SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekolah Swasta Miami memerintahkan siswa yang divaksinasi untuk tinggal di rumah selama 30 hari sebagai tindakan pencegahan

Sekolah Swasta Miami memerintahkan siswa yang divaksinasi untuk tinggal di rumah selama 30 hari sebagai tindakan pencegahan

Sebuah sekolah swasta di Florida akan mewajibkan siswa yang divaksinasi untuk tinggal di rumah selama 30 hari setelah setiap dosis vaksinasi COVID-19 yang mereka terima.

“Karena dampak potensial pada siswa lain dan komunitas sekolah kami, siswa yang divaksinasi perlu tinggal di rumah selama 30 hari setelah vaksinasi untuk setiap dosis dan booster yang mereka terima dan dapat kembali ke sekolah setelah 30 hari selama siswa tersebut sehat dan bebas biaya. gejala, “kata surat yang dikirim. Minggu lalu kepada orang tua di Centner Academy di Miami, Menurut WSVN, sebuah stasiun TV lokal.

Surat itu menyarankan agar orang tua mempertimbangkan untuk memvaksinasi anak-anak mereka di musim panas “ketika ada waktu untuk mengurangi potensi penularan atau penularan ke orang lain”.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mencabut klaim menyesatkan bahwa vaksin terhadap COVID-19 dapat membuat penerima menjadi penyebar virus.

“Pelepasan vaksin adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pelepasan atau pengeluaran komponen vaksin apa pun ke dalam atau ke luar tubuh. Pelepasan vaksin hanya dapat terjadi ketika vaksin mengandung versi virus yang dilemahkan,” Situs web CDC Dia berkata. “Tidak ada vaksin yang diizinkan untuk digunakan di Amerika Serikat yang mengandung virus hidup.”

Dalam sebuah pernyataan kepada Washington PostDavid Centner, salah satu pendiri sekolah, mengatakan keputusan itu adalah “tindakan pencegahan” berdasarkan “banyak kasus anekdot yang telah beredar”.

“Sekolah tidak mengomentari apakah fenomena yang tidak dapat dijelaskan memiliki dasar dalam kenyataan, tetapi kami lebih memilih untuk berhati-hati ketika membuat keputusan yang mempengaruhi kesehatan komunitas sekolah,” kata Sentner kepada surat kabar itu.

Sekolah itu sendiri memiliki sejarah menerbitkan informasi yang tidak akurat tentang vaksin, dan menarik perhatian pada bulan April ketika meminta para guru untuk menunda mendapatkan suntikan COVID-19 mereka.

READ  Ini adalah video kreativitas terbaik yang terbang melintasi Mars

“Kami tidak memberi tahu guru bahwa mereka tidak dapat memilikinya [the vaccine]Joshua Hills, orang tua dan karyawan Centner Academy, pada saat itu, mengatakan kepada WSVN.

“Kami tidak anti-vaksinasi, kami mendukung vaksin yang aman,” tambah Hills kepada WSVN. “Apakah vaksin ini, apakah suntikan ini 100 persen aman? Sebagai orang tua dari dua anak yang bersekolah di sekolah ini, saya tidak mau mengambil kesempatan untuk memberi tanda tanya.”

Kasus COVID-19 harian selama tujuh hari rata-rata di florida Jumlah kasus mencapai 2.600 pada hari Minggu, dengan kepemimpinan negara masih menentang mandat vaksin.

Baru minggu lalu, Gubernur Florida. Ron DeSantisRon DeSantis Mendukung Gubernur Tergelincir di Negara Bagian Tanpa Mandat Vaksin: Survei Vaksin “Resistor” Masalah Nyata Slogan Partai Republik seharusnya adalah “Hentikan Penyebaran” Lebih Banyak (S) Dia bersumpah untuk menuntut pemerintahan Biden pada mandat majikan untuk vaksin.

“Jangan biarkan Biden masuk dan secara efektif mengambil – dan mengancam untuk menarik – pekerjaan orang-orang yang telah bekerja sangat keras selama seluruh pandemi ini,” kata DeSantis pada konferensi pers pekan lalu.

Ketika sekretaris pers DeSantis diminta untuk mengomentari masalah ini, Cristina Buchou merujuk pada undang-undang Florida yang menyatakan bahwa “perusahaan dan lembaga pemerintah dilarang meminta paspor vaksin COVID-19 sebagai syarat masuk atau layanan.”

Hill telah menghubungi Centner Academy dan DeSantis untuk memberikan komentar.