SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit NASA baru melanjutkan setengah abad mengubah pengamatan Bumi

Satelit NASA baru melanjutkan setengah abad mengubah pengamatan Bumi

Perbesar / Gambar berwarna alami dari Maret 1999, April 2005, Mei 2011 dan April 2021 oleh satelit Landsat yang menghitung penyusutan Waduk Danau Powell dan Sungai Colorado Bawah.

NASA / USGS

Roket Delta meluncurkan satelit kecil Earth Resources Technology pada Juli 1972 dengan misi sederhana: mengambil gambar multispektral planet dan menilai perubahan dari waktu ke waktu.

Data dari satelit yang mengorbit kutub terbukti sangat berguna sehingga NASA dan US Geological Survey mengganti nama Landsat 1 pada tahun 1975, dan sejak itu organisasi telah meluncurkan suksesi satelit “Landsat” yang semakin canggih untuk melanjutkan pengamatan. Akibatnya, kita sekarang mengalami hampir setengah abad perubahan yang terjadi di permukaan planet – dari pertanian dan hutan hingga gletser dan daerah perkotaan.

Sementara data dari misi Landsat terbukti sangat berharga, mereka agak mengecewakan. Satelit telah mengumpulkan catatan netral deforestasi tropis di Amazon, untuk memverifikasi klaim organisasi perlindungan lingkungan. Mereka juga memberi peringkat pada peningkatan kelangkaan air di Amerika Serikat bagian barat dan mencatat kehilangan es di sebagian besar gletser di Bumi.

“Landsat telah memberikan referensi penting untuk mengevaluasi perubahan jangka panjang di lingkungan Bumi karena pengaruh alam dan antropogenik,” Para ilmuwan menyimpulkan di majalah penginderaan lingkungan jarak jauh, pada tahun 2020.

Pada dasarnya, Anda tidak dapat mengelola apa yang tidak dapat Anda ukur. Jadi, jika kita lebih pintar tentang bagaimana kita mengubah planet ini, mungkin manusia akan menjadi lebih pintar tentang bagaimana kita mengubah planet ini di masa depan.

Sekarang, NASA berusaha untuk memajukan warisan program Landsat dengan meluncurkan misi Landsat 9 pada hari Senin. Dalam banyak hal, satelit ini merupakan salinan dari Landsat 8, yang diluncurkan pada tahun 2013. Namun, satelit baru ini menyertakan sensor termal inframerah serta sistem cadangan untuk memungkinkan perangkat beroperasi lebih lama. Satelit ini memiliki berat sekitar 3 metrik ton; Massa Landsat asli adalah 900 kg.

READ  Pemeriksa mayat mengatakan `` tidak ada bukti langsung '' bahwa vaksin COVID-19 mengakibatkan kematian mahasiswa UCSD tersebut.

Misi Landsat 9 dijadwalkan diluncurkan Senin pukul 11:12 pagi PT (18:11 UTC) dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California. Meskipun kabut di darat dapat mengaburkan peluncuran, kondisi cuaca secara umum sangat mendukung untuk upaya lepas landas.

Roket Atlas V, yang dibangun oleh United Launch Alliance, akan mendorong satelit Landsat ke orbit dekat kutub. Ini akan menjadi roket ke-300 dari roket keluarga Atlas dari Vandenberg, sejak Agustus 1962. Ini akan menjadi peluncuran roket Atlas 5 ke-88, yang sebelumnya juga meluncurkan misi Landsat 8.

Peluncuran akan disiarkan langsung online sekitar 40 menit sebelum lepas landas.

Peluncuran Landsat 9.