SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang awak kapal meninggalkan kapal yang diserang Houthi di Laut Merah – DW – 24/06/2024

Seorang awak kapal meninggalkan kapal yang diserang Houthi di Laut Merah – DW – 24/06/2024

Awak kapal dagang yang diserang pada Minggu (23/6/2024) di selatan Laut Merah telah meninggalkan kapal yang mengalami “banjir tak terkendali” akibat serangan yang diklaim oleh Houthi di Yaman, Angkatan Laut Inggris kata. Ia menjelaskan, seluruh anggota berhasil diselamatkan, termasuk kaptennya.

Entitas Merchant Marine Operations (UKMTO) Angkatan Laut Inggris menjelaskan: “Sebuah kapal dagang dilaporkan mengalami banjir yang tidak dapat dibendung. Hal ini memaksa kapten dan awak kapal untuk meninggalkan kapal. Mereka diselamatkan oleh kapal tambahan.” Dalam situasi saat ini.

Kapal tersebut tetap ditinggalkan pada koordinat yang sama, di selatan Laut Merah dan di lepas pantai Yaman, di mana ia menerima peringatan pertama pagi ini tentang serangan pesawat tak berawak sekitar 65 mil laut dari kota pesisir Hodeidah di Yaman. , menurut memo itu.

Angkatan Laut Inggris mengatakan, sebelumnya hari ini, “Kapten melaporkan bahwa kapal tersebut dihantam oleh sistem udara tak berawak, menyebabkan kerusakan pada kapal.”

Tingkat kerusakan yang lebih parah membuat awak kapal tidak dapat mencegah masuknya air ke dalam kapal untuk melanjutkan perjalanan yang direncanakan, sehingga nakhoda memberi perintah untuk meninggalkan kapal karena kemungkinan tenggelam.

Pemberontak mengaku bertanggung jawab atas dua serangan

Pemberontak Houthi di Yaman hari ini mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap dua kapal, satu di Laut Merah dan satu lagi di Samudera Hindia.

Juru bicara militer Houthi mengatakan, “Angkatan laut angkatan bersenjata kami (Houthi) melakukan serangan kedua terhadap kapal Trans World Navigator di Laut Merah, menggunakan perahu tak berawak, yang menyebabkan kapal tersebut langsung terkena serangan.” Yahya Saree mengatakan dalam sebuah pernyataan

Para pemberontak menyerang kapal yang sama kemarin karena perusahaan pemilik kapal tersebut, yang berlayar di bawah bendera Liberia, “melanggar keputusan untuk mencegah kapal tersebut masuk ke pelabuhan-pelabuhan Palestina yang diduduki,” mengacu pada Israel.

READ  Jual, pamerkan, atau hancurkan? Dilema yang dihadapi Uruguay karena elang perunggu milik kapal perang Nazi

Untuk alasan yang sama, Houthi menyerang kapal Stolt Sequoia di Samudera Hindia, sebuah kapal tanker yang juga berlayar di bawah bendera Liberia, dengan “rudal bersayap dalam jumlah yang tidak ditentukan” yang digunakan untuk “mencapai tujuannya.”

JC (EFE, AFP, Reuters)