SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

These common walking mistakes can ruin a good thing

Seberapa cepat Anda berjalan bisa menjadi tanda demensia

Tapi tidak semua tanda penurunan kognitif diprediksi nanti penyakit kejiwaan Hanya 10% hingga 20% orang berusia 65 tahun atau lebih dengan gangguan kognitif ringan atau gangguan kognitif ringan mengalami demensia dalam tahun berikutnya, menurut Institut Nasional Penuaan. “Dalam banyak kasus, gejala gangguan kognitif ringan mungkin tetap sama atau bahkan membaik,” kata institut tersebut.
Sekarang, sebuah penelitian baru yang besar terhadap hampir 17.000 orang dewasa di atas usia 65 telah menemukan bahwa orang yang berjalan 5% atau lebih lambat setiap tahun sementara juga menunjukkan tanda-tanda pemrosesan mental yang lambat lebih mungkin mengembangkan demensia. belajar adalah Diposting Selasa Di majalah JAMA Network Open.

“Temuan ini menyoroti pentingnya berjalan kaki dalam menilai risiko demensia,” tulis penulis terkait Taya Collier, seorang peneliti di Peninsula Clinical School di Monash University di Victoria, Australia.

‘Saham pecundang ganda’ dengan risiko tertinggi

Studi baru mengikuti sekelompok orang Amerika di atas 65 dan Australia di atas 70 selama tujuh tahun. Setiap dua tahun, subjek dalam penelitian ini diminta untuk mengikuti tes kognitif yang mengukur penurunan kognitif umum, memori, kecepatan pemrosesan, dan kelancaran verbal.

Dua kali setiap dua tahun, para peserta juga diminta berjalan 3 meter, atau sekitar 10 kaki. Kedua skor tersebut kemudian dirata-rata untuk menentukan cara berjalan khas seseorang.

Di akhir penelitian, para peneliti menemukan bahwa risiko demensia tertinggi adalah untuk “orang dengan penurunan ganda”, atau orang yang tidak hanya berjalan lebih lambat tetapi juga menunjukkan beberapa tanda penurunan kognitif, kata Dr. Joe Verghese, profesor geriatri dan neurologi. di Albert Einstein College of Medicine di Bronx, New YorkDan yang tidak berpartisipasi dalam penelitian.

READ  Boeing melakukan upaya ketiga untuk meluncurkan kapsul Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Selanjutnya, orang-orang dengan pecundang lebih mungkin untuk mengembangkan demensia dibandingkan dengan penurunan kognitif atau berjalan sendiri,” tulis Verghese dalam editorial yang diterbitkan Selasa di JAMA.

Studi menunjukkan bahwa gaya berjalan yang lebih lambat seiring bertambahnya usia mungkin merupakan gejala demensia di masa depan.
Hubungan ganda antara kecepatan berjalan dan prediktor penurunan memori demensia kemudian, A Meta-analisis 2020 Hampir 9.000 orang dewasa Amerika telah ditemukan.

Namun terlepas dari temuan ini, Verges menulis, “distosia belum dianggap sebagai gambaran klinis awal pada pasien dengan penyakit Alzheimer.”

Latihan mungkin membantu

Ada hal-hal yang dapat kita lakukan seiring bertambahnya usia untuk membalikkan penyusutan otak yang menyertai penuaan biasa. studi Saya telah menemukan bahwa latihan aerobik meningkat volume hipokampustingkatkan beberapa aspek memori.

Hippocampus, terkubur jauh di dalam lobus temporal otak, adalah organ berbentuk khusus yang bertanggung jawab untuk belajar, konsolidasi memori, dan navigasi spasial, seperti kemampuan untuk mengingat arah, lokasi, dan orientasi.

Studi menemukan olahraga dapat melindungi otak Anda bahkan jika Anda memiliki tanda-tanda demensia
Latihan aerobik meningkatkan volume hipokampus anterior kanan sebesar 2%, sehingga membalikkan hilangnya organ terkait usia sebesar 1-2 tahun dalam satu tahun. Uji klinis acak 2011. Sebagai perbandingan, orang yang hanya melakukan peregangan mengalami penurunan sekitar 1,43% selama periode waktu yang sama.

Aerobik berarti dengan “udara”, dan ini adalah jenis latihan di mana detak jantung dan pernapasan Anda meningkat, tetapi tidak terlalu banyak sehingga Anda tidak dapat terus berolahraga. Jenis latihan aerobik dapat mencakup jalan cepat, berenang, berlari, bersepeda, menari, dan kickboxing, serta semua mesin kardio di gym lokal Anda, seperti treadmill, mesin latihan, mesin dayung, atau pemanjat tangga.