SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi percontohan menunjukkan harapan untuk berjalan aerobik jarak jauh dalam meningkatkan fungsi kognitif orang dengan multiple sclerosis

Sebuah studi percontohan menunjukkan harapan untuk berjalan aerobik jarak jauh dalam meningkatkan fungsi kognitif orang dengan multiple sclerosis

ringkasan: Sebuah studi percontohan menemukan bahwa pelatihan dalam latihan jalan aerobik jarak jauh dapat meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif yang terganggu pada orang yang dapat berjalan penuh dengan multiple sclerosis (MS). Peserta dalam kondisi intervensi menunjukkan peningkatan yang kuat dalam skor kecepatan pemrosesan kognitif mereka setelah 16 minggu, sedangkan kondisi peregangan tidak menunjukkan peningkatan yang serupa.

Hasilnya menjanjikan bagi individu dengan MS yang mengalami gangguan kecepatan pemrosesan kognitif dan menawarkan solusi yang lebih komprehensif untuk program latihan jarak jauh.

Fakta-fakta kunci:

  1. Sebuah studi percontohan menunjukkan bahwa pelatihan berjalan aerobik jarak jauh dapat menjadi cara yang menjanjikan untuk meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif yang terganggu pada orang yang bergerak penuh dengan multiple sclerosis (MS).
  2. Studi ini melibatkan 25 subjek rawat jalan penuh dengan MS yang telah disaring sebelumnya untuk kekurangan dalam kecepatan pemrosesan kognitif, dengan 19 menyelesaikan studi seperti yang ditentukan.
  3. Peserta yang secara acak ditugaskan untuk 16 minggu pelatihan berjalan aerobik jarak jauh menunjukkan peningkatan yang kuat dalam kecepatan pemrosesan kognitif mereka, yang diukur dengan Tes Modalitas Angka Simbol (SDMT), relatif terhadap peserta yang ditugaskan pada kondisi kendali jarak jauh. Pengiriman dan dukungan peregangan dan berbagai aktivitas gerak.

sumber: Yayasan Kessler

Hasil studi percontohan yang didanai oleh Kessler Foundation menunjukkan bahwa pelatihan berjalan aerobik jarak jauh adalah metode yang layak dan sangat menjanjikan untuk meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif yang terganggu pada orang yang dapat berjalan penuh dengan multiple sclerosis (MS).

Hasil uji coba terkontrol acak tersamar tunggal ini mendukung desain uji coba terkontrol acak pada sampel besar orang dengan MS.

Tim peneliti mengikuti sekelompok 25 orang yang sepenuhnya mobile dengan MS yang sebelumnya diskrining untuk kekurangan dalam kecepatan pemrosesan kognitif. 19 Selesaikan studi seperti yang ditentukan.

READ  “Belum pernah terjadi sebelumnya” – karbon dioksida meningkat sepuluh kali lebih cepat dibandingkan kapan pun dalam sejarah

Para peneliti menggunakan Symbol Digit Modalities Test (SDMT), tes neuropsikologis yang banyak digunakan untuk menilai kecepatan pemrosesan informasi pada individu dengan MS, dan California Verbal Learning Test (CVLT-II) sebagai tes pembelajaran dan memori verbal yang banyak digunakan. Penilaian dilakukan pada awal dan setelah 16 minggu.

Selain itu, studi tersebut menunjukkan bahwa peserta memiliki tingkat kepatuhan yang tinggi terhadap program latihan, rata-rata 80% dari sesi yang dijadwalkan. Kredit: Berita Neuroscience

Peserta secara acak ditugaskan untuk 16 minggu pelatihan latihan berjalan aerobik yang disampaikan dan didukung dari jarak jauh (kondisi intervensi), atau aktivitas peregangan dan rentang gerak yang disampaikan dan didukung dari jarak jauh (kondisi kontrol).

Peserta diberikan pelacak kebugaran yang dapat dikenakan dan konsultasi video mingguan dengan spesialis olahraga untuk memastikan teknik yang tepat, keamanan, dan kepatuhan terhadap rejimen olahraga yang ditentukan.

Hasil penelitian itu menjanjikan. Peserta yang diacak ke kondisi intervensi menunjukkan peningkatan yang kuat dalam skor SDMT mereka setelah masa studi 16 minggu dibandingkan dengan peserta yang diacak ke kondisi peregangan, yang menunjukkan bahwa latihan jalan aerobik yang disampaikan dari jarak jauh memiliki efek positif pada kecepatan pemrosesan kognitif.

Selain itu, studi tersebut menunjukkan bahwa peserta memiliki tingkat kepatuhan yang tinggi terhadap program latihan, rata-rata 80% dari sesi yang dijadwalkan.

Temuan ini sangat penting karena penurunan kecepatan pemrosesan kognitif adalah gejala umum MS, yang memengaruhi hingga 70% pasien. Kerentanan dikaitkan dengan penurunan kualitas hidup, peningkatan pengangguran, dan penurunan fungsi sosial. Dengan perawatan efektif terbatas yang tersedia, penelitian ini menjanjikan bagi individu dengan gejala-gejala penonaktifan ini.

Pengiriman jarak jauh dan dukungan program pelatihan gaya berjalan aerobik juga memiliki implikasi yang signifikan untuk aksesibilitas dan kenyamanan perawatan bagi individu dengan MS. Banyak pasien menghadapi hambatan untuk menghadiri program latihan langsung, seperti masalah transportasi atau kendala keuangan.

READ  NASA mendapatkan kembali kontak dengan helikopter Mars-nya: NPR

Studi ini menunjukkan bahwa program latihan yang dilakukan dari jarak jauh bisa sama efektifnya dengan intervensi tatap muka tradisional, memberikan solusi yang lebih komprehensif untuk penderita MS.

Para peneliti optimis tentang aplikasi potensial dari temuan mereka.

Penulis utama Dr Sandrov, penyelidik senior di Pusat Penelitian Neuropsikologi dan Ilmu Saraf, mengatakan: “Studi kami menunjukkan bahwa pelatihan dalam latihan jalan aerobik jarak jauh tidak hanya dapat dilakukan, tetapi mungkin juga efektif dalam mengobati gangguan kecepatan pemrosesan kognitif pada orang dengan MS. .” “.

“Kami berharap temuan ini akan mendorong pengembangan intervensi olahraga yang lebih mudah diakses, nyaman, dan luas, yang pada akhirnya meningkatkan kualitas hidup bagi mereka yang terkena penyakit yang menantang ini.”

ClinicalTrials.gov: NCT05344040

Tentang latihan ini dan berita penelitian multiple sclerosis

pengarang: Carolyn Murphy
sumber: Yayasan Kessler
komunikasi: Carolyn Murphy – Yayasan Kessler
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

Pencarian asli: akses terbuka.
Kelayakan pelatihan berjalan aerobik berbantuan yang disampaikan dari jarak jauh untuk gangguan kecepatan pemrosesan kognitif pada orang yang bergerak penuh dengan multiple sclerosis.Ditulis oleh Brian M Sandroff dkk. Multiple sclerosis dan gangguan terkait


ringkasan

Kelayakan pelatihan berjalan aerobik berbantuan yang disampaikan dari jarak jauh untuk gangguan kecepatan pemrosesan kognitif pada orang yang bergerak penuh dengan multiple sclerosis.

sangat

Percontohan ini, single-blind, uji coba terkontrol secara acak (RCT) meneliti kelayakan pelatihan latihan berjalan aerobik yang didukung jarak jauh dibandingkan dengan kondisi kontrol aktif pada kecepatan pemrosesan kognitif (CPS) pada 19 subjek ambulan penuh dengan multiple sclerosis (pwMS) yang memiliki sebelumnya telah diskrining untuk gangguan CPS. .

Metode

Kelayakan dinilai di bidang proses (misalnya, kepegawaian), sumber daya (misalnya, biaya keuangan), manajemen (misalnya, persyaratan waktu), dan hasil ilmiah (yaitu, efek pengobatan). PwMS lengkap rawat jalan, tetapi CPS yang buruk secara acak ditugaskan untuk 16 minggu latihan jalan aerobik di rumah atau peregangan di rumah dan berbagai aktivitas gerak. Kedua kondisi tersebut melibatkan pengiriman buletin informatif dan obrolan video online empat mata dengan pelatih perilaku. Peserta dalam kedua kondisi tersebut melacak aktivitas mereka menggunakan sensor gerak beresolusi tinggi yang dapat dikenakan. Penilai buta-pengobatan mengelola SDMT dari jarak jauh sebelum dan sesudah masa studi 16 minggu.

READ  Menguji permukaan antibakteri di Stasiun Luar Angkasa Internasional - Ars Technica

hasil

Studi ini hemat biaya, dapat diakses, dan dapat diterima. Intervensi lebih aman. Tingkat kepatuhan dan kepatuhan di kedua kondisi melebihi 80%. Ada efek rata-rata keseluruhan dari perubahan skor SDMT antara kondisi (dr = 0,42). Intervensi dikaitkan dengan peningkatan 4,8 poin dalam skor SDMT (dr = 0,70; Peningkatan 10% (dibandingkan dengan peningkatan 1 poin untuk kondisi kontrol)dr = 0,09; kenaikan 2%).

kesimpulan

Latihan latihan berjalan aerobik yang disampaikan dari jarak jauh dan dibantu dari jarak jauh ini aman dan berguna untuk PWMS rawat jalan sepenuhnya, yang mengalami gangguan CPS. Pola temuan, termasuk efek yang menjanjikan pada CPS, mendukung desain dan implementasi RCT yang didukung dengan tepat berdasarkan pendekatan ini untuk mengelola penurunan CPS dalam sampel MS yang besar.