SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang tampaknya Starliner tidak akan memecat krunya hingga awal 2022

Sekarang tampaknya Starliner tidak akan memecat krunya hingga awal 2022

Perbesar / Seperti apa tampilan dok ke Boeing Starliner di Stasiun Luar Angkasa Internasional?

Sekitar lima minggu telah berlalu sejak Boeing Pembaruan Status Dari pesawat ruang angkasa Starliner, seperti yang dikatakan perusahaan sedang “menilai” tanggal peluncuran target baru untuk misi berikutnya. Penerbangan uji Starliner ini, yang tidak akan membawa awak, dijadwalkan untuk diluncurkan dengan roket Atlas V dan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar satu minggu sebelum kembali ke Bumi.

Meski belum ada pembaruan resmi, kini tampaknya Boeing dan NASA menargetkan akhir Juli atau awal Agustus untuk uji terbang ini. Ini sebagian besar disebabkan oleh lalu lintas Stasiun Luar Angkasa Internasional daripada kecenderungan Starliner itu sendiri. Dua sumber NASA mengatakan pesawat ruang angkasa itu “mendekati” kesiapan, dengan hanya beberapa tes kecil untuk memvalidasi pesawat ruang angkasa untuk penerbangan yang tersisa. Jadi Starliner diharapkan siap terbang pada awal musim panas.

macet

Masalah utama adalah ketersediaan port docking untuk stasiun luar angkasa yang dilengkapi dengan “adaptor dok internasional”, yang digunakan oleh kendaraan SpaceX’s Crew Dragon, Cargo Dragon 2, dan Starliner. Saat ini terdapat dua dari pelabuhan ini di terminal, dan untuk NASA, prioritas akses ke pelabuhan ini adalah rotasi awak yang diikuti dengan misi pasokan. Jadi pertanyaan muncul ketika uji terbang Starliner dapat menemukan palka terbuka di terminal.

Misi Crew-2, membawa empat astronot di atas kendaraan Crew Dragon SpaceX, diharapkan diluncurkan pada 22 April dan akan tetap terhubung ke salah satu pelabuhan ini selama sekitar enam bulan. Kemudian, pada 3 Juni, SpaceX Shipping Supply Mission (CRS-22) dijadwalkan untuk meluncur dan menempati pelabuhan lainnya.

READ  Misi SpaceX: Empat astronot kembali dari misi lima bulan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Akibatnya, tidak akan ada port docking yang tersedia musim panas ini hingga sekitar 20 Juli, yang merupakan perkiraan tanggal ketika CRS-22 Dragon meninggalkan terminal dan kembali ke Bumi. Keberangkatan ini akan membuka jendela selama sebulan di mana Starliner dapat melakukan uji terbangnya. Oleh karena itu, meski NASA dan Boeing belum mengumumkan target tanggalnya, kami memperkirakan penerbangan ini bisa dilakukan paling lambat akhir Juli atau awal Agustus.

Starliner kemungkinan akan tetap terhubung ke stasiun selama sekitar seminggu – tergantung pada kebutuhan program Stasiun Luar Angkasa Internasional – sebelum mendarat di barat daya Amerika Serikat. Misi pasokan Naga berikutnya, CRS-23, dijadwalkan tiba pada akhir Agustus, di mana Starliner harus pergi.

Penerbangan uji Starliner berikutnya akan menjadi penerbangan tak berawak kedua pesawat ruang angkasa itu, yang diperlukan setelah misi uji yang bermasalah pada Desember 2019. Selama penerbangan itu, beberapa masalah perangkat lunak menyebabkan pesawat ruang angkasa hilang hampir beberapa menit setelah peluncuran, dan sekali lagi tak lama sebelum dijadwalkan. waktu. Untuk masuk kembali ke atmosfer bumi. NASA Kecelakaan itu diumumkan “Panggilan dekat definisi tinggi”. Alhasil, Boeing setuju untuk melakukan penerbangan uji awak kedua setelah meninjau secara ketat program penerbangan kendaraan tersebut.

Kapan kru?

Setelah uji terbang berulang ini, yang secara resmi dikenal sebagai Uji Penerbangan Orbital-2, NASA dan Boeing akan melakukan analisis data secara mendetail. Salah satu sumber mengatakan, optimistis proses ini memakan waktu sekitar enam bulan. Ini akan mendorong uji terbang berawak hingga Januari 2022. Pejabat NASA lainnya mengatakan pesawat luar angkasa tidak akan terbang sampai “perangkatnya siap dan masuk akal untuk terbang berdasarkan kebutuhan stasiun.” Dia menambahkan, tidak ada jam dalam uji terbang ini, karena NASA sudah memiliki kendaraan operasional, Crew Dragon, untuk memenuhi kebutuhan rotasi astronot.

READ  Pengalaman helikopter Mars yang inovatif akan mendapatkan lebih banyak perhatian

Sebuah sumber menyatakan “harapan” untuk menemukan tanggal peluncuran tahun 2021 untuk uji terbang awak Starliner, tetapi yang lebih realistis, misi tersebut akan berakhir pada tahun 2022. Meskipun pelabuhan stasiun luar angkasa tersedia pada bulan November, saat ini tidak ada slot waktu pada bulan Desember. Sebuah sumber yang mengetahui jadwal penerbangan stasiun luar angkasa telah menyarankan bahwa kesempatan terbaik untuk menguji penerbangan awak Starliner, yang dipimpin oleh astronot Butch Wilmer, kemungkinan akan datang pada Februari 2022. Saat itu, untuk sementara, akan ada pelabuhan tambat terbuka di Stasiun. Palka ini juga akan menghemat sekitar tujuh bulan untuk mengevaluasi data dari Orbital Flight Test-2 dan membebaskan manusia dari perjalanan di Starliner.

Akhirnya, jika uji terbang awak ini berhasil, Boeing dapat menerbangkan misi Starliner “operasional” pertama NASA. Ini akan membawa grup penuh empat astronot ke stasiun luar angkasa selama sekitar enam bulan dan akan terjadi nanti pada tahun 2022, kemungkinan besar selama jangka waktu April atau September.