SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekelompok penganut gereja menggagalkan pembantaian baru di sebuah gereja di California | internasional

Sebuah penembakan di sebuah gereja Presbiterian di Laguna Woods di Orange County California, 80 kilometer dari Los Angeles, telah menyebabkan satu orang tewas dan empat luka parah, pihak berwenang setempat melaporkan Minggu sore. Kecelakaan itu akan lebih tragis jika bukan karena “kepahlawanan” dan “keberanian” umat beriman, antara 30 dan 40 orang asal Taiwan atau Asia, yang hadir di kuil, yang menaklukkan penyerang dan mengikatnya dengan sebuah kabel. untuk mengambil dua senjata. Ini mencegah pembantaian baru di Amerika Serikat. “Tidak diragukan lagi telah mencegah lebih banyak infeksi dan kematian,” kata Jeff Halcock dari kantor sheriff county pada konferensi pers.

Pada pukul 1:26 siang, seorang pria memasuki gereja Jenewa dan menembaki umat yang sedang bersiap-siap untuk makan pada jamuan perpisahan untuk seorang imam, yang meninggalkan jemaat untuk kembali ke Taiwan. Seseorang meninggal seketika. Yang terluka parah telah dibawa ke rumah sakit yang berbeda dan diagnosis mereka sedang dipesan. Orang kelima juga terluka ringan.

Kami percaya bahwa sekelompok jemaah menangkapnya, mengikat kakinya dengan kabel, dan menyita setidaknya dua senjata. “Dia sudah ditahan ketika petugas polisi tiba di daerah itu,” kata Halcock kepada wartawan. Tersangka, yang tidak terluka selama konflik, adalah seorang pria Asia berusia 60-an. Kantor sheriff mengatakan dia tidak tinggal di daerah California itu, dan penyelidikan sedang dilakukan untuk mengetahui hubungan apa yang dia miliki dengan gereja atau orang percaya yang ada di sana. Semua korban penembakan California adalah orang dewasa, salah satunya berusia 92 tahun.

Seorang juru bicara pihak berwenang mengindikasikan bahwa masih belum diketahui apa yang mendorong pria ini untuk melakukan serangan itu. Item juga tidak cukup untuk memastikan ini adalah serangan kebencian baru. Namun, polisi melakukan pencarian bom secara menyeluruh di sekitar area tersebut. penembakan terjadi Sehari setelah seorang pria kulit putih berusia 18 tahun melepaskan tembakan di supermarket Buffalo 10 orang, kebanyakan Afrika-Amerika, tewas dalam apa yang dianggap sebagai serangan rasis.

READ  Dua warga negara asing tewas setelah serangan tabrak lari di Leticia
Patroli polisi menjaga Gereja Presbiterian Jenewa di Laguna Woods, beberapa jam setelah serangan.David Swanson (Reuters)

Sore ini, kantor sheriff mewawancarai “antara 30 dan 40 orang”, sebagian dari jemaat Taiwan, yang berada di dalam gereja pada saat penembakan. Pihak berwenang mencatat bahwa peristiwa itu, mulai dari penampilan penyerang hingga membungkuk, terjadi “sangat cepat”. “Sampai proses selesai, kami akan dapat mengetahui apakah penyerang diketahui oleh orang percaya,” tambah Halcock.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Gereja Jenewa terletak di daerah Laguna Woods di mana terdapat sinagoga dari berbagai denominasi: Katolik, Lutheran, Metodis, serta sinagoga. Kota berpenduduk 18.000 ini terletak di Orange County selatan, sebuah kantong kelas menengah atas di California tenggara.

Ini adalah hari yang gelap bagi penduduk komunitas ini. “Hanya satu hari setelah hari tragis dan penuh kebencian yang merenggut begitu banyak nyawa di Buffalo, New York, kami sekarang harus berurusan dengan penembakan di tempat yang dipercaya,” kata Lisa Bartlett, pengawas Orange County, otoritas lokal. .

“Kami sedang bekerja untuk menetapkan motif penembakan itu,” kata Kristi Johnson dari FBI, FBI. Pada Minggu sore, pihak berwenang meminta pers beberapa waktu untuk melanjutkan penyelidikan dan dengan demikian menentukan apakah itu kejahatan lokal atau kejahatan federal, seperti serangan rasis. Seorang agen di Biro Alkohol, Tembakau, dan Senjata Federal menyatakan bahwa nomor seri dua senjata api yang disita dari penyerang sedang diselidiki untuk menentukan dari gudang senjata mana mereka berasal. Pejabat yang sama menunjukkan bahwa pistol itu dibeli secara legal.

Gubernur California Gavin Newsom mengkonfirmasi Minggu sore bahwa dia mengikuti insiden itu dengan cermat dan bahwa otoritas negara bagian telah datang untuk mendukung otoritas lokal. “Tidak ada yang harus takut di mana mereka berutang iman mereka. Pikiran kami bersama para korban, keluarga mereka dan masyarakat,” Newsom, presiden yang telah berjuang untuk memperketat peraturan kepemilikan senjata di entitas tersebut, menulis di Twitter, sebuah upaya yang kontras dengan apa yang terjadi di bagian lain negara ini. Negara. Negara.

Berlangganan di sini Ke buletin EL PAÍS América dan terima semua informasi penting tentang urusan terkini di wilayah tersebut.