SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seberapa baik kekebalan kita terhadap Covid-19 bertahan?

Seberapa baik kekebalan kita terhadap Covid-19 bertahan?

Para peneliti melihat pertanyaan ini, dan secara umum, apa yang mereka temukan adalah bahwa untuk orang yang dianggap mutakhir dengan vaksin Covid-19 mereka – yang berarti mendapatkan dosis booster saat direkomendasikan – perlindungan dari penyakit turun lebih dari tiga atau empat bulan setelah dosis terakhir, tetapi perlindungan rawat inap dan kematian tetap tinggi.

Inilah alasannya: Antibodi – pertahanan garis depan sistem kekebalan tubuh – secara bertahap hilang setelah infeksi atau vaksinasi. Selama beberapa bulan, mereka memudar, yang normal. Tapi itu membuat tubuh Anda terbuka untuk invasi virus lain.

Kabar baiknya adalah bahwa meskipun pertahanan kekebalan dimulai dengan antibodi, itu tidak berakhir di sana. Sel-sel lain seperti sel B dan sel T tetap tercetak dengan memori virus atau vaksin, sehingga mereka dapat membangun pasukan antibodi lain jika mereka menemukan patogen itu lagi.

Membangun pasukan ini membutuhkan waktu, jadi saat tubuh Anda bersiap untuk bertarung, Anda mungkin mengalami beberapa gejala. Namun, pada akhirnya, itu akan menyelamatkan sistem kekebalan Anda dan membantu Anda pulih tanpa banyak keributan.

Secara umum, ini adalah bagaimana seharusnya bekerja. Namun terkadang, proses ini tidak berjalan sesuai rencana untuk semua orang. Orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki fungsi kekebalan yang berkurang mungkin memerlukan bantuan ekstra untuk mencegah hasil terburuk dari infeksi Covid-19.

Perlindungan setelah cedera

data Dipresentasikan minggu ini kepada Komite Penasihat Praktik Imunisasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Begini cara perlindungan dalam kehidupan nyata terhadap infeksi dimatikan oleh varian coronavirus omicron yang menyebabkan gejala. Jika Anda mendapatkan:

Setelah lima bulan, booster hampir tidak memberikan perlindungan dari infeksi Omicron, menurut data Dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Perlindungan dari rawat inap dengan kekebalan yang lemah

Ketika datang ke perawatan darurat atau rawat inap, perlindungan yang Anda dapatkan dari vaksinasi sangat tergantung pada fungsi kekebalan Anda.

Sarah Tartoff, seorang ahli epidemiologi di Kaiser Permanente di California Selatan, sedang mempelajari seberapa baik dosis ketiga vaksin mRNA Pfizer akan membuat orang dewasa dalam sistem kesehatannya keluar dari rumah sakit.

Hingga tiga bulan setelah dosis ketiga, efektivitas vaksin terhadap rawat inap adalah 85%, tetapi menurun menjadi 55% setelah tiga bulan. Setelah melihat lebih dekat, saya menemukan bahwa temuan ini sebagian besar didorong oleh status kekebalan.

“Kami tidak melihat bukti regresi tetapi dalam kekebalan yang lemah,” kata Tartov. “Pada orang dengan gangguan kekebalan, kemanjuran vaksin pada dasarnya dimulai dan turun.”

Tetapi untuk orang dengan fungsi kekebalan yang teratur, efektivitas vaksin terhadap rawat inap tetap tinggi – sekitar 86% – setelah tiga bulan.

Hasil studi pendahuluannya dipublikasikan di Obat Lancet Pernapasan. Tartov mengatakan dia berencana untuk memperbaruinya segera dengan hasil tergantung pada status kekebalannya.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa untuk orang dewasa berusia 50 dan lebih tua yang sistem kekebalannya bekerja secara normal, perlindungan dimulai tinggi dan tetap tinggi – sekitar 84% – hingga enam bulan setelah dosis penguat, ketika datang ke risiko infeksi. Dia dirawat di rumah sakit karena infeksi yang disebabkan oleh varian Omicron.

Untuk orang dewasa berusia 50 tahun atau lebih dengan fungsi kekebalan yang terganggu, seperti mereka yang telah menjalani transplantasi organ padat atau yang menerima pengobatan untuk kanker, perlindungan dari dorongan baik pada awalnya tetapi jatuh lebih cepat.

READ  Lihat model NASA Mars Rover dan Ingenuity Helicopter dalam tur AS

Misalnya, hingga dua bulan setelah dosis booster vaksin mRNA, orang dewasa dengan gangguan kekebalan dapat mengharapkan perlindungan 81% dari rawat inap jika mereka mengembangkan infeksi varian omicron, tetapi ini turun menjadi sekitar 49% setelah empat bulan, menurut New data CDC. Inilah salah satu alasan kenapa grup ini diprioritaskan untuk tambahan booster.

Perlindungan kekebalan setelah infeksi

sebuah belajar Diterbitkan minggu ini di jurnal JAMA Network Open menemukan bahwa orang yang tidak divaksinasi yang pulih dari Covid-19 hampir 85% lebih kecil kemungkinannya untuk tertular lagi, dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi dan tidak terinfeksi. Orang yang sembuh dari infeksi memiliki kemungkinan 88% lebih kecil untuk dirawat di rumah sakit dibandingkan mereka yang tidak divaksinasi.

Perlindungan ini setara dengan yang diberikan oleh vaksin mRNA, dan stabil hingga sembilan bulan setelah infeksi, kata para peneliti.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa sekitar 90% orang yang tertular Covid-19 akan menghasilkan antibodi setelah terinfeksi. Tetapi seberapa banyak perlindungan yang Anda dapatkan dari infeksi tergantung pada gejala Anda. Orang dengan gejala membuat lebih banyak antibodi daripada yang lain, dan orang yang dirawat di rumah sakit membuat lebih banyak antibodi daripada mereka yang tidak.

Namun, semua taruhan dibatalkan jika menyangkut Omicron. baru saja belajar Dari Qatar, meskipun infeksi sebelumnya sangat protektif – sekitar 90% – dari infeksi ulang oleh varian alfa, beta, dan delta, infeksi tersebut menurun menjadi hanya 56% terhadap Omicron. Hasil serius setelah cedera jarang terjadi.

Para ahli sepakat bahwa tertular infeksi Covid-19 bukanlah cara yang bagus untuk membangun kekebalan karena bisa tidak terduga, bahkan berakibat fatal. Tetapi jika Anda memilikinya, Anda mungkin memiliki perlindungan darinya, dan orang-orang harus dapat mengandalkannya ketika mempertimbangkan risikonya, kata Dr. Reporter oleh Dr. Sanjay Gupta.

READ  Cacat "angsa hitam" yang tidak terduga ditemukan untuk pertama kalinya dalam materi lunak

“Covid adalah cara berisiko tinggi, hasil tinggi untuk mendapatkan kekebalan. Tetapi jika Anda memiliki Covid dan Anda memilikinya dan Anda memiliki kekebalan, itu adalah sesuatu yang perlu kita hormati, dan kita harus memasukkan dalam cara kita menyusun tatanan sosial baru. kontrak untuk Covid.”