SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria dibebaskan dari penjara dan membunuh wanita yang dia ancam 22 tahun lalu di Amerika Serikat.

Diposting:

9 Desember 2021 05:23 GMT

Seorang anggota keluarga korban berkata, “Kami hancur. Seolah-olah sistem telah mengecewakan kami.”

Seorang pria yang baru saja dibebaskan dari penjara membunuh wanita yang dia ancam 22 tahun lalu, di rumahnya di District of Columbia (AS), mereka melaporkan media lokal.

Jumat lalu, petugas polisi menemukan Sylvia Matthews, 71, terluka di dalam rumahnya. Terduga penyerang itu dekat dengannya. Michael Jarrett, 66, mengatakan dia pergi ke tempat kejadian untuk mencari tahu seperti apa wanita itu tetapi setibanya di sana menemukannya dalam keadaan ini.

Matthews dirawat di rumah sakit, di mana dia meninggal pada hari berikutnya. Garrett ditangkap dan awalnya didakwa dengan penyerangan dengan niat untuk membunuh. Polisi saat ini sedang mengerjakan dakwaan tambahan terhadap pria tersebut.

Tahun 1999, subjek masuk ke rumah korban dan mengejarnya ke rumah tetangga. Dia kemudian ditangkap dan dipenjarakan, tetapi pada bulan Maret dia dibebaskan dengan alasan kemanusiaan ketika Covid-19 menyebar di antara para narapidana.

Salah satu kerabat wanita itu berkata, “Kami hancur. Seolah-olah sistem telah mengecewakan kami.”

READ  Di Argentina, seorang pria muda meninggal karena COVID-19 saat menunggu ranjang rumah sakit