SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pasien dengan penggantian Omicron di St. Louis terus tanpa gejala

Seorang pria berusia 38 tahun berada di Afrika Selatan. Dia kembali ke Argentina dan varian Omicron ditemukan Minggu lalu. Dia melanjutkan isolasi tanpa gejala dan dalam kondisi baik / EFE / Juan Ignacio Roncoroni

Pasien pertama dengan varian Omicron yang mengkhawatirkan dari virus corona yang terdeteksi di Argentina masih dalam pemulihan dengan baik dan tanpa gejala. Masih terisolasi di rumahnya di kota Vila Mercedes, San Luis County, tempat dia tinggal.

Pria itu tiba di negara itu pada 30 November Pada tanggal 5 Desember, terungkap bahwa ia telah terinfeksi dengan jenis yang ditemukan di Afrika Selatan.

Orang-orang yang melakukan kontak dekat dengan pria tersebut (istrinya, dua anaknya dan sopir yang menjemputnya dari bandara) juga tetap diisolasi. Mereka belum didiagnosis dengan virus corona. Mereka akan diuji lagi dalam beberapa hari ke depan.

Pagi ini, Juan Tala, kepala laboratorium kesehatan masyarakat Dalmiro Pérez Laborda di San Luis County, Perhatikan bahwa pria itu terisolasi dan Mereka tidak memiliki gejala COVID-19. “Dia diisolasi. Dia tidak pernah memiliki gejala,” katanya, menambahkan bahwa “swab dilakukan di rumah.”

Pria itu mengikuti semua protokol dan telah diisolasi di rumah sejak kedatangannya setelah dia berada di Afrika Selatan. Maret “Tanggung Jawab Kewarganegaraan yang Baik: Sudah divaksin dan dihubungi untuk di scan. Yang benar adalah bahwa ini adalah masalah yang layak untuk dipusatkan.”Tala mengatakan dalam sebuah wawancara radio Open de Posadas.

Pria yang didiagnosis dengan varian baru Omicron yang mengkhawatirkan kembali ke negara itu pada 30 November. Pengujian PCR dilakukan sebelum penerbangan kembali ke Argentina (di mana ia tiba melalui Amerika Serikat) sesuai dengan protokol yang ditetapkan, dengan Hasil negatif. Tes antigen untuk SARS-CoV-2 juga dilakukan setibanya di Bandara Internasional Ezeiza, dan hasilnya juga negatif. Kemudian, ia pindah ke daerah terpencil dari bandara Ezeiza ke San Luis, dan pergi ke pengasingan sebagai seorang musafir. Tiga orang yang tinggal bersamanya juga telah diisolasi.

READ  Jam malam hari ini 13 April: Periksa jadwal dan batasan di Bogot, Medellin, Cali dan Barranquilla

“Pasien – menurut laporan Otoritas Kesehatan San Luis – berlanjut tanpa gejala dan dalam isolasi. Orang yang dekat dengannya juga diisolasi, diuji dengan PCR dan dinyatakan negatif. Mereka akan diuji lagi untuk melanjutkan“, Saya melaporkan hari ini ke Infobae Direktur Epidemiologi Nasional di Kementerian Kesehatan, Annalia Riert.

Hingga hari ini, Selasa pagi, tidak ada kasus COVID-19 lebih lanjut dengan varian Omicron yang teridentifikasi di negara tersebut, menurut departemen/arsip kesehatan negara itu.
Hingga hari ini, Selasa pagi, tidak ada kasus COVID-19 lebih lanjut dengan varian Omicron yang teridentifikasi di negara tersebut, menurut departemen/arsip kesehatan negara itu.

Baik pasien dan keluarganya telah menunjukkan tanggung jawab penuh dalam perawatan pencegahan. Mereka telah melakukan semua yang ditunjukkan hari ini untuk menempatkan para pelancong. ” Hingga hari ini, Selasa, tidak ada lagi kasus COVID-19 dengan varian Omicron yang teridentifikasi di negara tersebut, menurut Rearte.

Setelah tiba, pria itu mengetahui pada Kamis, 2 Desember, bahwa orang-orang yang pernah berhubungan dengannya di Afrika Selatan telah didiagnosis dengan COVID-19. Meskipun dia tidak memiliki gejala, pria itu melaporkan situasinya ke sistem kesehatan di distriknya di St. Louis. Dalam konteks ini, ia menjalani tes antigen dan PCR baru. Pada hari Jumat, 3 Desember, dia mengetahui bahwa dia dinyatakan positif COVID-19. Sampel swab yang diambil dikirim ke ANLIS/Malbrán Institute for Genetic Sequencing.

Pada hari Minggu, 5 Desember, kementerian kesehatan negara itu melaporkan bahwa sebuah penelitian oleh ANLIS/Malbrán Institute mengidentifikasi jenis mikron kekhawatiran virus corona pada pria berusia 38 tahun itu. Baik pria maupun pasangannya menerima jadwal vaksinasi penuh.

berdasarkan Menteri Kesehatan San Luis, Silvia Sosa AraujoDepartemen keluarga pasien dan sopir wajib pajak yang membawanya dari Bandara Ezeiza ke rumahnya telah diuji dan hasil negatif pertama diuji dan diisolasi. “Dia penumpang yang sudah pernah bepergian pada kesempatan lain dan untungnya belum bepergian dengan angkutan umum ke provinsi,” Sousa Araujo dikonfirmasi, Senin.

READ  New York membuka penyelidikan kriminal terhadap organisasi mantan presiden - El Financiero

Menteri menunjukkan bahwa fakta bahwa ada “rencana vaksinasi penuh” dan bahwa pria itu “benar-benar tertular Covid pada Maret 2021”, membuat penyakit itu berlalu tanpa gejala, sementara dia berkata: “Dia tidak memiliki pengobatan apa pun, hanya mengikuti -ke atas.” “Yang penting dia pindah dengan mobil pribadi karena dia masuk kegubernuran dalam keadaan kekurangan dan tidak bepergian di media publik. Pengemudi juga dicegah untuk diisolasi.”

Di Argentina, hari ini sebagian besar kasus COVID-19 terkonfirmasi yang dianalisis memiliki varian delta dari coronavirus / arsip
Di Argentina, hari ini sebagian besar kasus COVID-19 terkonfirmasi yang dianalisis memiliki varian delta dari coronavirus / arsip

“saat sekarang, Kami tidak mendeteksi varian Omicron pada pasien COVID-19 lain di negara tersebut. Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi hari ini adalah karena varian delta – Informasikan dr. Rirt dalam sebuah wawancara dengan infobae. Dari munculnya varian baru, kami meminta kabupaten untuk mengirimkan sampel untuk diurutkan ketika wabah terjadi atau ketika peningkatan kasus yang tidak biasa dicatat. sangat Kami mendorong melakukan semacam reaksi berantai polimerase yang memungkinkan kami untuk mencurigai keberadaan mikron, sehingga kami tidak perlu menunggu waktu pengurutan.”

Menurut pejabat itu, dari kementerian dan Dewan Kesehatan Federal, berbagai tindakan sedang diterapkan untuk menunda kemungkinan perkembangan varian Omicron dari virus corona, yang juga akan berguna untuk memperlambat epidemi secara umum. Langkah-langkah tersebut berbeda dari yang diambil ketika kasus pertama varian delta virus corona mulai terdeteksi Mei lalu, dan lebih menular daripada kasus sebelumnya. Adapun mikron, sudah diketahui meningkatkan risiko infeksi ulang pada orang yang belum divaksinasi.

Mei lalu, tidak ada cakupan vaksinasi di antara populasi seperti yang sekarang di Argentina, dan ada langkah-langkah untuk mengurangi perjalanan dari luar negeri. Selanjutnya, prosedur dilonggarkan. Saat ini sebagian besar kasus disebabkan oleh delta, tetapi kemajuannya lambat dan jumlah rawat inap tidak meningkat,” kata pejabat itu.

Semua orang yang memasuki Argentina harus menjalani tes PCR pada hari ketiga dan kelima setelah kedatangan / EFE / Demian Alday Estévez
Semua orang yang memasuki Argentina harus menjalani tes PCR pada hari ketiga dan kelima setelah kedatangan / EFE / Demian Alday Estévez

“Sebagian besar kasus Omicron berasal dari Afrika. Jika seseorang dari Eropa datang ke Argentina dan memiliki COVID-19, kemungkinan mereka memiliki delta. Mengingat situasi saat ini, isolasi wajib bagi pelancong dari Afrika. Namun, mulai dari pertemuan kemarin dengan Dewan Kesehatan Federal, kami telah merekomendasikan agar semua orang yang datang dari negara mana pun menjalani tes PCR pada hari ke-3 dan ke-5 setelah kedatangan, Mereka juga menjalani tes sebelumnya dengan PCR dan mereka memiliki vaksinasi penuh. variabel naik. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan adalah menunda kemajuannya. Pada saat yang sama, kami juga merancang berbagai strategi untuk mengumpulkan kelompok yang belum divaksinasi atau menyelesaikan skema, untuk terus menggunakan tali dagu dengan benar dan untuk memasukkan ventilasi dalam ruangan permanen.”

READ  Observatorium Kuba untuk Hak Asasi Manusia mempertanyakan Uni Eropa dan PBB karena "mengalihkan perhatian pada penyebab protes" di pulau itu.

Kasus pertama varian Omicron baru dilaporkan pada 11 November di Botswana, dan kemudian pada 14 November di Afrika Selatan. Dalam beberapa hari, alternatif menjadi mainstream. Pada tanggal 26 November, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengidentifikasi varian B.1.1.529 sebagai varian perhatian dan menamakannya huruf Yunani “mikron”.

Sabtu lalu, 4 Desember, pihak berwenang Brasil juga melaporkan kasus varian baru di negara bagian Rio Grande do Sul, yang berbatasan dengan Uruguay dan Argentina. Hingga 6 Desember, varian Omicron telah terdeteksi pada orang dengan COVID-19 di 40 negara.

Baca terus: