SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekelompok “peretas” menggunakan Internet Explorer untuk menyerang pengguna, terlepas dari kenyataan bahwa browser telah menginjakkan kaki di kuburan

Meskipun tanggal “kematian” Internet Explorer (IE) semakin dekat, episode pembajakan data Magniber mulai menggunakan kerentanan di browser Microsoft untuk meluncurkan serangan terhadap pengguna, Bleeping Computer melaporkan Kamis.

Pada awalnya, Magniber hanya berfokus pada pengguna dari Korea Selatan, tetapi kemudian grup tersebut memperluas operasinya ke pengguna internet dari China, Hong Kong, Singapura, Malaysia, dll.

Ini melacak kerentanan Internet Explorer yang digunakan dalam seri terbaru serangan cyber Magniber seperti CVE-2021-26411 dan CVE-2021-40444.

Iklan

Mungkin menarik bagi Anda: Mereka memperingatkan bahwa Eropa memanas lebih cepat daripada bagian dunia lainnya dan para ilmuwan bingung

Yang pertama adalah kerusakan memori yang terjadi saat menjelajahi situs web yang dirancang khusus, sedangkan kerentanan kedua memungkinkan eksekusi kode jarak jauh di mesin rendering Internet Explorer ketika dokumen berbahaya dibuka.

Peretas memilih peramban yang akan segera berhenti bekerja karena beberapa alasan. Pertama, jauh lebih sulit untuk menyerang browser seperti Google Chrome dan Microsoft Edge, karena mereka menggunakan mekanisme pembaruan otomatis yang dengan cepat melindungi pengguna dari kerentanan yang diketahui. Juga, menurut StatCounter, 1,15% dari semua tampilan halaman di dunia masih berasal dari IE, jadi tidak sepopuler yang diperkirakan.

Mei lalu, Microsoft mengumumkan bahwa mereka akan menarik Internet Explorer tahun depan dari sistem operasinya, mengakhiri era lebih dari 25 tahun di mana ia menjadi salah satu browser web paling populer dan banyak digunakan.

Periklanan

READ  Dekadensi ditutup pada bulan Desember untuk Amerika Utara dan Eropa