SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seberapa efektif vaksin flu?

Seberapa efektif vaksin flu?

Setiap musim gugur, orang Amerika menyingsingkan lengan baju mereka untuk mendapatkan tubuh tahunan mereka vaksin fluAda pertanyaan yang tersisa: Seberapa efektif vaksinnya? Ini luar biasa umum? Jawabannya, menurut para ahli, adalah bahwa kita tidak dapat mengetahui secara pasti — namun demikian, vaksin tersebut aman dan merupakan perlindungan terbaik Anda terhadap sakit parah akibat flu.

Mengapa efektivitas berfluktuasi setiap tahun?

Jika Anda melihat angka seberapa efektif vaksin flu dalam melindungi orang Amerika dari terkena flu selama beberapa dekade terakhir, ada kisaran yang cukup luas, dari 19% Pada 2014-15 hingga 60% pada 2010-11. (Angka-angka ini berarti, misalnya, pada 2010-11, bahwa 60 persen lebih sedikit orang dewasa sehat yang divaksinasi terkena flu daripada mereka yang tidak divaksinasi.)

Mengapa perbedaan ini? Ini semua tentang upaya sistematis untuk memprediksi masa depan, menurut Richard Webby, Ph.D.. , seorang ahli influenza di Divisi Penyakit Menular di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude. Dia menjelaskan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memiliki jaringan sekitar 148 laboratorium di 120 negara, yang mengumpulkan sampel dari orang-orang dengan gejala mirip flu selama musim flu biasa. Kemudian mereka menganalisis sampel dan menggiling data. “Kelompok ini bertemu dua kali setahun dan mengajukan pertanyaan yang sangat sederhana: Mengingat strain vaksin yang kita miliki sekarang, seberapa dekat strain tersebut cocok dengan strain yang kita pikir akan menang dalam enam bulan?” Dia menjelaskan.

Berbekal informasi ini, setiap negara memproduksi vaksin yang diyakini terbaik untuk penduduknya. di Amerika Serikat, Semua vaksin tahun ini adalah quadrivalent, yang berarti melindungi terhadap empat jenis influenza yang berbeda, dua jenis influenza A dan dua jenis influenza B, jelasnya. Ada D. Stewart, MD, seorang dokter keluarga yang bekerja di Health Collaborative di Columbia, South Carolina, dan ketua Dewan Direksi American Academy of Family Physicians. Ketika pertandingan ini bagus, itu mengurangi risiko orang dewasa yang sehat mengembangkan penyakit di antara keduanya 40 dan 60 persen, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

READ  SpaceX mengalami masalah dalam pelayaran pertamanya. Itu bisa menjadi jauh lebih buruk

Tetapi terkadang, seperti yang kita ketahui baru-baru ini dengan COVID, jenis baru dapat mengejutkan kita. “Ketika kami merancang vaksin, influenza mungkin masih ada di belahan bumi lain, dan ketika kembali, mungkin arahnya sedikit berbeda dari yang diharapkan, jadi kami tidak mendapatkan kecocokan yang tepat antara apa yang ada di vaksin dan apa yang ada di dalam vaksin. strain yang beredar,” jelas Dr. Webby. .

Apa yang akan terjadi tahun ini?

Tahun lalu, berkat semua cuci tangan, jarak sosial, dan pemakaian masker, kami mendapat salah satu Musim flu paling ringan dalam sejarah modern. Ada secara signifikan lebih sedikit penyakit, rawat inap, dan kematian (sekitar 700 orang Dia meninggal karena flu, dibandingkan dengan 22.000 tahun sebelumnya). “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya adalah seorang dokter keluarga yang berpraktik nol “Tes flu positif tahun lalu,” kata Dr. Stewart. Selain semua tindakan pencegahan keselamatan dan penutupan dari pandemi COVID, ada juga Catatan vaksin flu yang didistribusikan musim lalu (sekitar 55 persen orang dewasa menderita flu, dibandingkan dengan 48 persen tahun sebelumnya).

Ini adalah berita bagus untuk tahun lalu, tetapi memiliki arti yang beragam untuk tahun ini. Sementara orang Amerika lebih terbiasa tinggal di rumah dan tetap aman ketika mereka merasa sakit, musim flu yang lebih rendah tahun lalu berarti para peneliti memiliki lebih sedikit data untuk digunakan untuk membuat vaksin flu tahun ini. “Kami memiliki hampir 100 kali lebih sedikit informasi viral daripada yang kami miliki di masa lalu, jadi ada sedikit ketidakpastian,” kata Dr. Webby.

Namun, baik Dr. Webby dan Dr. Stewart mendesak semua orang untuk mendapatkan suntikan flu: “Seperti yang telah kita lihat dengan vaksin COVID, bahkan jika vaksin flu tidak menghentikan Anda dari terinfeksi, itu pasti mengurangi risiko Anda infeksi, “kata Dr. Webby. Bahkan jika vaksin flu tidak mencegah Anda terinfeksi, Dr. Stewart menambahkan, Dr. Stewart menambahkan. Vaksin flu hanya 50 persen efektif, “50 persen sangat penting, karena flu dapat membunuh!” katanya. “Ini dapat menyebabkan penyakit serius, terutama pada populasi kita yang rentan, seperti mereka yang berusia di atas 65 tahun,” katanya, atau memiliki riwayat asma atau PPOK, atau anak-anak di bawah usia dua tahun. “

READ  Para pejabat telah memperingatkan bahwa penyebaran varian delta di antara orang California yang tidak divaksinasi mengancam lonjakan baru dalam kasus COVID

Dan sekali lagi, seperti yang telah kita lihat dengan vaksin COVID, vaksin flu dapat menghilangkan penyakit yang berpotensi fatal yang memerlukan rawat inap hingga kasus ringan yang dapat dirawat di rumah. Meskipun penelitian berkisar setiap tahun, risiko tertular flu di unit perawatan intensif turun dari 26 menjadi 82 persen jika Anda divaksinasi. A Belajar awal tahun ini di Serum Dilaporkan bahwa ada risiko kematian 31 persen lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi. Dan bahkan jika Anda salah satu dari sedikit orang yang tidak beruntung yang divaksinasi dan masih berada di ICU, masa tinggal Anda akan lebih pendek. A Studi 2018 Ditemukan bahwa di antara mereka yang dirawat di unit perawatan intensif dengan influenza, pasien yang divaksinasi menghabiskan waktu 4 hari lebih sedikit daripada yang tidak divaksinasi.

Saat Anda menjumlahkan angkanya, suntikan flu diperkirakan Larangan jutaan Dari flu, hingga kunjungan medis dan rawat inap setiap tahun — dan dalam setahun ketika rumah sakit kewalahan dengan pasien COVID-19, itu membebaskan banyak sumber daya.

Mengapa bidikan itu penting, terutama tahun ini

Akhirnya, di tahun ketika kita masih menderita akibat dari itu lain Sebuah virus yang sangat menular, Dr. Webby mendesak orang-orang yang enggan mendapatkan suntikan flu untuk memikirkan komunitas mereka: “Kami berharap bahwa mengambil suntikan flu akan mengurangi infeksi bagi orang lain juga,” jelasnya. “Jadi dengan hanya mengambil suntikan flu, Anda mengurangi kemungkinan menularkan virus ke orang lain, apakah Anda berada di rumah dengan seseorang yang lebih mungkin memiliki spektrum penyakit akhir yang parah atau bahkan secara umum ke yang lain. dari populasi.”

Satu alasan terakhir untuk mendapatkan suntikan flu, tidak peduli seberapa efektifnya tahun ini? Dr Webby mengatakan musim flu tahun ini mungkin memiliki dampak tambahan. “Karena kita memiliki dua musim aktivitas influenza yang sangat rendah di sini, ada kemungkinan tingkat kekebalan kita terhadap influenza akan lebih rendah sebagai suatu populasi.” Dia menjelaskan bahwa selama musim flu biasa, lebih dari 80 persen populasi terkena flu, yang membantu meningkatkan kekebalan mereka. Karena kita melewatkan langkah itu tahun lalu, “mungkin saja ketika flu datang kembali, itu akan disertai dengan sedikit lebih panas.”

Jika Anda masih menunggu untuk mendapatkan vaksin COVID-19 — atau berpikir untuk mendapatkannya pemacuTidak perlu ada jarak antara dua tembakankata Dr Stewart. Anda bahkan bisa mendapatkannya pada tanggal yang sama. “Sangat penting untuk mendapatkan kedua suntikan, karena kita tahu bahwa flu dan COVID dapat hidup berdampingan. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang salah satu vaksin, bicarakan dengan dokter Anda – mereka adalah sumber informasi yang dapat diandalkan dan kita harus melanjutkannya.” untuk melakukan apa yang kita bisa untuk menjaga komunitas kita tetap sehat.” .

Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka. Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini dan konten serupa di piano.io