

Kemudian pada hari itu, Rushdie memakai ventilator dan tidak dapat berbicara, agennya, Andrew Wylie, mengatakan kepada New York Times. Willie mengatakan dia kemungkinan akan kehilangan mata. Dia menambahkan, “Saraf di lengannya terputus dan hatinya ditikam dan rusak. Beritanya tidak bagus.”

Polisi negara bagian mengatakan seorang tersangka ditangkap tak lama setelah itu, dan pihak berwenang sedang bekerja untuk menentukan motif dan dakwaan.

Setelah serangan itu, muncul pertanyaan tentang langkah-langkah keamanan – atau kekurangannya – di lembaga tuan rumah, yang terletak di resor pedesaan tepi danau 70 mil (112 kilometer) selatan Buffalo, New York.

Kepemimpinan yayasan menolak rekomendasi tentang langkah-langkah keamanan dasar, termasuk penggeledahan tas dan detektor logam, karena khawatir hal itu dapat menyebabkan perpecahan antara pembicara dan penonton, menurut dua sumber yang berbicara kepada CNN. Sumber mengatakan mereka juga takut bahwa ini akan mengubah budaya di lembaga tersebut.

Kedua sumber yang mengetahui langsung situasi keamanan Yayasan Chautauqua dan rekomendasi di atas berbicara kepada CNN dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Seorang petugas polisi, tengah, mengeluarkan tas dari landasan pacu setelah penulis Salman Rushdie diserang selama kuliah hari Jumat di Institut Chautauqua di Chautauqua, New York.

Tidak jelas apakah tindakan yang direkomendasikan akan mencegah serangan terhadap Rushdie berdasarkan informasi yang terungkap tentang insiden pada Jumat malam. Pihak berwenang tidak mengungkapkan jenis senjata yang digunakan dalam serangan itu.

READ  Pemilu Kolombia: Saksikan putaran kedua secara langsung | Lebih dari 94.000 polisi siap untuk hari pemilihan | pemilihan presiden Kolombia

Seseorang yang menyaksikan serangan itu mengatakan kepada CNN bahwa tidak ada pemeriksaan keamanan atau detektor logam selama acara tersebut. Saksi belum diidentifikasi karena dia menyatakan keprihatinan atas keselamatan pribadinya.

CNN menghubungi Yayasan Chautauqua dan manajemennya untuk memberikan komentar, tetapi tidak menerima tanggapan pada hari Jumat.

Presiden yayasan, Michael Hill, membela rencana keamanan organisasinya ketika ditanya dalam konferensi pers hari Jumat apakah akan ada lebih banyak tindakan pencegahan di masa depan.

“Kami melakukan untuk setiap acara apa yang kami anggap sebagai tingkat keamanan yang sesuai, dan ini jelas merupakan peristiwa yang kami anggap penting, itulah sebabnya kami memiliki polisi negara bagian dan seorang sheriff di sana,” kata Hill. “Kami akan menilai untuk setiap acara di organisasi apa yang kami yakini sebagai tingkat keamanan yang sesuai dan ini adalah proses berkelanjutan yang kami kerjakan bersama dengan penegak hukum setempat.”

Juga terluka pada hari Jumat, kata polisi, adalah Henry Reese, salah satu pendiri nirlaba Pittsburgh Asylum City, yang akan bergabung dengan Rushdie dalam percakapan. Dia dibawa ke rumah sakit dan dirawat karena cedera wajah dan dipulangkan.

Itu tulisan Rushdie Mereka telah memenangkan beberapa penghargaan sastra, termasuk Booker Prize untuk buku mereka tahun 1981, Midnight Children. Tapi itu adalah novel keempatnya, The Satanic Verses, yang paling menarik perhatian, dengan buku yang dianggap asusila oleh beberapa Muslim, dan publikasi 1988 memicu demonstrasi publik.

Mendiang pemimpin Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini, yang menyebut buku itu sebagai penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad, mengeluarkan fatwa, atau fatwa, yang menyerukan kematian Rushdie pada 1989.

Pihak berwenang berada di rumah tersangka di New Jersey.

Rushdie

Gambar yang diposting oleh Marie Newsom menunjukkan Rushdie di atas panggung menerima bantuan beberapa saat setelah serangan.

Tersangka dalam serangan itu telah diidentifikasi sebagai Hadi Matar dari Fairview, New Jersey, Komandan Pasukan Negara Bagian New York Eugene J. Stanicowski mengatakan Jumat malam selama konferensi pers.

READ  Perang Rusia dan Ukraina. Hillary Clinton mengatakan Putin gagal sebagai presiden Rusia

Polisi negara bagian merekomendasikan agar Matar, 24, didakwa dengan percobaan pembunuhan tingkat dua dan serangan tingkat dua atas penusukan Rushdie.

Seorang saksi mengatakan kepada CNN bahwa serangan itu terjadi sekitar pukul 10:45 saat Rushdie diperkenalkan. Dan seorang pria berbaju hitam sepertinya “meninju” penulisnya. Saksi, yang berada sekitar 75 kaki (20 meter) dari tempat kejadian, tidak mendengar penyerang mengatakan apapun atau melihat senjata.

Saksi lainnya, Joyce Lussier, sedang duduk di baris kedua ketika dia melihat seorang pria yang “terhuyung-huyung melintasi peron dan berjalan ke Mr. Rushdie”.

“Dia datang di sisi kiri dan melompat melintasi platform dan bergegas ke arahnya. Saya tidak tahu, dalam dua detik dia melewati tahap itu,” kata Lussier. Dia mengatakan dia mendengar orang-orang berteriak dan menangis dan melihat orang-orang di antara penonton berlari di atas panggung.

Polisi negara bagian mengatakan Matar, 24, menikam Rushdie setidaknya sekali di leher dan setidaknya sekali di perut. Polisi mengatakan staf dan anggota masyarakat berlari ke arah penyerang dan meletakkannya di tanah sebelum seorang polisi membawanya pergi.

Pada Jumat malam, polisi telah memblokir jalan di sebuah rumah di New Jersey yang diyakini terkait dengan tersangka.

Hadiah Iran tidak pernah ditarik

Demonstrasi menentang Rushdie dan novelnya di Paris pada November 1989 (Mohamed Lounes/Gamma/Getty Images)

Lahir di India pada tahun 1947, Rushdie adalah orang Inggris dan Amerika. Ia adalah anak dari seorang pengusaha muslim yang sukses di India. Dia dididik di Inggris, pertama di Rugby School dan kemudian di Universitas Cambridge. Di sana ia menyelesaikan gelar master dalam sejarah.

Setelah lulus kuliah, ia mulai bekerja sebagai copywriter di London, sebelum menerbitkan novel pertamanya, Grimus, pada tahun 1975.

Pada tahun 1989, sebagai akibat dari fatwa tersebut, Rushdie memulai satu dekade di bawah perlindungan Inggris.

READ  "Daun Pandora", langsung | Presiden Ekuador mengklarifikasi uangnya di depan komite parlemen | daun pandora

Rushdie mengatakan kepada CNN Pada tahun 1999 pengalaman mengajarinya untuk “lebih…menghargai secara intensif hal-hal yang sebelumnya dia hargai, seperti seni sastra, kebebasan berekspresi, dan hak untuk mengatakan hal-hal yang tidak disukai orang lain.”

“Mungkin itu dekade yang buruk, tapi itu pertarungan yang tepat, Anda tahu? Itu berjuang untuk hal-hal yang paling saya yakini melawan hal-hal yang paling tidak saya sukai, yaitu kefanatikan, kefanatikan, dan sensor.”

Hadiah terhadap Rushdie tidak pernah ditarik, meskipun pada tahun 1998 pemerintah Iran mencoba menjauhkan diri dari fatwa tersebut dengan berjanji untuk tidak mencoba menerapkannya.

Meskipun demikian, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei baru-baru ini menegaskan kembali fatwa agama tersebut.

Pada Februari 2017, Pemimpin Tertinggi ditanyai di situs resmi Khamenei, apakah “fatwa melawan Rushdie masih berlaku,” dan Khamenei membenarkannya, dengan mengatakan: “Keputusan itu dikeluarkan oleh Imam Khomeini.”

Dengan informasi dari Ray Sanchez, Adam Thomas, Christina Sigolia, Pantai Samantha, Lauren Said Morehouse, Liam Reilly, David Romijn, Nikki Brown, Mark Morales, Christina Maxuris, Johnny Hallam dan Artemis Mochtagian